Topic
Home / Berita / Internasional / Asia / Dianggap Radikal, Pemerintah Cina Perangi Makanan Halal di Xinjiang

Dianggap Radikal, Pemerintah Cina Perangi Makanan Halal di Xinjiang

Warga Turki Uighur di Turkistan (almoslim.net)
dakwatuna.com – Beijing. Pemerintah Ibukota Xinjiang, Urumqi, meluncurkan kampanye untuk memerangi produk halal di wilayah tersebut. Hal itu dilakukan agar Islam tidak “menyusup” ke dalam kehidupan sekuler, dan menyajikan makanan yang mereka anggap “radikal” itu.

Menurut memo yang tersebar di akun resmi pemerintah Urumqi di aplikasi WeChat, situs olah pesan paling populer di Cina, disebutkan bahwa para pemimpin Partai Komunis Urumqi akan memimpin kadernya untuk “bertarung dalam pertempuran penting melawan makanan halal.

Cina mendapat kecaman keras dari organisasi HAM internasional terkait perlakuannya terhadap Muslim Uighur yang mendiami Xinjiang. Banyak laporan menyebut, kelompok minoritas ini tidak mendapatkan hak-hak mereka sebagai warga negara maupun sebagai pemeluk agama.

Sejauh ini, Beijing membantah semua laporan yang menyebut telah melanggar hak-hak Muslim Uighur. Mereka mengklaim tindakannya dalam rangka memerangi “ekstremisme dan terorisme”. (whc/dakwatuna)

Redaktur: William

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...

Tentang

Avatar

Lihat Juga

Grand Launching SALAM Teknologi Solusi Aman Covid-19 untuk Masjid

Figure
Organization