Home / Berita / Internasional / Asia / Warga Israel Kabur dari Tanah Air Yang Dijanjikan

Warga Israel Kabur dari Tanah Air Yang Dijanjikan

Oleh: Hilmi Asmar

warga israel eksodusdakwatuna.comSejak beberapa saat lalu, TV 10 Israel menyatakan, sebanyak 16 ribu warga Israel eksodus setiap tahunnya ke negara-negara barat mencari situasi kehidupan ekonomi yang lebih baik. Sementara sejumlah jajak pendapat yang dibuat oleh TV tersebut menunjukkan, 56% warga Israel kini berfikir meninggalkan negara mereka Israel karena kesulitan ekonomi. Meskipun rata-rata pendapatan perkapita warga Israel per tahun mencapai 21 ribu dolar US, namun tetap saja diragukan secara serius soal menafsirkan tingginya angka warga Israel yang ingin meninggalkan “negeri yang dijanjikan” yang dikampanyekan selama ini. Ini semacam kampanye menyesatkan.

Harian Israel Maarev mengatakan, problema ekonomi utama yang mendorong imigrasi warga Israel ke Amerika dan Eropa memicu meningkatnya harga-harga hunian, pangan dan bahan bakar. Di samping karena perbedaan besar dalam hal upah buruh antara Israel dan barat dimana upah rata-rata menengah buruh di Israel lebih rendah dibanding dengan negara-negara barat.

Fakta yang tidak diinginkan oleh Yahudi namun diakui oleh harian Israel Haarets ketika menyatakan bahwa imigrasi balik atau eksodus balik Yahudi disebut elit penguasa Israel sebagai “kampanye intimidasi”, terutama oleh PM Benjemen Netenyahu yang memperingatkan secara berkesinambungan tentang bahaya eksistensi yang mengancam Israel jika Iran memiliki senjata nuklir di samping keengganannya memberikan kelonggaran dalam perundingan soal solusi konflik dengan Palestina. Harian Israel ini juga mengatakan dalam tajuk rencananya soal ini, “Pimpinan negara Israel tidak menawarkan harapan kepada generasi muda, terutama Netenyahu yang selalu memperingatkan bahaya yang mengancam Israel.”

Angka yang disebarkan oleh media massa Israel membuka banyak tanda tanya terutama terkait rapuhnya hubungan yang mengikat warga Zionis Israel dengan tanah yang bukan milik mereka. Selama beberapa hari, TV 10 Israel menyiarkan fenomena eksodus balik Yahudi dari Israel. Dalam laporannya mereka menyebutkan, Israel tidak lagi melihat bahwa meninggalkan tanah Israel sebagai hal bertentangan dengan nilai-nilai Zionisme. Di sinilah muncul pertanyaan; jika “kampanye intimidasi” telah memberikan pengaruh dalam diri imigran Yahudi yang keluar Israel setelah tinggal di wilayah Israel (baca; Palestina) bagaimana jika intimidasi itu telah berubah menjadi fakta? Inilah yang menghadirkan hukum alam yang telah ditetapkan oleh Allah dalam Al-Quran, “

هُوَ الَّذِي أَخْرَجَ الَّذِينَ كَفَرُوا مِنْ أَهْلِ الْكِتَابِ مِنْ دِيَارِهِمْ لِأَوَّلِ الْحَشْرِ مَا ظَنَنْتُمْ أَنْ يَخْرُجُوا وَظَنُّوا أَنَّهُمْ مَانِعَتُهُمْ حُصُونُهُمْ مِنَ اللَّهِ فَأَتَاهُمُ اللَّهُ مِنْ حَيْثُ لَمْ يَحْتَسِبُوا وَقَذَفَ فِي قُلُوبِهِمُ الرُّعْبَ يُخْرِبُونَ بُيُوتَهُمْ بِأَيْدِيهِمْ وَأَيْدِي الْمُؤْمِنِينَ فَاعْتَبِرُوا يَا أُولِي الْأَبْصَارِ. الحشر (2)

“Dia-lah yang mengeluarkan orang-orang kafir di antara ahli kitab dari kampung-kampung mereka pada saat pengusiran yang pertama[1463]. kamu tidak menyangka, bahwa mereka akan keluar dan mereka pun yakin, bahwa benteng-benteng mereka dapat mempertahankan mereka dari (siksa) Allah; Maka Allah mendatangkan kepada mereka (hukuman) dari arah yang tidak mereka sangka-sangka. dan Allah melemparkan ketakutan dalam hati mereka; mereka memusnahkan rumah-rumah mereka dengan tangan mereka sendiri dan tangan orang-orang mukmin. Maka ambillah (Kejadian itu) untuk menjadi pelajaran, Hai orang-orang yang mempunyai wawasan.”

Ayat ini turun dalam kasus blokade dan pengusiran Yahudi Bani Nadlir. Namun berlakunya ayat ini bukan khusus bagi mereka. Sebab alat dan perangkat untuk mengusir dan keluar terhadap Yahudi hari ini yang setengahnya berfikir untuk imigrasi hanya karena kampanye intimidasi. Lantas bagaimana jika intimidasi itu menjadi ketakutan yang fakta? (pip/sbb/dakwatuna)

[1463] Yang dimaksud dengan ahli kitab ialah orang-orang Yahudi Bani Nadhir, merekalah yang mula-mula dikumpulkan untuk diusir keluar dari Madinah.
 

About these ads

Redaktur: Saiful Bahri

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (4 votes, average: 9,00 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Tim dakwatuna adalah tim redaksi yang mengelola dakwatuna.com. Mereka terdiri dari dewan redaksi dan redaktur pelaksana dakwatuna.com

Lihat Juga

Stadium general di aula Universitas Islam As-Syafiiyah. (aspacpalestine.com)

Peringati Hari Solidaritas Palestina, ASPAC for Palestine Gandeng UIA Gelar Stadium General

Organization