Home / Berita / Internasional / Eropa / ‘Muslim Prancis Harus Diakui Sebagai Warga Negara Sepenuhnya’

‘Muslim Prancis Harus Diakui Sebagai Warga Negara Sepenuhnya’

Muslim Prancis. (Alquds Alarabi)
dakwatuna.com – Paris. Dalam sebuah tulisan di surat kabar Le Monde Prancis, peneliti Ilmu Sosia Raberh Achi mengomentari situasi Islam di Prancis. Menurutnya, semua upaya untuk mengatur Islam menimbulkan ketidakpercayaan Umat Islam di seluruh wilayah Prancis.

Lebih lanjut, Achi menyinggung dua pernyataan Presiden Prancis Emmanuel Macron dalam beberapa bulan terakhir terkait isu-isu ke-Islaman. Ia menganggap, pernyataan Macron justru menimbulkan pertanyaan terkait visinya tentang hubungan Islam dan Sekuler di negara tersebut.

Pada tanggal 04 Januari lalu misalnya. Saat membuat komitmen dengan tokoh-tokoh agama, Macron menyebut hukum 1905 “tidak memperhitungkan Islam. Karena Islam belum tumbuh di masyarakat Prancis seperti saat ini”.

Namun kemudian, pada 09 Juli Macron menyebut adanya musyawarah yang mengarah pada ‘kerangka dan aturan’ untuk Islam di negaranya. Hal itu bahkan ia sebutkan di hadapan Parlemen.

“Apakah seorang kepala negara secara hukum berhak membuat amandemen semacam itu? Bukankah semua kelompok dan agama sama di hadapan hukum? Bukankah peran negara tidak membatasi kebebasan hati nurani, keyakinan, dan praktik ibadah yang terbaik?” lanjut Achi.

Achi menandaskan, opini publik tentang ketakutan pada Islam akan berubah seiring dengan pengesahan Islam sebagai agama resmi negara. Muslim Prancis memerlukan pengakuan sebagai warga negara secara penuh atas hak dan kewajiban yang sama dengan warga dari agama lain. (whc/dakwatuna)

Redaktur: William Ciputra

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...
William Ciputra
William Ciputra dilahirkan di Jakarta, 16 Agustus 1993. Pemuda yang juga berdarah Tionghoa dari sang ayah itu mengenyam pendidikan dasar dan menengah pertama di Kab. Tulungagung Jawa Timur. Setelah itu, ia hijrah dan melanjutkan sekolah menengah atas di Madrasah Aliyah (MA) As-Salam Rimbo Bujang Jambi. Kemudian, ia melanjutkan studi di Ma'had Aly An-Nuaimy Jakarta dan Sekolah Tinggi Agama Islam Al-Qudwah Depok.Saat ini, selain sebagai redaktur di Dakwatuna.com, ia juga tercatat sebagai Staf Tarbawi di Ma'had An-Nuaimy. Selain itu, ia juga tercatat sebagai Sekretaris Yayasan Fii Zhilalil Quran Jambi. Sebuah yayasan yang membawahi lembaga pendidikan mulai dari pendidikan dasar hingga pendidikan menengah.

Lihat Juga

[Video] Seorang Guru Ingin Cium Tangannya, Begini Respon Erdogan

Organization