Home / Pemuda / Essay / Jangan Jadi Pemuda Tanpa Narasi!

Jangan Jadi Pemuda Tanpa Narasi!

Konten ini adalah kiriman dari pembaca dakwatuna.com. Kirimkan informasi, gagasan, pemikiran, atau pendapat dari Anda dalam bentuk tulisan kepada kami, klik di sini.
Ilustrasi. (inet)

dakwatuna.comZaman semakin deras, pertarungan semakin panas, siasat harus semakin cerdas, cara berpikirpun harus dengan wawasan yang luas, agar engkau segera menghilangkan segera rasa malas dan memelas, untuk segera berjuang dan bergegas. Pertarungan dan pergulatan semakin meluas, daya jangkau nya seakan tanpa batas, pergulatan ide tak hanya soal cerdas dan tegas, tetapi juga tentang siapa lebih dulu yang bergegas, adu gagasan pun tak kunjung lepas, terus bertarung gagasan pun tak kenal panas, ini terlalu rumit dan seakan meretas, meretas jejak sejarah dari zaman atas, zaman terbaik yang pernah ada dan berbekas, berbekas di benak, hati, dan pikiran cerdas, melalui literasi tak kenal lelah dan pantas, pantas untuk dijadikan teladan dalam artian yang luas, teladan terbaik sepanjang zaman, yang mengikuti kehendak zaman, sehingga yang terjadi adalah perubahan, karena perubahan adalah keniscayaan. Saat sedang menulis paragraf ini, ide sedang mengalir dengan sangat deras, ide yang muncul dari kegelisahan akan zaman, ide yang terpercik dari semangat untuk perbaikan, semangat untuk perubahan, yang terus bergejolak dalam diri, lalu mulai menulis tentang ide-ide segar, ide-ide agar terus berjuang, karena sejatinya kita adalah para pejuang.

Menjadi pejuang adalah fitrah manusia, sejak kita masih di dalam kandungan, Ibu kita sudah berjuang, berjuang menyesuaikan diri karena perubahan hormon, berjuang menahan rasa sakit ketika kontraksi hingga melahirkan. Ayah kita pun berjuang, menafkahi Ibu kita yang membagi nutrisi untuk tubuhnya dan janin, ayah kita berjuang memenuhi kebutuhan, memastikan setiap suap makanan adalah makanan yang halal lagi baik, agar tumbuh generasi yang terbaik,  generasi muda yang memiliki narasi, narasi-narasi kebaikan. Berjuang adalah suatu keharusan bagi setiap diri manusia, entah ia berjuang untuk dirinya sendiri, untuk keluarganya, atau untuk masyarakat dan bangsanya. Berjuang adalah suatu keharusan, apalagi saat ini kita menyaksikan fenomena Clash of Civilization seperti yang pernah di prediksi oleh Samuel P Huntington. Benturan-benturan serta gesekan-gesekan mulai terjadi, antar ideologi, antar komunitas kultural, antar kepentingan politik, antar oknum-oknum yang menginginkan benturan ini terjadi. Maka sudah sepantasnya kita untuk bangkit dan bersiap diri, mempersiapkan bekal dan kemampuan agar tetap bisa survive, tetap bisa berkarya, tetap bisa berkontribusi, untuk bangsa yang kita cintai ini, bangsa yang penulisan sejarahnya mengalami distorsi, peran para santri dan ‘ulama seperti di hilangkan dari perjuangan bangsa Indonesia melawan imperialis, bangsa yang majemuk, bangsa yang ingin tetap kita pertahankan eksistensinya di panggung peradaban dunia, bangsa yang masih berusaha mencari identitas kebangsaannya. Karena sungguh bangsa ini sedang mencari narasi besar, narasi negeriku, narasi besar Indonesia.

Menjadi pejuang adalah pilihan yang harus di ambil oleh para pemuda saat ini juga, pemuda yang punya narasi, tentunya narasi yang dimiliki pemuda ini narasi yang bersifat positif, narasi yang teruji, narasi yang terbimbing jalannya, narasi yang jelas tujuannya, sejelas langit di siang hari yang terik, tak tertutupi oleh satu pun kebohongan dan kepalsuan. Disisi lain engkau akan menemukan fenomena unik, yaitu sebagian besar pemuda tak memiliki narasi, jumlah mereka sangat banyak. Pemuda tanpa narasi cenderung individualis, sangat mementingkan diri sendiri, sangat mementingkan persepsi sendiri meskipun mungkin yang diyakininya adalah relatif, keakuannya sangat dominan, saking individualis, ego sendiri lebih diutamakan, sehingga tak jarang mereka menyerah dengan keadaan, karena menyerah dengan keadaan dan tak punya keinginan untuk merubahnya, para pemuda tanpa narasi ini pun menjadi apatis, acuh dengan kondisi kekinian, tak peduli lingkungan sekitar, sense of care seakan menghilang dari diri pemuda tanpa narasi.

Pemuda tanpa narasi, jumlah mereka banyak, karena jumlahnya banyak, mereka merasa nyaman saja dengan kondisi tersebut, akibatnya para pemuda ini lemah motivasi, lemah orientasi. Lemah motivasi karena tak tahu apa yang diperjuangkan dan untuk apa berjuang. Lemah orientasi karena ketidakpedulian terhadap realitas masyarakat, mudah menyerah dengan keadaan. Pemuda tanpa narasi juga bisa saja menjadi sebab tidak produktifnya bonus demografi, Indonesia yang sebentar lagi akan menyongsong era gelombang ketiga, dimana salah satu cirinya adalah penduduk didominasi oleh usia muda. Pemuda tanpa narasi terus bergelut dengan hal-hal yang tak penting, ini karena mereka mengalami kekosongan narasi, gelisah tanpa ujung menjadi ciri utama pemuda tanpa narasi. Kegelisahan terjadi karena lemah motivasi dan lemah orientasi, bahkan mungkin hilang motivasi dan hilang orientasi, bingung apa yang harus dilakukan, lalu kegelisahan para pemuda tanpa narasi pun berlarut-larut, kegelisahan pemuda tanpa narasi pun  semakin menjadi-jadi. Pemuda tanpa narasi lupa bahwa segala sesuatu ada yang menciptakan, ada yang mendesain. Pemuda tanpa narasi menjadi lupa diri, malas untuk bergerak, isu-isu keummatan, isu-isu kebangsaan, isu-isu kesejahteraan sosial, isu-isu ketimpangan ekonomi, isu-isu ideologi transnasional, tak dapat di jangkau oleh mereka, pemuda tanpa narasi tak mampu menganalisa berbagai fenomena ini, bahkan mungkin bila terjadi benturan, mereka memilih lari dari benturan ini, sungguh tak pantas bagi kita pemuda Indonesia mengikuti perilaku, sifat, dan sikap para pemuda tanpa narasi ini.

Narasi menjadi hal yang penting untuk keberlanjutan roda pembangunan bangsa, namun kebanyakan dari kita memang tak punya keinginan untuk mencipta narasi, tak punya keinginan untuk mempelajari narasi yang sudah ada, narasi-narasi perubahan, narasi-narasi pembaruan, narasi-narasi yang terus berkembang dalam aspek operasionalnya dan tetap pada prinsip yang kokoh. Narasi-narasi positif yang akan mengubah seisi bumi, narasi-narasi positif yang akan mengubah cara pandang ummat manusia terhadap berbagai persoalan yang ada, tentang hakikat kehidupan seutuhnya, tentang peran dan tugas manusia sesungguhnya, yaitu sebagai pemimpin di muka bumi ini. Maka lahirlah para pemuda yang punya narasi, para pejuang yang berlandaskan narasi dalam perjuangannya, narasi yang telah terbukti kedigjayaannya, narasi yang telah terbukti kesuksesannya, narasi yang telah terbukti eksistensinya, pun masih harus disesuaikan dengan kondisi kekinian dan kedisinian. Para pemuda yang punya narasi ini tidak seperti pemuda tanpa narasi, pemuda bernarasi ini terus belajar didalam hidupnya, berusaha menjadi quick learning, memandang dan membaca sejarah perjuangan Bangsa Indonesia, yang penulisan sejarahnya banyak mengalami distorsi, sehingga peran para ‘Ulama dan santri tak ditulis dalam literatur dan referensi sejarah, literatur dan referensi sejarah yang digunakan dalam kurikulum pembelajaran. Para pemuda bernarasi ini paham benar akan sejarah, bahwa disetiap masa akan berbeda tantangannya, disetiap masa akan berbeda ujian dan cobaannya, maka metode dan sarana harus terus mengalami penyegaran, menyesuaikan dengan realitas alam perjuangan yang akan dihadapi.

Pemuda tanpa narasi adalah ide pokok dari sebuah gagasan singkat ini, bahwa keberadaan mereka hanya akan memperlambat gerbong bangsa ini berjalan menuju tujuan luhurnya, bahwa setelah proklamasi kemerdekaan Indonesia Tahun 1945, perjuangan akan terus berlanjut, perjuangan akan terus ada, para pejuangnya juga akan terus ada, dan pemuda tanpa narasi belum terlambat untuk segera berbenah diri lalu mengambil satu narasi dan ikut pula berjuang bersama para pejuang sejati. Pemuda tanpa narasi tak peka membaca keadaan, mereka juga tak terlalu berminat untuk membaca sejarah para pendahulunya, tak pula membaca sejarah tentang peradaban dunia, padahal begitu pentingnya mempelajari sejarah yang ada, untuk mengambil pelajaran, untuk mengambil bekal, untuk memetik nilai-nilai perjuangan dimasa kini dan masa yang akan datang. Pemuda tanpa narasi akan terus merasa nyaman dengan kondisi ini, bahkan tidak sedikit dari mereka yang terbuai dengan games online, Narkotika dan Obat-obatan terlarang, serta faktor destruktif lainnya yang tentu akan meredupkan masa depan para pemuda, masa depan bangsa Indonesia seperti tak akan bercahaya bila para pemuda tanpa narasi tidak segera mengambil sikap untuk berubah seutuhnya, berubah dengan tak terburu-buru, mengikuti proses dan alurnya, karena percayalah perubahan yang sifatnya instan tidak akan bertahan lama. Pemuda tanpa narasi harus segera menyiapkan di relung hatinya sebentuk tekad, tekad untuk berubah, tekad untuk berjuang, berjuang bersama-sama para pemuda pejuang, menjadi batu bata peradaban, berkontribusi agar bangsa ini kembali tersenyum karena para pemudanya adalah para pemuda yang produktif, para pemuda yang punya narasi, para pemuda yang punya nilai-nilai perjuangan. Yang lebih parahnya lagi, para pemuda tanpa narasi ini tak punya bahan atas apa yang ia kerjakan, tak punya orientasi dalam hidupnya, bahkan sering mencela para pemuda pejuang, sering mencemooh para pemuda yang punya narasi, jangan jadi pemuda tanpa Narasi! (dakwatuna.com/hdn)

 

Advertisements

Redaktur: Deasy Lyna Tsuraya

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (4 votes, average: 8,25 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Mohamad Khaidir
Alumni Universitas Tadulako Sulawesi Tengah, Penulis Lepas, Akuntan, JPRMI Wilayah Sulawesi Selatan, FKAPMEPI Sulawesi Selatan.

Lihat Juga

Pemuda dan Kejayaan Islam