Home / Berita / Internasional / Asia / Krisis Teluk; Reputasi Negara-negara Pemboikot Hancur Lebur

Krisis Teluk; Reputasi Negara-negara Pemboikot Hancur Lebur

Amir Qatar Sheikh Tamim bin Hamad Al Thani. (arabi21.com)
dakwatuna.com – Doha. Qatar bukan hanya berhasil keluar dari bahaya akibat krisis pemboikotan. Lebih dari itu, Doha tampaknya mendapat kemenangan besar dari krisis yang telah berlangsung satu tahun tersebut. Indikasi terbesarnya adalah pernyataan Presiden Amerika Serikat Donald Trump pada April lalu, yang bertolak belakang dengan pernyataannya di awal krisis.

Dalam sebuah artikel yang dimuat majalah AS, Foreign Policy dijelaskan tentang sikap Trump. Di awal krisis, Trump menyebut negara-negara Islam yang berkumpul di Riyadh pada Mei 2017, tidak mentolerir pendanaan terorisme, dan semuanya menunjuk Qatar.

Satu tahun berlalu, Trump menyampaikan pernyataan yang membantah pernyataan sebelumnya. Saat pertemuan dengan Emir Qatar April lalu, Trump mengecam Saudi dengan pendanaan teroris, serta mengapresiasi peran Qatar dalam pemberantasannya.

Reputasi keempat negara pemboikot hancur lebur. Sementara tudingan mereka tentang dukungan Qatar untuk teroris di Suriah dan Libya justru menjadi bumerang. Doha berhasil membuktikan bahwa tudingan itu hanya propaganda yang dilakukan Saudi.

Dalam artikel disebut keberhasilan Qatar juga berasal dari agresifitas Saudi di bawah Pangeran Muhammad bin Salman. Agresifitas di Yaman dan lainnya, serta di internal kerajaan, memberi peluang bagi Qatar untuk menggambarkan permusuhan Saudi dalam skala regional.

Para pemimpin negara pemboikot mengakui diam-diam akan keberhasilan Qatar ini. Hal ini merujuk pernyataan seorang pejabat mereka yang menyebut Qatar memainkan kartunya dengan benar. Pejabat menambahkan, kampanye permusuhan Saudi terhadap Qatar yang kecil, justru mengundang empati negara-negara lain pada Doha. (whc/dakwatuna)

Redaktur: William Ciputra

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...
William Ciputra
William Ciputra dilahirkan di Jakarta, 16 Agustus 1993. Pemuda yang juga berdarah Tionghoa dari sang ayah itu mengenyam pendidikan dasar dan menengah pertama di Kab. Tulungagung Jawa Timur. Setelah itu, ia hijrah dan melanjutkan sekolah menengah atas di Madrasah Aliyah (MA) As-Salam Rimbo Bujang Jambi. Kemudian, ia melanjutkan studi di Ma'had Aly An-Nuaimy Jakarta dan Sekolah Tinggi Agama Islam Al-Qudwah Depok.Saat ini, selain sebagai redaktur di Dakwatuna.com, ia juga tercatat sebagai Staf Tarbawi di Ma'had An-Nuaimy. Selain itu, ia juga tercatat sebagai Sekretaris Yayasan Fii Zhilalil Quran Jambi. Sebuah yayasan yang membawahi lembaga pendidikan mulai dari pendidikan dasar hingga pendidikan menengah.

Lihat Juga

Penangkapan Dai dan Masyayikh di Saudi Berlanjut

Organization