23:24 - Kamis, 24 April 2014
Muhammad Saleh

Mengenal Allah: Alam, Sains, dan Teknologi

Rubrik: Resensi Buku | Oleh: Muhammad Saleh - 08/04/13 | 11:30 | 28 Jumada al-Ula 1434 H

Judul Buku : Mengenal Allah: Alam, Sains, dan Teknologi
Penulis : Tauhid Nur Azhar
Penerbit : Tinta Medina, (Tiga Serangkai, Solo)
Tahun : I, 2012.
Tebal : 280 halaman.
ISBN : 978-602-9211-58-0

Menguak Tabir Kekuasaan Sang Pencipta

Cover buku "Mengenal Allah: Alam, Sains, dan Teknologi".

Cover buku “Mengenal Allah: Alam, Sains, dan Teknologi”.

dakwatuna.com - Dalam Al-Qur’an surah Fushilat ayat 53, Allah Swt. Berfirman “Kami akan memperlihatkan kepada mereka tanda-tanda (kekuasaan) Kami di segala wilayah bumi dan pada diri mereka sendiri, hingga jelas bagi mereka bahwa Al Quran itu adalah benar. Tiadakah cukup bahwa Sesungguhnya Tuhanmu menjadi saksi atas segala sesuatu?”

Dari ayat di atas secara eksplisit dapat kita pahami bahwa Allah Swt. menciptakan alam semesta beserta isinya dan juga manusia sebenarnya untuk menunjukkan keagungan dan kebesaran-Nya. Allah ingin manusia mengenalnya. Akan tetapi, banyak manusia yang masih ingkar dan tak pernah tunduk akan kekuasaan-Nya itu. Ini semua dikarenakan karena mereka belum mengenal Allah Swt dengan iman, hati dan pikiran.

Ada dua jalan utama yang dapat kita tempuh untuk mengenal Allah Swt. Pertama, dengan memperhatikan ayat-ayat Qauliyyah yang termaktub dalam kitab suci Al-Qur’an. Kedua, dengan memperhatikan ayat-ayat Kauniyyah yang terbentang luas di alam semesta ini, bahkan dalam diri kita sendiri.

Buku Mengenal Allah: Alam, Sains, dan Teknologi karya Tauhid Nur Azhar ini bisa menjadi referensi bacaan yang bagus untuk kita dalam memahami dan mengurai tanda-tanda kebesaran Allah Swt. Dalam segenap ciptaan-Nya.

Dalam Al-Qur’an, kita mendapati banyak sekali ayat yang membicarakan tentang keesaan Allah Swt. Keagungan-Nya, kehebatan-Nya dalam penciptaan dan kelembutan-Nya. Semua itu menunjukkan bahwa Dia itu ada dan wajib diimani keberadaan-Nya. Hal ini jelas, nyata, dan terpampang di hadapan kita. Namun, ketika kita berbicara tentang ayat-ayat Kauniyyah maka sebagian besar dari kita lalai memikirkannya. Alam yang terbentang luas, lautan dan samudra yang luas, binatang-binatang yang tak terhitung jumlahnya, bahkan perangkat-perangkat yang ada dalam tubuh kita sendiri, seperti darah, DNA, dan otak merupakan bukti kemahabesaran-Nya. (hal. viii).

Ibnu Arabi mengungkapkan bahwa penciptaan alam semesta ini melalui tajalli (penampakan diri) Tuhan pada alam empiris yang serba ganda. Penampakkan diri Tuhan mengambil dua bentuk, yaitu: pertama, tajalli dzati yang terjadi secara intrinsik pada esensi Tuhan itu sendiri dalam bentuk penciptaan potensi, kedua, tajalli syuhudi, yaitu penampakkan diri secara nyata yang mengambil bentuk penampakkan diri dalam alam semesta. (hal. 3).

Dari dua esensi penampakkan Tuhan ini, manusia tidak akan mampu mengindra penampakkan tajalli dzati dengan mata lahiriah. Allah ‘Azza wa Jalla terlalu sempurna untuk itu.  Mata lahiriah terlalu lemah untuk memandang Dzat Allah Swt. Kita dapat mengenal Allah Swt. Melalui tajalli syuhudi yang terwujud dalam citra alam semesta. Kehadiran Allah dapat kita lihat dalam segenap ciptaan-Nya, termasuk dalam diri kita sendiri, sebagaimana kita mengenal seorang seniman dari karya seninya.

Ada satu modal dasar terpenting yang dikaruniakan Tuhan kepada manusia, yaitu DNA (Deoxyribonukleid Acid) atau untaian asam nukleat yang membuktikan betapa besar kekuasaan Allah Swt hingga sanggup membuat DNA yang begitu kecil dan canggih dalam tubuh manusia. Sepanjang penelitian para ilmuwan, DNA memiliki kemampuan menyandi sekitar 30.000 sifat.  Tidak hanya sifat fisik, tetapi juga sifat psikologis atau perilaku.

Penyandian yang bersifat psikologis dilakukan secara tidak langsung, yaitu melalui sintesa atau pembentukan protein menjadi hormon, kemudian hormon itulah yang sedikit banyak mempengaruhi perilaku manusia. Kitapun mengenal ada hormon-hormon ketakutan, kecemasan, agresif, dan ada pula hormon-hormon yang melahirkan rasa cinta dan kasih sayang, kebahagiaan, ketenangan, kegembiraan, dan kesedihan. Produksi hormon-hormon ini sangat dipengaruhi dan diefektori oleh kerja DNA. (hal. 109-110).

Di dalam buku ini, kita akan mendapatkan berbagai hal yang sebelumnya mungkin tidak pernah terlintas dalam pikiran kita. Misalnya, masalah tikus tanah (hal. 202). Mungkin banyak di antara kita yang bertanya-tanya mengapa Allah Swt. menciptakan tikus tanah dalam keadaan buta dan mengapa wajahnya sangat menyeramkan? Apa manfaatnya bagi manusia?

Dengan membaca buku ini kita akan semakin tahu, bahwa tak ada sesuatu pun yang sia-sia yang diciptakan Allah Swt. juga, akan menyibak kejahilan yang selama ini masih melekat di dalam diri kita, terutama kejahilan yang berkaitan dengan ayat-ayat Kauniyyah. Buku ini akan membantu kita mendapatkan pencerahan hati dan pikiran, tentunya juga pencerahan iman.

Selamat membaca.

Muhammad Saleh

Tentang Muhammad Saleh

Penulis kelahiran Abung di bulan Juni 1985 ini belajar menulis secara otodidak. Mulai menulis sejak tahun 2010, dan tulisan pertamanya muncul di Annida Online pada tahun yang sama. Dan kini… [Profil Selengkapnya]

Redaktur: Lurita Putri Permatasari

Topik:

Keyword: , , , , , , , , , , , , , , , , , ,


Beri Nilai Naskah Ini:

Nilai 1Nilai 2Nilai 3Nilai 4Nilai 5Nilai 6Nilai 7Nilai 8Nilai 9Nilai 10 (Belum ada nilai)
Loading ... Loading ...


Akses http://m.dakwatuna.com/ dimana saja melalui ponsel atau smartphone Anda.
Iklan negatif? Laporkan!
Iklan negatif? Laporkan!
88 queries in 1,088 seconds.