Home / Berita / Nasional / Muslimat NU: Hormati Perbedaan Awal Puasa

Muslimat NU: Hormati Perbedaan Awal Puasa

Khofifah Indar Parawansa. (okezone)

dakwatuna.comKetua Pimpinan Pusat Muslimat Nahdlatul Ulama, Khofifah Indar Parawansa meminta kepada umat Islam supaya saling memahami dalam hal perbedaan penentuan awal puasa.

Dia mengungkapkan pendekatan yang dilakukan untuk menetapkan 1 Ramadhan antara Muhammadiyah dengan Nahdlatul Ulama (NU) berbeda. NU menggunakan rukhyatul hilal sedangkan Muhammadiyah menggunakan wujudul hilal.

“Karena pendekatannya berbeda, itu kemungkinannya penetapan berbedanya tinggi. Satu merukyat melihat, satunya wujud ada,” kata Khofifah kepada VIVAnews.com, Rabu 4 Juli 2012.

Lebih lanjut, dia menambahkan bahwa pendekatan-pendekatan penetapan tanggal 1 Ramadhan telah menjadi kesepakatan masing-masing organisasi massa Islam tersebut. “Meski berbeda yang penting saling tafahum ada kesepahaman,” tegas dia.

Adanya perbedaan tersebut, ia pun mengharapkan supaya kalangan umat Islam tetap saling menghormati dan saling menjaga kerukunan.

Seperti diketahui, Pimpinan Pusat Muhammadiyah menetapkan Jumat kliwon 20 Juli 2012 sebagai awal puasa tanggal 1 Ramadhan 1433 H. Untuk pelaksanaan Hari Raya Idul Fitri, Muhammadiyah menetapkan tanggal 19 Agustus 2012 atau pada 1 Syawal 1433 H.

Ketetapan Pimpinan Pusat Muhammadiyah itu dituangkan dalam Maklumat dengan nomor 01/MLM/I.0/E/2012 tentang Penetapan Hasil Hisab Ramadhan, Syawal, dan Dzulhizzah 1433 Hijriyah, serta imbauan menyambut Ramadhan 1433 H.

Maklumat tertanggal 15 Juni 2012 itu ditandatangani Ketua Umum PP Muhammadiyah Din Syamsuddin dan Sekretaris Umum Agung Danarto di Kantor PP Muhammadiyah Yogyakarta. Penetapan itu berdasarkan hisab hakiki wujudul hilal yang dipedomani oleh Majelis Tarjih dan Tajdid Pimpinan Pusat Muhammadiyah.

Muhammadiyah menyadari akan adanya perbedaan penetapan awal mula Ramadhan bila dibandingkan dengan organisasi lain. Maka itu, Muhammadiyah mengeluarkan imbauan khusus untuk warganya akan adanya kemungkinan perbedaan penetapan 1 Ramadhan itu. (eh/vivanews)

About these ads

Redaktur: Ardne

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (2 votes, average: 5,50 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Tim dakwatuna adalah tim redaksi yang mengelola dakwatuna.com. Mereka terdiri dari dewan redaksi dan redaktur pelaksana dakwatuna.com

Lihat Juga

Ilustrasi - Jamaah shalat di sebuah masjid di Pattani, Thailand. (senejet.net)

Khutbah Idul Fitri 1437 H: Agar Kemesraan Tak Segera Berlalu