Home / Berita / Internasional / Afrika / Capres Incumbent Tunisia Serang Capres Warisan Rezim Bin Ali

Capres Incumbent Tunisia Serang Capres Warisan Rezim Bin Ali

Capres incumbent Tunisia, Munshif Al-Marzuqi (islammemo.cc)
Capres incumbent Tunisia, Munshif Al-Marzuqi (islammemo.cc)

dakwatuna.com – Tunisia. Presiden Tunisia yang menjadi calon incumbent, Muhammad Munshif Al-Marzuqi, menyatakan bahwa siapa yang mendiamkan kezaliman, bahkan mempraktikkannya bertahun-tahun, tidak mungkin menegakkan demokrasi di Tunisia.

Hal tersebut disampaikannya dalam putaran terakhir kampannye Jumat kemarin (21/11/2014) menjelang pemungutan suara Pilpres Tunisia 2014 pada Minggu besok, 23 November 2014.

Al-Marzuqi menegaskan bahwa terdapat kelompok tertentu di Tunisia yang ingin memecah-belah negara tersebut, tetapi tidak akan berhasil karena Tunisia milik seluruh rakyatnya.

Dalam kampanyenya, Al-Marzuqi juga menyoroti masalah kebebasan berpendapat dan pers yang dinilainya terancam oleh kelompok yang tidak mendukungnya dan memandangnya berbahaya.

Dalam hal ini, sejumlah pihak menilai bahwa serangan yang disampaikan Al-Marzuqi ini ditujukan kepada capres dari Partai Nida’ Tunis (yang memenangkan Pileg), Al-Baji Sayed Al-Sabsi, yang pernah menduduki sejumlah posisi penting pada masa rezim Bin Ali.

Sekitar 5,2 juta pemilih Tunisia akan berbondong-bondong ke kotak suara esok hari, menentukan Presiden Tunisia mendatang dari 27 orang yang menjadi capres.

Di antara para capres tersebut, Presiden Al-Marzuqi dan Al-Baji Sayed Al-Sabsi menjadi dua calon terkuat. Kampanye pemilu telah dimulai sejak 30 Oktober dan berakhir Jumat kemarin, 21 November 2014. (islammemo/rem/dakwatuna)

Redaktur: Rio Erismen

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...

Tentang

Alumnus Universitas Al-Azhar Cairo dan Institut Riset dan Studi Arab Cairo.

Lihat Juga

Menteri Tunisia Minta Qatar Terus Bantu Stabilitas Ekonomi Jelang KTT Liga Arab

Figure
Organization