Topic
Home / Berita / Nasional / NU Tunggu Pemerintah Tetapkan Awal Puasa

NU Tunggu Pemerintah Tetapkan Awal Puasa

Logo NU (inet)

dakwatuna.com – Kalangan Nahdlatul Ulama (NU) masih menunggu sidang isbat bersama pemerintah yang dijadwalkan 19 Juli. “NU bersama ormas Islam lainnya menunggu ketetapan bersama pemerintah mengawali puasa Ramadan 1433 H nanti,” kata Ketua Lajnah Falakiah PBNU KH Ghozali Masrurie menjawab Media Indonesia di Jakarta, Rabu (4/7).

Menurut Ghozali, melalui sidang isbat itu akan diputuskan dengan melihat hasil rukyat apakah hasil observasi pada 29 Syaban malam. “Bila terlihat hilal, maka tanggal 20 Juli kita berpuasa. Tetapi bila tidak terlihat hilal, maka tanggal 21 Juli kita berpuasa,” ungkapnya.

Namun, lanjut dia, awal puasa mungkin akan jatuh pada 21 Juli. Pasalnya, hilal masih belum terlihat pada tanggal tersebut. Terhadap kemungkinan perbedaan dengan Muhammadiyah, menurut dia, itu sudah menjadi hal biasa.

“Selama ini walau terjadi perbedaan kita tetap baik dan rukun,” cetusnya.

Sementara itu, Dirjen Bimas Islam Kementerian Agama Abdul Djamil mengatakan pada sidang isbat 19 Juli, potensi perbedaan awal puasa Ramadan tetap akan terjadi. Namun, ia yakin bila terjadi perbedaan umat sudah dewasa menyikapinya. (Bay/OL-15/MICOM)

Redaktur: Ardne

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (3 votes, average: 9,33 out of 5)
Loading...

Tentang

Avatar
Tim dakwatuna adalah tim redaksi yang mengelola dakwatuna.com. Mereka terdiri dari dewan redaksi dan redaktur pelaksana dakwatuna.com

Lihat Juga

Buah Impor

Cina Masih Jadi Sumber Impor Nonmigas Pemerintah

Figure
Organization