Home / Pemuda / Puisi dan Syair / Untukku, Mu Juga Dia, Jamaah Fesbukiyah Fillaah

Untukku, Mu Juga Dia, Jamaah Fesbukiyah Fillaah

Konten ini adalah kiriman dari pembaca dakwatuna.com. Kirimkan informasi, gagasan, pemikiran, atau pendapat dari Anda dalam bentuk tulisan kepada kami, klik di sini.
Ilustrasi (inet)

dakwatuna.com

1#

Yahoo-di itu pasti tertawa merasa hebat
Ketika Facebook jadi ajang debat..
Ribut dengan banyak pendapat..
Katanya sih demi umat..

Ramai hujatan berkata Antum ini bid’ah..
Ngomong tanpa arah..
Ana lebih paham alurnya..
Ke laut saja lah..

Belum lagi pengakuan Jamaah ana ahlus sunnah..
Calon-calon ahli surga..
Jamaah Antum tak ada apa-apanya..
Yang diurus dunia semata..

Eh ribut masih lanjut ternyata..
Saling hujat bersahut ria..
Tak sadar malam tlah larut rupanya..
Duwhhh…nyebut nyebuuuuttt…astaghfirullaah..

2#

Setan terbahak tak kalah hebat..
Melihat ikhwan akhwat makin akrab..
Alasannya sih rapat..
sesekali saling kasih semangat…

Awalnya tadi merasa galau..
Merasa diri kamseupay..
Eh Ada semangat dari si lebay..
Cihuuuyyy… semangat lagi lah yauwww..

pliz deh ukh..
ngapain kasih semangat si itu..
Komen-komen yang tak perlu..
Mending baca buku..
Makin bertambah ilmu..

Pliz deh akh..
tak perlu lah sok peduli dengan si dia..
Ingat amanah dakwah..
Banyak maksiat tak ditolong NYA..
Jangan lagi harap berkah..

3#

ngenet biar update..
Tau perkembangan dunia biar tak kudet..
giliran ditanya isu terkini kok malah melet
Owhhh…internetnya lelet..

Update status tiap kali..
Balas komen tanda saling peduli..
Tebar petuah kebaikan sana –sini..
Eh, udah pada shalat dan tilawah belum ni..??

Wahai akhi wa ukhtiy..
Jangan sia kan peluh di siang hari..
Habis hilang tak berarti..
Hanya karena zina hati..

Benarkah Facebook mu untuk dakwah..
Tuk mengajak pada cahaya-Nya..
Lalu mengapa Teman jejaring mu  serupa semua..
Tak berteman dengan yang di luar lingkaran cahaya..

Epilog

Duhai engkau aktivis dakwah..
Yang niatnya karena Allaah..
Yang teladannya Rasulullaah..
Masih kah Allaahu ghoyatunna..
Atau karena ash shobbiyah..
Atau malah karena akhi/ukhtiyna..
Na’udzubillaah..
Jangan sampai lah yaaa…

About these ads

Redaktur: Ardne

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (37 votes, average: 9,38 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Penulis adalah Guru kelahiran Curup - Bengkulu, 21 Februari 1988. Saat ini penulis tercatat sebagai guru tetap di Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Negeri 1 Padang Ulak Tanding- Bengkulu. Penulis mengampuh mata diklat bahasa Inggris.

Lihat Juga

Indahnya Bersama Jamaah