Home / Berita / Nasional / PKS: Bagi-Bagi Kondom Gratis Bukan Solusi Cerdas Hadapi Masalah HIV/AIDS

PKS: Bagi-Bagi Kondom Gratis Bukan Solusi Cerdas Hadapi Masalah HIV/AIDS

Dr. Anis Byarwati, MSi, Ketua DPP PKS Bidang Perempuan. (ist)
Dr. Anis Byarwati, MSi, Ketua DPP PKS Bidang Perempuan. (ist)

dakwatuna.com – Jakarta. Sosialisasi dan pembagian kondom gratis yang dilakukan oleh Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI dalam Pekan Kondom Nasional (PKN), 1 – 7 Desember 2013 bukanlah solusi cerdas. Demikian dikatakan oleh Ketua Bidang Perempuan (Bidpuan) Dewan Pengurus Pusat (DPP) Partai Keadilan Sejahtera (PKS), Dr. Anis Byarwati, M.Si dalam rilisnya, Senin (2/12/2013).

Anis menjelaskan bahwa pemakaian kondom hanya untuk mereka yang sudah menikah, sedangkan pengurangan angka penularan HIV/AIDS ada cara lain yang lebih baik dari membagikan kondom secara gratis.

“Kami prihatin dengan meningkatnya penularan HIV/AIDS di Indonesia, terutama pada generasi muda dan kaum perempuan, namun bukan dengan bagi-bagi kondom gratis. Ada solusi lain untuk menurunkan angka penularan HIV yang lebih elegant dan tidak beresiko mengakibatkan perilaku seks bebas pada generasi muda,” ujar Anis.

Lanjut Anis, fakta bahwa kelompok umur 15-29 tahun adalah kelompok yang memiliki prosentase tinggi pada kasus HIV/AIDS. Namun, fakta ini sejalan bahwa penyalahgunaan narkotika dan zat adiktif juga tinggi pada remaja dan dewasa muda. Oleh karena itu, upaya membagi-bagikan kondom hanyalah tindakan sporadis yang tidak mengacu pada akar masalah utama.

“Menjaga ketahanan keluarga adalah upaya utama dan terpenting dalam menurunkan angka penularan HIV/AIDS,” tegas Anis.

Anis memaparkan bahwa ketahanan keluarga yang dimaksud adalah menjadikan keluarga sebagai benteng yang kokoh dan kuat, tidak mudah tembus oleh serangan dari luar. “Keluarga yang kokoh adalah keluarga yang memiliki interaksi intens dengan dibalut rasa cinta antara anggota sehingga satu sama lain memiliki ikatan emosional yang kuat,” paparnya.

Konsep ketahanan keluarga ini sejak dua tahun terakhir terus disosialisasikan oleh Bidang Perempuan PKS. Hal tersebut didasari sebuah keyakinan bahwa melalui ketahanan keluarga berbagai masalah yang dihadapi bangsa, termasuk masalah HIV/AIDS, dapat diturunkan.

“Dari keluarga kuat akan lahir masyarakat kuat yang tak mudah diserang godaan dan guncangan, karena keluarga adalah batu bata pembentukan masyarakat,” ungkap Anis.

Bidang Perempuan PKS di seluruh Indonesia hingga saat ini aktif menjalankan program Rumah Keluarga Indonesia (RKI). Kini lebih dari 150 titik RKI aktif bekerja untuk meningkatkan ketahanan keluarga Indonesia. Oleh karena itu, kami menolak sosialisasi dan bagi-bagi kondom gratis, tapi kami menawarkan konsep ketahanan keluarga untuk menurunkan persoalan HIV/AIDS.

“Tidak ada hal yang instan untuk mengatasi sebuah persoalan besar, perlu proses dan kerja keras. Ayo keluarga Indonesia, bentengi diri dari narkoba dan HIV/AIDS, sayangi keluarga Anda, berikan segenap cinta untuk mereka,” pungkas Anis. (sbb/dakwatuna)

 

About these ads

Redaktur: Saiful Bahri

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (5 votes, average: 9,60 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.

Tentang

Saiful Bahri
Lahir dan besar di Jakarta, Ayah dari 5 orang Anak yang hobi Membaca dan Sepak Bola. Setelah berpetualang di dunia kerja, panggilan jiwa membawanya menekuni dunia membaca dan menulis.

Lihat Juga

Sandiaga Uni - Mardani Ali Sera.  (PKSFoto/Julianto)

Mardani: Selain Anies, Ada Nama Lain yang Disiapkan