Home / Narasi Islam / Artikel Lepas / Andai Kami Tahu

Andai Kami Tahu

Konten ini adalah kiriman dari pembaca dakwatuna.com. Kirimkan informasi, gagasan, pemikiran, atau pendapat dari Anda dalam bentuk tulisan kepada kami, klik di sini.
Dari kiri ke kanan: Erik, Amin, Adi dan Eka. (Nurhasanah)
Dari kiri ke kanan: Erik, Amin, Adi dan Eka. (Nurhasanah)

dakwatuna.com – “Bu Guru, tinggal di sini aja,” Adi berkata.

“Maafkan Ibu ya, Ibu harus pulang ke Medan,” ujar ku.

“Kalo gitu, aku ikut sama Ibu ya,” pinta Adi.

Tak berapa lama Amin mendatangiku di ruang guru, lalu berkata,

“Bu Guru, Rp 500.000,- cukup gak untuk pergi ke Medan?” Tanya Amin.

“Mana cukup itu Amin, kamu emangnya mau ke Medan sama siapa?” Tanya ku.

“Sendiri aja, mau ke rumah Ibu,” Jelas Amin.

Itulah percakapan singkatku dengan Adi dan Amin beberapa hari yang lalu sebelum hari pembagian raport. Adi adalah siswa yang paling aku sayangi di kelas 6, begitupun dengan Amin, siswaku yang bertubuh besar dari teman-temannya yang lain ini tak mau kalah ingin pergi ke Medan untuk mengunjungi ku. Aku merasa terharu, mereka sebegitu sayangnya terhadapku. Mereka begitu ingin selalu di dekatku. Namun, apalah daya, waktu ku hanya terhitung 13 hari lagi bersama mereka. Aku pun sebenarnya tak ingin jauh dari mereka.

“Bu, saya selalu berdoa untuk Ibu supaya Ibu nanti jangan lupakan kami,” kata Adi.

“Ya Bu, aku juga berdoa untuk ibu agar Ibu selalu sehat nanti di Medan,” Tukas Amin.

“Aaammmiiinnn, makasih ya. Ibu juga doakan kalian semoga nanti bisa jadi apa yang sudah kalian cita-citakan,” Jelasku.

“Andai kami tahu, kalau Ibu bakalan pergi. Kami gak mau Ibu pergi,” Adi berkata sambil menangis.

“Sudah, Sudah, kok nangis sih nak?, Setiap ada pertemuan, pasti ada perpisahan, semua sudah Allah takdirkan untuk kita. Ibu bertemu kalian ini juga sudah rencana Allah. Ibu juga dulu tidak pernah menyangka bakal dapat ditempatkan di Pandeglang ini. Kalian semua akan menjadi kenangan terindah dalam hidup Ibu.” Jelasku.

Seandainya kalian tahu perasaanku saat ini. Pasti kalian juga tambah sedih, karena kalian sudah menjadi bagian dari hidupku. (dakwatuna/hdn)

Redaktur: Deasy Lyna Tsuraya

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...
Relawan Sekolah Guru Indonesia Dompet Dhuafa. Penempatan Kab. Pandeglang-Banten.

Lihat Juga

Program Polisi Pi Ajar Sekolah, Pengabdian Polisi Jadi Guru SD dan TK