Topic
Home / Berita / Nasional / Pengamat Hukum: KPK Trengginas di Sapi Impor, Main-Main di Hambalang. KPK Takut?

Pengamat Hukum: KPK Trengginas di Sapi Impor, Main-Main di Hambalang. KPK Takut?

kpk takutdakwatuna.com – Jakarta. Kredibilitas Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) di mata publik semakin hancur. Hal ini disebabkan oleh sepak terjang KPK di dalam menangani kasus-kasus korupsi di Indonesia dinilai masih tebang pilih.

Menurut pengamat hukum, Margarito, sikap ini justru akan mengerdilkan kredibilitas KPK di mata publik. Lalu, apa bedanya KPK dengan lembaga penegak hukum lainnya apabila masih tebang pilih dalam mengungkap suatu perkara korupsi.

“Ini berbahaya sekali. KPK harus tetap form dalam memberantas segala bentuk korupsi. Kalau tidak, KPK sendiri yang akan menghancurkan kredibilitasnya,” tandasnya

Sikap tebang pilih KPK terlihat jelas ketika menangani kasus dugaan suap impor daging sapi dan Hambalang. KPK terlihat trengginas dalam membongkar kasus suap impor daging sapi. Namun, tidak sebanding ketika KPK mengurai korupsi di proyek Hambalang, Bogor, Jawa Barat. Penanganannya lamban dan cenderung tak tegas.

“Saat menyidik kasus suap impor daging sapi yang menyeret PKS, KPK begitu menggelegar. Kata anak sekarang, cetar membahana. Namun untuk korupsi Hambalang, KPK terlihat sunyi senyap. Ini ada apa? Aneh sekali,” lanjut, Senin (20/05/2013).

Salah satu yang menjadi sorotan publik adalah, keengganan (KPK) menggunakan undang-undang tindak pidana pencucian uang (TPPU) dalam korupsi proyek Hambalang, Bogor, Wajar saja kalau kemudian hal ini mengundang kecurigaan publik. Apakah KPK takut?

Margarito menantang KPK untuk berani menerapkan UU No 8 Tahun 2010 tentang Tindak Pidana Pencucian Uang dalam korupsi Hambalang yang menyeret bekas Menpora Andi M Mallaranggeng.

“Wajar kalau publik termasuk saya, mempertanyakan masalah ini. Kenapa KPK tidak gunakan UU TPPU dalam kasus Hambalang. Siapa yang dilindungi KPK? Atau KPK takut,” ungkapnya, Senin (20/05/2013).

Kali ini, lanjutnya, KPK tidak bisa menghindari kesan tebang pilih dalam menangani perkara korupsi. “Dalam korupsi Hambalang, KPK belum bisa tentukan, berapa kerugian negara yang diderita. Sepertinya, KPK main-main dalam menangani korupsi Hambalang,” ujar Margarito. (ip/sbb/ind)

Redaktur: Saiful Bahri

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (7 votes, average: 10,00 out of 5)
Loading...
Avatar
Tim dakwatuna adalah tim redaksi yang mengelola dakwatuna.com. Mereka terdiri dari dewan redaksi dan redaktur pelaksana dakwatuna.com

Lihat Juga

Oposisi Israel Ramai-Ramai Desak Benyamin Netanyahu Mundur

Figure
Organization