Topic
Home / Berita / Internasional / Eropa / Turki: Penggulingan Pemimpin Mesir Terpilih Tidak Bisa Diterima

Turki: Penggulingan Pemimpin Mesir Terpilih Tidak Bisa Diterima

Ilustrasi - Peta Mesir. (inet)
Ilustrasi – Peta Mesir. (inet)

dakwatuna.com – Pemerintah Turki, Kamis (4/7/2013), mengatakan intervensi militer Mesir yang menyebabkan tergulingnya Muhammad Mursi dari jabatannya tidak merefleksikan keinginan rakyat dan menyerukan agar Mesir kembali ke demokrasi.

“Pergantian kekuasaan di Mesir bukan merupakan keinginan rakyat. Pergantian kekuasaan di Mesir tidak sesuai dengan demokrasi dan undang-undang,” kata Wakil PM Turki, Bekir Bozdag di Ankara.

“Di semua negara demokratis, satu-satunya jalan menuju kekuasaan adalah lewat pemilihan umum,” tambah Bozdag.

Bozdag menambahkan, bagi yang mempercayai demokrasi seharusnya menentang perubahan kekuasaan yang terjadi di Mesir.

“Situasi yang tak bisa diterima masyarakat yang demokratis telah muncul di Mesir,” ujar Bozdag.

“Kami berharap Mesir kembali ke demokrasi sehingga keinginan rakyat bisa kembali ditegakkan,” Bozdag menegaskan.

Sementara itu, Menteri Luar Negeri Turki Ahmet Davotoglu di Istanbul menyatakan disingkirkannya seorang pemimpin yang terpilih secara demokratis melalui cara yang ilegal, sangat tidak bisa diterima.

“Intervensi (militer) ini seharusnya tidak menutupi hasil yang diperoleh rakyat Mesir dari revolusi 25 Januari,” ujar Davutoglu.

Davutoglu juga menyerukan agar Mesir segera membebaskan para pemimpin politik yang kini ditahan.

Aparat keamanan Mesir sudah mulai menangkapi tokoh-tokoh utama Ikhwanul Muslimin, dan media pemerintah Mesir menyebut 300 surat perintah penangkapan sudah diterbitkan. (AFP/Ervan Hardoko/KCM)

Redaktur: Ardne

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...
Avatar
Tim dakwatuna adalah tim redaksi yang mengelola dakwatuna.com. Mereka terdiri dari dewan redaksi dan redaktur pelaksana dakwatuna.com

Lihat Juga

Mursyid Ikhwanul Muslimin Divonis Hukuman Seumur Hidup

Figure
Organization