Home / Berita / Internasional / Asia / Intelijen AS Sebut ISIS Masih Punya Ribuan Milisi

Intelijen AS Sebut ISIS Masih Punya Ribuan Milisi

Kepala Intelijen Nasional AS, Dan Coats. (Aljazeera)
dakwatuna.com – Washington. Organisasi teroris ISIS disebut-sebut masih memiliki ribuan milisi baik di Irak maupun Suriah. Hal ini disampaikan oleh Direktur Intelijen Nasional Amerika Serikat (AS), Dan Coats.

Laporan Coats itu disampaikannya di hadapan Anggota Kongres AS pada Selasa (29/01/2019). Menurutnya, ISIS bagaimana pun masih merupakan ancaman kuat di kawasan Timur Tengah.

Bahkan menurut Coats, sejumlah pemimpin ISIS kini justru mendorong anggotanya untuk melakukan serangan teror di negara-negara Barat.

Keterangan Coats berseberangan dengan pengumuman Menhan AS Patrick Sanahan sebelumnya. Dikatakan, ISIS telah kehilangan sebagian besar wilayah yang dulunya diduduki. Selain itu, masih menurut Sanahan, bahaya laten teroris ISIS secara umum telah dinetralisir.

Lebih lanjut Coats menjelaskan, ancaman ISIS bagi AS masih sangat nyata. Ia menyebut ISIS masih memiliki delapan cabang dan lebih dari 12 jaringan. Dari jumlah itu, terdapat ribuan personel yang tersebar di seluruh dunia.

Selain itu, Coats juga mengakui ISIS telah kehilangan banyak wilayahnya, dan saat ini terisolasi di wilayah yang sempit. Dengan begitu, imbuhnya, saat ini adalah waktu yang tempat untuk kembali meningkatkan tekanan kepada kelompok teroris itu. (whc/dakwatuna)

Redaktur: William Ciputra

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (2 votes, average: 3,00 out of 5)
Loading...
William Ciputra
William Ciputra dilahirkan di Jakarta, 16 Agustus 1993. Pemuda yang juga berdarah Tionghoa dari sang ayah itu mengenyam pendidikan dasar dan menengah pertama di Kab. Tulungagung Jawa Timur. Setelah itu, ia hijrah dan melanjutkan sekolah menengah atas di Madrasah Aliyah (MA) As-Salam Rimbo Bujang Jambi. Kemudian, ia melanjutkan studi di Ma'had Aly An-Nuaimy Jakarta dan Sekolah Tinggi Agama Islam Al-Qudwah Depok.Saat ini, selain sebagai redaktur di Dakwatuna.com, ia juga tercatat sebagai Staf Tarbawi di Ma'had An-Nuaimy. Selain itu, ia juga tercatat sebagai Sekretaris Yayasan Fii Zhilalil Quran Jambi. Sebuah yayasan yang membawahi lembaga pendidikan mulai dari pendidikan dasar hingga pendidikan menengah.

Lihat Juga

Komunitas Muslim Jerman Minta Aparat Jaga Seluruh Masjid

Organization