Home / Berita / Nasional / Neno Warisman: Ada Warna Baru yang Disajikan di Aksi Reuni 212

Neno Warisman: Ada Warna Baru yang Disajikan di Aksi Reuni 212

Neno Warisman, di acara Reuni 212, di Lapangan Monas, Ahad (2/12/2017). (IST)

dakwatuna.com – Jakarta. Ketua Gerakan Ibu Negeri (GIN) Neno Warisman mengatakan ada tiga warna keberpihakan yang ditampilkan pada aksi Reuni 212, dengan adanya kaum difabel, penyandang penyakit lupus, dan teman-teman dari komunitas Berani Hijrah Bait (hijrah dengan menghapus tato), Reuni 212 ingin memberikan warna lain, bahwa umat Islam memiliki keberpihakan terhadap tiga hal tersebut.

“Para penyandang tuna netra, tuna daksa, para lansia, para dhuafa, orang-orang dengan penyandang lupus, mereka datang dengan sukarela ingin turut merasakan ghirah (semangat) yang sama dari Reuni 212 ini,” kata Neno, disela-sela acara Reuni 212, di Lapangan Monas, Jakarta, Sabtu (2/12/2017).

Maka, lanjut Neno, ketika Gubernur DKI jakarta Anies Baswedan selesai memberi sambutan langsung memberikan bunga sebagai hadiah, dan serentak GIN bersama Gerakan Perempuan Memilih Pemimpin dan Qupro Indonesia turut memberikan bunga ke peserta aksi yang ada di panggung dan sekitarnya.

“Keberpihakan ini adalah warna Islam yang sesungguhnya. Selama ini banyak yang salah sangka dengan menganggap Islam intoleran, tidak berkasih sayang, padahal itu sangat bertentangan dengan jiwa Islam,” ujar Neno.

Selain itu, lanjut Neno, pada Reuni 212 juga disediakan panggung yang menerjemahkan apa yang disebut Islam.

“Islam cinta perdamaian, Islam cinta persaudaraan, Islam cinta makanan halal dan thoyib, Islam cinta orang tua, Islam cinta perempuan dan anak-anak, Islam cinta dengan orang-orang yang bertaubat, Islam juga mencintai kebersihan dan banyak lagi. Itu semua kami sajikan di sini dalam bentuk baliho-baliho jargon agar masyarakat yang hadir mendapatkan edukasi dan dapat mengidentifikasi kembali, oh ini loh Islam saya,” tutur Neno.

Itu semua, masih kata Neno, diwujudkan juga dalam 2 buah panggung selain panggung utama, 1 diantaranya ajang untuk para kaum difabel berbagi kisah hidupnya, dan 1 panggung lainnya untuk kelompok Berani Hijrah Bait yang telah hijrah dengan menghapus tatonya dan mengajak para jamaah yang masih bertato dan yang ingin bertaubat dengan menghapus tato dibadannya.

“Jadi kita berkumpul dengan berbagai elemen, LSM, dan juga unit-unit di masyarakat kita bekerjasama sebaik mungkin sehingga acara bisa memberikan warna yang berbeda dari 212 yang sebelumnya, dan alhamdulillah diridhoi oleh para ulama dan para habaib, dan alhamdulillah semua berjalan lancar sampai seterusnya,” pungkas Neno. (abr/dakwatuna)

Advertisements

Redaktur: Abdul Rohim

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (1 votes, average: 10,00 out of 10)
Loading...

Tentang

Seorang suami dan ayah

Lihat Juga

Jamaah Masjid Ar-Ruhama Tanjung Priok Donasi Perhiasan Untuk Palestina