Home / Berita / Internasional / Asia / Sekolah Indonesia Akan Dibangun di Gaza

Sekolah Indonesia Akan Dibangun di Gaza

Ilustrasi. (inet)

dakwatuna.com – Gaza City. Indonesia akan membangun Sekolah Indonesia di Gaza, Palestina, setelah membangun Rumah Sakit Indonesia yang kini dalam proses perampungan.

“Lahannya sudah tersedia di Bait Lahiya, Gaza Utara, seluas 5.000 meter persegi. Proses pembangunannya segera dimulai,” kata Direktur Aksi Cepat Tanggap (ACT) Doddy Cleveland, Jumat (30/11) di Gaza.

ACT bersama rombongan Komisi I DPR RI berkunjung ke Gaza untuk menyerahkan bantuan kemanusiaan kepada korban agresi militer Israel. Rombongan Indonesia yang dipimpin Ketua Komisi I DPR Mahfudz Siddiq beranggotakan 49 orang, terdiri dari tujuh anggota Komisi I DPR, 10 wartawan, selebihnya aktivis kemanusiaan, serta beberapa staf KBRI Kairo dan KBRI Amman, Jordania.

Menurut Doddy, dalam kunjungan ini pihaknya membawa bantuan obat-obatan dan uang tunai senilai Rp 500 juta, yang dihimpun dari masyarakat Indonesia. “Obat-obatan akan diserahkan ke Rumah Sakit Al Shifa, dan uang tunai dikhususkan kepada anak-anak dan janda-janda korban kekejaman Israel. Setiap korban diberikan uang tunai 100 shekel (atau Rp 400.000),” ujar Doddy.

Selain uang tunai, Doddy mengatakan bahwa ACT juga memberikan paket makanan dan selimut. Ia menambahkan, sejak empat tahun lalu, ACT memberikan bantuan setiap bulan kepada Rumah Sakit Al Shifa senilai Rp 100 juta.

Di samping ACT, dalam rombongan DPR RI ke Gaza juga terdapat tujuh lembaga bantuan kemanusiaan, termasuk Dompet Dhuafa, Yayasan Adara Relief Internasional, dan Komisi Nasional Untuk Rakyat Palestina (KNRP). Ketua Umum KNURP Suripto dalam penjelasannya saat pertemuan antara DPR RI dan Parlemen Palestina, Kamis, di gedung parlemen di Gaza, menyerahkan bantuan kemanusiaan sebesar 1 juta dollar AS (sekitar Rp 9,5 miliar).

Adara Relief Internasional yang diwakili Maryam Rachmayani membawa bantuan senilai Rp 1,5 miliar. “Kami sudah menjalin kontak dengan Perhimpunan Wanita Palestina atau Women For Palestine yang membawahi 25 organisasi wanita Palestina untuk bantuan kemanusiaan tersebut,” kata Maryam. (ANT/Egidius Patnistik/KCM)

About these ads

Redaktur: Ardne

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (11 votes, average: 9,73 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Tim dakwatuna adalah tim redaksi yang mengelola dakwatuna.com. Mereka terdiri dari dewan redaksi dan redaktur pelaksana dakwatuna.com

Lihat Juga

Aksi Solidaritas Palestina oleh LDK SSP STEI SEBI yang berlokasi di Car Free Day, Jakarta. Ahad (27/11/2016).  (Ahmad Jundi Taqiyuddin/LDK SSP STEI SEBI)

Aksi Solidaritas Untuk Palestina di Car Free Day Jakarta

Figure
Organization