Home / Berita / Internasional / Eropa / Politisi Demokrat Liberal Dukung Kebebasan Berjilbab di Inggris

Politisi Demokrat Liberal Dukung Kebebasan Berjilbab di Inggris

Muslim Inggris (inet)
Muslim Inggris (inet)

dakwatuna.com – London.  Politisi menilai Inggris perlu melakukan debat nasional tentang pelarangan perempuan Muslim menggunakan jilbab dan cadar di depan umum.

Jeremy Browne, seorang Demokrat Liberal, menyatakan pemerintah sebaiknya memberikan kebebasan pilihan bagi perempuan Muslim untuk menggunakan jilbab. “Pandangan saya, tidak seharusnya kita berakhir seperti negara lain yang mengekang kebebasan berpakaian,” kata Browne, seperti dilansir The Telegraph, Sabtu (25/1). Larangan tersebut akan membuat pemakaian jilbab menjadi tidak pantas di Inggris.

Ia merasa tidak pantas bagi negara untuk membatasi kebebasan individu yang memilih agama tertentu. Yang terjadi di Inggris nantinya, kata dia, adalah seperti yang terjadi pada kaum Kristen minoritas di Timur Tengah.

Komentar ini menyusul larangan jilbab di Birmingham Metropolitan College. Sejumlah mahasiswa melakukan unjuk rasa dan menuduh kampus melakukan diskriminasi terhadap umat Islam.

Larangan berjilbab ini juga datang dari Perdana Menteri Inggris, David Cameron. Belum lama ini ia mendukung larangan berjilbab di sekolah, kampus, dan tempat umum lainnya. Sejauh ini, Cameron telah menolak meninjau kembali aturan yang menyatakan larangan jilbab di tempat umum. (rol/sbb/dakwatuna)

 

About these ads

Redaktur: Saiful Bahri

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (3 votes, average: 9,67 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.

Tentang

Saiful Bahri
Lahir dan besar di Jakarta, Ayah dari 5 orang Anak yang hobi Membaca dan Sepak Bola. Setelah berpetualang di dunia kerja, panggilan jiwa membawanya menekuni dunia membaca dan menulis.

Lihat Juga

Jeremy Helan, sebelah kanan (zimbio.com)

Jeremy Helan, Pesepakbola Perancis yang Gantung Sepatu Demi Perdalam Islam