Home / Pemuda / Pengetahuan / Kebenaran Al-Quran Tentang Ilmu Pengetahuan (Bagian ke-1)

Kebenaran Al-Quran Tentang Ilmu Pengetahuan (Bagian ke-1)

Konten ini adalah kiriman dari pembaca dakwatuna.com. Kirimkan informasi, gagasan, pemikiran, atau pendapat dari Anda dalam bentuk tulisan kepada kami, klik di sini.

ذَلِكَ الْكِتَابُ لا رَيْبَ فِيهِ هُدًى لِلْمُتَّقِينَ

dakwatuna.com Kitab (Al-Quran) ini tidak ada keraguan padanya; petunjuk bagi mereka yang bertakwa,” (Al-Baqarah: 2)

Pernyataan Al-Quran sebagai sumber dari segala sumber ilmu pengetahuan tampaknya sudah tidak asing lagi di telinga kita. Tapi kalau membaca sendiri mana ayatnya lalu mana ilmu pengetahuan yang didapatkan dari ayat tersebut mungkin itu yang akan lebih menggetarkan hati. Anda bisa pikirkan bahwa ayat-ayat tersebut diturunkan sangat jauh sekali sebelum ilmu pengetahuan itu ditemukan. Hal ini menunjukkan bahwa Al-Quran memang mukjizat sepanjang masa. Di bawah ini adalah beberapa ayat yang saya peroleh dari beberapa sumber beserta ilmu terapannya yang masih berlaku hingga saat ini dan seterusnya:

1. Surat As-sajdah ayat 5

يُدَبِّرُ الأمْرَ مِنَ السَّمَاءِ إِلَى الأرْضِ ثُمَّ يَعْرُجُ إِلَيْهِ فِي يَوْمٍ كَانَ مِقْدَارُهُ أَلْفَ سَنَةٍ مِمَّا تَعُدُّونَ

“Dia mengatur segala urusan dari langit ke bumi, kemudian (urusan) itu naik kepada-Nya dalam satu hari yang kadarnya (lamanya) adalah seribu tahun menurut perhitunganmu” (As-sajdah: 5)

Pertama kita lihat surat As-sajdah ayat 5. Melalui perhitungan matematika yang panjang berdasarkan fakta yang diperoleh dengan ilmu pengetahuan saat ini, dapat dibuktikan bahwa surat ini menjelaskan mengenai “kecepatan cahaya”. Kata kunci yang diungkapkan Allah pada ayat ini adalah “menurut perhitunganmu”. Urusan, dibawa malaikat dengan suatu kecepatan di mana apabila dengan kecepatan tersebut ditempuh dalam waktu satu hari, akan sama dengan seribu tahun “menurut perhitunganmu”.

Di sini kita akan berhitung, bagaimana surat As-sajdah ayat 5 ini menyatakan bahwa apabila suatu benda bergerak dengan kecepatan cahaya selama satu hari, akan menempuh jarak yang sama dengan jarak ditempuh bulan dalam mengitari bumi sebanyak 12000 kali (yang setara dengan 1000 tahun perhitungan bulan, sesuai dengan surat Yunus ayat 5 bahwa manzilah bulan dijadikan agar manusia mengetahui bilangan tahun dan perhitungan.

Asumsi surat As-sajdah ayat 5 menjelaskan mengenai kecepatan cahaya, sehingga harus dibuktikan bahwa jarak yang ditempuh oleh malaikat ketika membawa urusan tersebut dalam satu hari, adalah sama dengan jarak yang ditempuh oleh bulan dalam waktu 1000 tahun, mengingat perhitungan tahun orang-orang Arab pada waktu ayat ini diturunkan sampai sekarang digunakan oleh umat muslim adalah perhitungan bulan.

Rumus dasar jarak tempuh adalah kecepatan dikalikan waktu. Misalkan kecepatan malaikat = C, waktu tempuh malaikat adalah t = 1 hari, jarak tempuh bulan selama satu periode (satu bulan) adalah L dan seribu tahun adalah yang mana satu tahunya ada 12 bulan, maka dapat dirumuskan:

C x t = 12000 x L ….. (a)

  • Kecepatan cahaya yang saat  ini diketahui = 299792.458 km/detik
  • Waktu sinodik penanggalan bulan adalah 29.530589 hari
  • Waktu orbit sebenarnya (sidereal) bulan (mempertimbangkan pergerakan bumi dan bulan terhadap matahari, waktu pengamatan objek relatif terhadap bintang-bintang yang jauh) adalah 27.321582 hari
  • Rata-rata radius orbit bulan adalah 384399 km (R)
  • Waktu sinodik satu hari bumi adalah 24 jam atau 86400 detik (s)
  • Waktu sidereal (waktu sebenarnya) rotasi bumi adalah 23 jam 56 menit 4.100 detik atau 86164 detik (=t)

Catatan: Nilai sinodik (berdasarkan pengamatan dari Bumi) di atas hanya sebagai gambaran saja, dan dalam perhitungan berikut yang digunakan adalah waktu siderealnya.

Dari rumus (a) di atas, mengingat L adalah jarak yang ditempuh bulan dalam waktu satu kali revolusi, mengingat pergerakan bulan juga dipengaruhi oleh pergerakan bumi dalam mengelilingi matahari, oleh karena itu:

L = T x V x cos θ…. (b)

Di mana:

  • V adalah kecepatan rata-rata bulan mengelilingi bumi
  • T adalah waktu tempuh bulan mengelilingi bumi
  • θ adalah sudut relatif orbit bulan terhadap matahari dalam revolusi mengelilingi bumi dengan memperhitungkan bulan bersama-sama bumi mengelilingi matahari (dalam waktu sidereal). Dalam hal ini V dikalikan dengan cos θ dikarenakan walaupun kecepatan bulan relatif terhadap bumi, akan tetapi kecepatan bulan ini juga dipengaruhi oleh gaya tarik gravitasi matahari. Cos θ memberikan kecepatan bulan relatif terhadap bumi ke arah bintang-bintang yang jauh tanpa dipengaruhi gaya tarik gravitasi matahari (sidereal), seperti gambar di bawah ini:
Abdul Rozak Ali Maftuhin
Abdul Rozak Ali Maftuhin

Dengan mengambil rata-rata radius orbit bulan, berarti V adalah (2πR) / T, berarti:

L = T x ((2 x π x R) / T x cos θ

Sehingga

L = 2 x π x R x cos θ …… (c)

Karena satu kali bumi mengelilingi matahari adalah selama 365.256363004 hari, satu lingkaran penuh adalah 360 derajat, dan waktu orbit penanggalan bulan adalah 27.321582 hari, maka dapat dihitung:

θ= (27.321582 / 365.256363004) x 360 = 26.928400203920024246598326619744 derajat

sehingga

cos θ = 0.8915731585494074768050096881472

mengingat π = 3.1416, maka dari persamaan (c) kita mendapatkan: 12000 x 2 x 3.1216 x 384399 x 0.8915731585494074768050096881472 = 25831447149.25720 km

jadi jarak yang ditempuh bulan dalam seribu tahun menurut perhitungan sekarang adalah 25831447149.25720 km. Karena waktu tempuh bulan dalam kurun waktu seribu tahun ini menurut Al-Quran sama dengan jarak yang ditempuh malaikat dalam waktu satu hari, maka persamaan (a) diperoleh:

C = 25831447149.25720 / t, di mana t adalah waktu sidereal rotasi bumi = 86161.1 detik, sehingga diperoleh C = 299793.616474346 km/detik

Perbandingan antara kecepatan cahaya hasil perhitungan modern saat ini, dengan kecepatan cahaya di atas adalah 0.999996136 atau bisa dikatakan 1 banding 1. Bahkan jika perhitungan di atas diulangi dengan nilai dinodiknya (di mana satu kali bumi mengelilingi matahari adalah 265.25 hari, satu bulan adalah 29.5 hari, dan satu hari adalah 86400 detik) diperoleh hasil yang jika dibandingkan dengan nilai kecepatan cahaya hasil perhitungan modern saat ini adalah 0.98 banding 1. Tentu saja penggunaan nilai sidereal menghasilkan nilai yang lebih akurat karena nilai tersebut adalah nilai sebenarnya.

Dari perhitungan di atas, maka tidak diragukan lagi bahwa surat As-sajdah ayat 5 ini menyatakan bahwa jarak yang ditempuh kecepatan cahaya dalam waktu satu hari sama dengan seribu tahun menurut perhitungan manusia. Bahkan dengan perhitungan yang sebenarnya, yaitu dengan 12000 x (2 x π x R) / 86400, di mana 2 x π R adalah rumus sederhana panjang orbit bulan mengelilingi bumi (tanpa memperhitungkan faktor gaya gravitasi matahari dan vektor kecepatan ke arah bintang yang jauh), diperoleh perbandingan hasil 0.89 : 1, di mana hasil perhitungan ini lebih besar dari kecepatan cahaya yang diketahui saat ini. Jadi baik penggunaan nilai sidereal dalam perhitungan (yang lebih akurat), ataupun dengan perhitungan yang paling sederhana sekalipun, menghasilkan nilai yang mengindikasikan bahwa “sang urusan” dibawa dengan kecepatan cahaya (atau lebih, dengan perbandingan nilai yang tidak terlalu jauh dengan kecepatan cahaya yang diketahui saat ini). Wallahu a’lam.

 

About these ads

Redaktur: Ardne

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (8 votes, average: 10,00 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Abdul Rozak Ali M
Mahasiswa Universitas Muhammadiyah Malang Jurusan Pendidikan Agama Islam. Ketua Korps Mubaligh Mahasiswa Muhammadiyah dan Staff Tabligh Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (IMM).
  • okabasi doma

    SAAT INI, justru orang orang non Islam yg menyerap penuh semangat apa yg ada didalam Islam dan mereka amalkan, yg tidak hanya IPTEK tetapi juga akhlak moral dan budi pekerti Islam mereka adopsi dan diamalkan,
    Inilah yg saya katakan, sebagai KEKALAHAN –disegala lini– umat Islam saat/masa /zaman/era sekarang, paling tidak sampai hari ini.

Lihat Juga

Ilustrasi (inet)

Pasar Merespons Positif Aksi Damai Bela Al-Quran 4 November