Home / Berita / Internasional / Afrika / Kriminalis Dikeluarkan dari Penjara Untuk Tempat Penentang Kudeta

Kriminalis Dikeluarkan dari Penjara Untuk Tempat Penentang Kudeta

Haitsam Abu Khalil, Ketua lembaga hak asasi manusia "Dhahaya" (fj-p)
Haitsam Abu Khalil, Ketua lembaga hak asasi manusia “Dhahaya” (fj-p)

dakwatuna.com – Kairo. Haitsam Abu Khalil, direktur Pusat Hak Asasi Manusia “Dhahaya”, menyebutkan bahwa pihak penjara Gharbaniyat melepaskan para narapidana kasus-kasus kriminal yang sudah menjalani seperempat masa tahanannya.

Kebijakan penjara itu diambil untuk menyediakan tempat bagi para tahanan yang berasal dari kalangan penentang kudeta militer. Walaupun banyak mendapat kecaman dari banyak pihak, bahkan dunia internasional, jumlah tahanan terus bertambah setiap harinya. Saat ini, ruangan penjara berukuran 4×4 meter diisi sekitar 30 orang. Sehingga untuk tidur dengan rebahan, para tahanan harus bergilir bergantian.

Menurut Abu Khalil, para preman yang dikeluarkan itu telah membuat kesepakatan dengan kepolisian untuk membantu polisi melawan para demonstran dengan melakukan tindak kekerasan.

Penguasa kudeta juga menyisihkan banyak anggaran belanja guna membangun penjara-penjara baru. Misalnya penjara Liman Gamasha, yang memakan biaya 750 juta Pound (112 milyar Rupiah). Penjara ini direncanakan akan berisi 528 sel. (msa/dakwatuna/egyptwindow/revsoc.me)

About these ads

Redaktur: M Sofwan

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (2 votes, average: 7,50 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.

Tentang

M Sofwan
Ketua Studi Informasi Alam Islami (SINAI) periode 2000-2003, Kairo-Mesir
  • Sejuki

    Ya, wajar dong para kriminal dikeluarin dari penjara. Wong mereka itu kan temannya Pemerintah Kudeta, sama-sama kriminalnya. Satu visi dan satu misi. Sama-sama sudah minta kapling sama Allah utk di tempatkan di neraka jahannam nanti.

    Jadi yaaaaaa…… wajar.

Lihat Juga

Anggota parlemen Turki. (aa.tr)

Parlemen Turki Tetapkan Libur Resmi di Hari Kudeta Gagal Sebagai Simbol Persatuan Nasional