Home / Berita / Daerah / Jumlah Soal Tidak Terpenuhi, Gubernur Minta UN di Sumut Ditunda

Jumlah Soal Tidak Terpenuhi, Gubernur Minta UN di Sumut Ditunda

Gubernur Sumatera Utara Gatot Pujo Nugroho
Gubernur Sumatera Utara Gatot Pujo Nugroho

dakwatuna.com – Medan.  Gubernur Sumatera Utara Gatot Pujo Nugroho meminta Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan untuk menunda pelaksanaan Ujian Nasional (UN) tingkat Sekolah Menengah Atas sederajat di daerah itu.

Usai rapat paripurna DPRD Sumut dalam rangka peringatan HUT Sumut ke-65 di Medan, Senin, Gatot mengatakan, permintaan penundaan itu disebabkan adanya sejumlah kekurangan dan kelemahan dalam pelaksanaan ujian nasional (UN) 2013.

“Saya atas nama gubernur meminta kepada Menteri (Pendidikan M Nuh) agar ditunda secara keseluruhan,” katanya.

Menurut Gubernur, permintaan untuk menunda pelaksanaan UN untuk tingkat sekolah menengah atas (SMA) sederajat hingga 22 April itu karena banyak sekolah yang tidak mendapatkan soal secara keseluruhan.

Dari laporan yang diterima, pihaknya mengetahui terdapat 23 kabupaten/kota di Sumut yang kekurangan lembaran soal UN tersebut.

Namun permintaan guna menunda pelaksanaan UN untuk tingkat SMA sederajat di Sumut tersebut tidak dikabulkan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan.

Melalui Badan Standarisasi Nasional Pendidikan (BSNP), pelaksanaan UN untuk tingkat SMA sederajat di Sumut itu tetap diselenggarakan dengan mengacu pada tiga pilihan kondisi.

Pilihan pertama, UN untuk tingkat SMA sederajat tersebut tetap dilanjutkan jika soal UN lengkap karena proses ujian itu tidak mengalami kendala.

Pilihan kedua, UN juga tetap dilanjutkan jika di lingkungan sekolah tersebut terdapat peralatan untuk menggandakan atau fotocopy guna memperbanyak soal yang kekurangan.

“(Sedangkan pilihan ketiga) kalau tidak ada (soal UN), maka ditunda,” katanya.

Meski permintaan penundaan itu tidak diizinkan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, pihaknya akan memberikan rekomendasi agar perusahaan yang mencetak soal UN tidak dipergunakan lagi.

“Perusahaan percetakannya tidak profesional, `wanprestasi`, minta tahun depan jangan lagi dipergunakan,” kata Gubernur. (ia/bkw/ant)

About these ads

Redaktur: Saiful Bahri

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (No Ratings Yet)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Tim dakwatuna adalah tim redaksi yang mengelola dakwatuna.com. Mereka terdiri dari dewan redaksi dan redaktur pelaksana dakwatuna.com

Lihat Juga

Istri Gubernur Nusa Tenggara Barat (NTB), Erica Zainul Majdi. dan putrinya Azzadina Johara Majdi, berdonasi untuk Palestina Rp 20 juta melalui KNRP NTB, Jum'at (15/1/2016). (ist)

Syukuran Milad Anaknya, Istri Gubernur NTB Donasi Rp 20 Juta untuk Palestina

Organization