Home / Berita / Opini / Jangan Terlalu Berharap Pada Suatu Koalisi

Jangan Terlalu Berharap Pada Suatu Koalisi

Konten ini adalah kiriman dari pembaca dakwatuna.com. Kirimkan informasi, gagasan, pemikiran, atau pendapat dari Anda dalam bentuk tulisan kepada kami, klik di sini.
Pilpres 2014 - ilustrasi (Foto: beritadewan.com)
Pilpres 2014 – ilustrasi (Foto: beritadewan.com)

dakwatuna.com -Mempertanyakan persahabatan sejati di dunia politik, seperti dunia yang tak menyisakan tempat bagi balas budi. Eratnya jalinan persahabatan menjadi perseteruan dalam sekejap, kebersamaan berbuah pengkhianatan, harapan dan semangat berbuah kekecewaan.

Tak semudah menuntut dan menuntut, meskipun menjadi hak. Tak sebodoh membiarkan pengkhianatan, memberi dengan sepenuh ketulusan, tanpa mengharap apa pun. Terlalu berharap mendapatkan sesuatu, tak menjamin akan memperolehnya, tetapi memiliki cita bisa memberikan sesuatu, tak jua mesti kehilangannya.

Agar menjadi pembelajaran, terlalu berharap berujung kekecewaan. Ketika suatu koalisi yang terjalin, dimaknai sebagai pembagian kue kekuasaan dan bagi-bagi jabatan semata, bukan upaya terbaik, pilihan untuk mewujudkan cita.

Dikhianati dan dicampakkan, sebuah resiko memang. Tetapi maknanya bisa berbeda jika partisipasi yang diberikan bukan untuk mendapatkan sesuatu, tetapi untuk memberikan sesuatu. Memberi kontribusi, bukan mendulang. Bukan saling memperebutkan tanggungjawab untuk didapat, tetapi memperebutkan amal untuk dikerjakan.

Tak memaksa dan tak kan bisa memaksakan. Diperlukan kedewasaan mengambil sikap di antara tahu diri dan tidak tahu diri. Lebih mudah untuk menuntut dan meminta, meski tak membuahkan hasil. Lebih terasa berat untuk memberi, meski tak kan diikuti kekecewaan.

Ketulusan buta dan harapan bodoh, posisi yang sama-sama sulitnya. Biarlah terlalu mudah dicampakkan, tetapi jangan terlalu mudah diperbodoh. Antara bersikap tahu diri dan sikap bisa menempatkan diri, hingga bisa memaksimalkan potensi. Bukan tempat mencari belaskasih, tetapi jangan jua mempertontonkan kebodohan. Tinggal bagaimana memolesnya. Diperlukan langkah cerdas agar bisa mendapatkan posisi terbaik, menjaga nilai sebuah pengorbanan tetap berharga.

Yang termudah memang memulai dari diri. Agar harapan kepada mereka untuk mengikuti, menjadi layak diungkapkan. Lakukan dari apa yang mampu. Jalankan amanah sebaik-baiknya, ketulusan yang tak pudar hingga berbalas empati, meski entah kapan. Bekerja dan bekerja, memberi dan memberi, apapun yang terjadi tetap melayani.

Kecilnya amanah yang diberikan, bukan alasan untuk tak berbuat. Berbuat yang terbaik untuk menyempurnakan pengabdian pada-Nya. Agar Dia memberikan yang terbaik. Semata berharap kepada Dia yang lebih mengetahui tentang bangsa ini dan kita, kemampuan kita, ujian-ujian yang mesti kita lalui dan bangsa ini, sampai pada saatnya yang tepat.

Menempatkan diri yang terbaik dalam kolaborasi, jika mereka memiliki kekurangan, toh kita tak jua lepas dari kekurangan. Tinggal bagaimana dengan kelebihan dan kekurangan ini, menjadi sebuah kolaborasi untuk saling melengkapi dan menguatkan. Melibas dan mencampakkan, menjadi cinta, kerja dan harmoni.

About these ads

Redaktur: Pirman

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (1 votes, average: 10,00 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Muhamad Fauzi
Seorang petani di kaki Gunung Ungaran. Mengikuti kegiatan di Muhammadiyah dan halaqah. Meski minim mendapatkan pendidikan formal, pelajaran hidup banyak didapat dari lorong-lorong rumah sakit.

Lihat Juga

Surat Kabar Amerika Shock Berat dengan Kemenangan Trump