Home / Berita / Internasional / Asia / Kutuk Tindakan Represif Pasukan Zionis, KAMMI Sebut Pawai Kepulangan Dilindungi Hukum Internasional

Kutuk Tindakan Represif Pasukan Zionis, KAMMI Sebut Pawai Kepulangan Dilindungi Hukum Internasional

Pawai Kepulangan Palestina. (Aljazeera.net)

dakwatuna.com – Jakarta. Aksi damai “Great Return March” yang dilakukan rakyat Palestina di jalur Gaza sejak 30 Maret 2018 semakin memanas. Pihak Israel yang merasa terganggu dengan gerakan ini merespon dengan kekerasan. Korban pun berjatuhan.

Berdasarkan infografis dari Kementerian Kesehatan Otoritas Palestina, terhitung sejak aksi ini bergulir, delapan orang syahid dan 1,356 menderita luka. Korban tersebar di lima wilayah aksi massa, yakni Gaza Utara, Gaza, Kawasan Tengah, Khan Younis dan Rafah.

Menanggapi aksi brutal ini, Pengurus Pusat Kesatuan Aksi Mahasiswa Musim Indonesia (PP KAMMI) memberikan pernyataan sikap. Melalui Ketua Umum-nya, Ahmad Fauzi, organisasi mahasiswa itu mengutuk keras tindakan zionis Israel dalam menanggapi aksi.

Ahmad mengatakan, “Gerakan Great Return March merupakan aksi protes massa yang bersuara untuk menjemput kembali hak-hak atas tanah dan tempat tinggal mereka yang dirampas secara semena-mena oleh Zionis sejak tahun 1948.”

“Aksi ini dilakukan dengan cara damai, bukan perlawanan melalui tindakan kekerasan,” imbuhnya. “Seharusnya pihak keamanan Israel tidak bertindak represif.”

Hal senada juga disampaikan Kepala Departemen Dunia Islam dan Asia Timur PP KAMMI, Afif Pratama Putra. Menurutnya, aksi ini merupakan tindakan yang harus dilindungi menurut konteks hukum internasional.

Afif kemudian menjelaskan tentang hukum yang melindungi aksi tersebut, seperti tertuang dalam Pasal 19 Konvenan Hak-Hak Sipil Dan Politik 1966 (International Convenant On Civil And Political Rights 1966).

Ada dua poin utama dalam pasal tersebut; yaitu: 1) Setiap orang harus berhak untuk memiliki opini tanpa intervensi. 2) Setiap orang harus berhak atas kebebasan berekspresi; hak ini harus meliputi kebebasan untuk mencari, menerima serta mengungkapkan segala jenis informasi dan gagasan, terlepas dari garis perbatasan, secara lisan, tulisan atau tercetak, dalam bentuk karya seni, atau melalui segala media lain pilihannya sendiri.

Sementara Ibadurrahman, Ketua Bidang Hubungan Luar Negeri KAMMI dengan terang mengecam tindakan represif zionis itu. Ia mengatakan, “Oleh karena itu, KAMMI mengecam keras tindakan represif aparat Israel dalam menghadapi demonstran.”

Selain itu, Ibadurrahman juga menyeru dunia untuk mengadari menyadari bahwa tindakan kolonialisme Israel selama ini merupakan tindakan illegal terhadap tanah dan tempat tinggal rakyat Palestina.

Ibbadurrahman melanjutkan, “Para pemimpin dunia harus bersuara tegas dan melakukan hal-hal solutif untuk menyelesaikan konflik yang merenggut Hak Asasi Manusia bangsa Palestina selama tujuh decade.”

“Terakhir, kami menyerukan Pemerintah RI untuk ikut membela dan menyuarakan hak-hak konstitusional rakyat Palestina, terutama terkait aksi Great Return March ini melalui forum-forum Internasional”, tegas Kabid HLN tersebut menutup pernyataan. (whc/dakwatuna)

Redaktur: William Ciputra

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...
William Ciputra
William Ciputra dilahirkan di Jakarta, 16 Agustus 1993. Pemuda yang juga berdarah Tionghoa dari sang ayah itu mengenyam pendidikan dasar dan menengah pertama di Kab. Tulungagung Jawa Timur. Setelah itu, ia hijrah dan melanjutkan sekolah menengah atas di Madrasah Aliyah (MA) As-Salam Rimbo Bujang Jambi. Kemudian, ia melanjutkan studi di Ma'had Aly An-Nuaimy Jakarta dan Sekolah Tinggi Agama Islam Al-Qudwah Depok.Saat ini, selain sebagai redaktur di Dakwatuna.com, ia juga tercatat sebagai Staf Tarbawi di Ma'had An-Nuaimy. Selain itu, ia juga tercatat sebagai Sekretaris Yayasan Fii Zhilalil Quran Jambi. Sebuah yayasan yang membawahi lembaga pendidikan mulai dari pendidikan dasar hingga pendidikan menengah.

Lihat Juga

Rekonsiliasi Tidak Gratis, Israel Jamin Keamanan Arab Terhadap Ancaman Iran

Organization