Home / Berita / Internasional / Asia / PM Irak: Pembakaran Al-Qur’an Bisa digunakan oleh Garis Keras untuk Melakukan Kekerasan

PM Irak: Pembakaran Al-Qur’an Bisa digunakan oleh Garis Keras untuk Melakukan Kekerasan

PM Irak, Nuri Al-Maliki (Reuters Picture)

dakwatuna.com – Baghdad. Rencana sebuah gereja Florida untuk membakar kitab suci Al Quran pada peringatan serangan teror 11 September akan bisa dimanfaatkan oleh kalangan garis keras sebagai “dalih” untuk melakukan kekerasan, kata perdana menteri Irak Kamis.

“Tindakan itu mungkin akan bisa digunakan sebagai dalih oleh garis keras untuk melakukan kekerasan, ” kata Perdana Menteri Irak Nuri al-Maliki, menurut pernyataan dari kantornya.

Vatikan hari Rabu menambah kutukan dunia terhadap rencana sebuah gereja Florida untuk memperingati serangan-serangan 11 September di AS dengan membakar Al-Quran, dengan menyebut tindakan itu sebagai memalukan.

Para pemimpin mulai dari Menteri Luar Negeri AS Hillary Clinton hingga ketua Masyarakat Islam Amerika Utara dan panglima tinggi AS di Afghanistan telah mengutuk rencana pastur sebuah gereja kecil di Florida untuk membakar Al-Quran.

Dalam sebuah pernyataan Rabu, Vatikan mengatakan, mereka sangat prihatin mengetahui rencana itu.

“Setiap agama, dengan kitab suci, tempat ibadah dan simbol masing-masing, memiliki hak untuk dihormati dan dilindungi,” kata Vatikan dalam pernyataan tersebut. (ANT/H-AK/ant)

Redaktur: Ardne

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (9 votes, average: 6,33 out of 5)
Loading...
Avatar
Tim dakwatuna adalah tim redaksi yang mengelola dakwatuna.com. Mereka terdiri dari dewan redaksi dan redaktur pelaksana dakwatuna.com

Lihat Juga

Pernyataan Sikap PP Pemuda PUI Tentang Insiden Pembakaran Bendera Tauhid di Garut

Organization