Home / Berita / Opini / Cara Sederhana untuk Mengubah Indonesia ke Arah yang Lebih Baik

Cara Sederhana untuk Mengubah Indonesia ke Arah yang Lebih Baik

Konten ini adalah kiriman dari pembaca dakwatuna.com. Kirimkan informasi, gagasan, pemikiran, atau pendapat dari Anda dalam bentuk tulisan kepada kami, klik di sini.
Ilustrasi. (Foto: lensaindonesia.com)
Ilustrasi. (Foto: lensaindonesia.com)

dakwatuna.com Tentang Indonesiaku, Indonesiamu, dan  Indonesia kita. Negara yang terdiri atas sembilan huruf ini katanya adalah Negara kaya. Kaya hasil bumi. Di daratan maupun lautan. Bahkan kekayaan itu tersimpan sampai ke dalam perutnya. Dan juga sampai pada  muntahan gunung yang berapi pun mengandung sesuatu yang bisa dimanfaatkan.

Kayanya alam Indonesia ternyata tak berjalan seiring dengan kekayaan para penghuninya. Para manusia di Indonesia bukan orang-orang yang hidup dengan harta melimpah. Ada sebagian, tapi hanya sedikit. Sisanya adalah orang-orang yang hidup biasa-biasa saja. Dan yang lebih banyak lagi adalah orang yang hidup luar biasa, hidup dalam kekurangan, baik pakan maupun pangan. Hingga  untuk pendidikan, bagi sebagian mereka adalah sesuatu yang mahal.

Pasti kita bertanya dalam hati, kenapa hal ini bisa terjadi. Kenapa negeri kaya yang katanya dulu adalah “Atlantis” yang menjadi pusat peradaban dunia, sekarang malah dihuni oleh orang-orang yang tidak berdaya? Pasti kita sebagai manusia berakal pun bertanya, Kenapa orang-orang yang hidup di tanah surga malah hidup menderita?

Sudah menjadi rahasia umum. Kekayaan Indonesia hanya dinikmati oleh sebagian orang saja. Hasil bumi Indonesia hanya dikuasai oleh para penguasa. Oleh  pemimpin yang jago  dan ahli dalam berpolitik.

Seperti yang di tuliskan oleh Panji Pragiwaksono dalam bukunya yang berjudul “Berani Mengubah”, diungkapkan bahwa kita yang hidup hari ini merupakan dampak dari suatu politik.  Hari ini kita hidup atas keputusan-keputusan politik. Sosok yang terkenal karena Stand Up komedi ini membayangkan jika seandainya para penguasa di Indonesia membuat keputusan yang mengadakan pemungutan pajak BBM, maka kebanyakan orang Indonesia akan lebih memilih menggunakan kendaraan umum dibanding menggunakan kendaraan pribadi.

Contoh sederhana di atas telah nyata memberikan kepahaman kepada kita bahwa semua keputusan yang ditetapkan oleh pemerintah yang tak terlepas dari politik yang memberikan pengaruh yang signifikan kepada kita sebagai rakyat biasa. Memang kita tidak dipaksa untuk menggunakan kendaraan umum, tapi secara tidak langsung karena banyaknya uang yang akan dikeluarkan untuk membayar pajak BBM akan membuat kita berpikir dua kali untuk menggunakan kendaraan pribadi.

Jadi, dengan adanya kesadaran kita bahwa kita  hidup atas keputusan politik, maka dalam buku ini juga Pandji mengungkapkan bahwa kita harus peduli dengan politik. Meskipun kita melarat karena kebijakan politik, tapi itu tak harus membuat kita membencinya. Karena jikalau kita membenci politik itu dan mencoba untuk tidak peduli, maka kita sebagai orang-orang yang tidak mengerti politik akan lebih melarat lagi karena akan selalu menjadi korban orang-orang yang mengerti dan memainkan politik.

Jadi agar kita tidak bisa dibodoh-bodohi orang orang yang ahli politik, maka mulai sekarang kita harus belajar tentang politik. Meski kita bukan seseorang yang sekolah atau orang yang menuntut ilmu di bidang politik, setidaknya dengan melihat media umum seperti koran dan televisi bisa membuat kita tahu apa yang sedang terjadi di dunia perpolitikan di Indonesia. Dan jika kita telah banyak tahu, maka kita pun bisa menganalisis, siapa yang politiknya kotor dan siapa yang politiknya bersih.

Apalagi di saat ini, di kala Indonesia sedang mempersiapkan calon presiden yang akan memimpin selama lima tahun mendatang, ini bisa menjadi kesempatan yang tidak boleh dilewatkan untuk menilai manusia yang politiknya bersih. Memang tidak bisa pula dikatakan bersih, tapi paling tidak kita bisa menilai yang terbaik di antara keduanya. Dengan demikian, jika nanti kita memilih pemimpin negeri ini, kita telah mempercayakan nasib kita kepadanya. Karena, setiap keputusannya nanti akan berdampak bagi kehidupan kita yang mendatang.

Oleh karena itu, saya juga sepakat dengan Pandji bahwa menjadi kaum Golput dalam pemilu adalah sikap para pecundang yang tidak mau berusaha mengubah nasibnya ke arah yang lebih baik. Setidaknya, dengan kita bersama-sama memilih pemimpin yang baik, maka nanti kita akan hidup lebih baik karena keputusan-keputusan baik yang diambil oleh pemimpin yang kita pilih.

Oleh karena itu, jika saat ini kita masih tidak peduli dengan politik Indonesia, marilah kita ubah sikap kita untuk mengubah nasib kita. Mari sama-sama kita mengamati perpolitikan Indonesia sehingga kita bisa tahu kepada siapa kita bisa menyerahkan nasib kita ke depannya.

About these ads

Redaktur: Ardne

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (2 votes, average: 5,50 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.

Tentang

Sri Wahyuni
Pengamat pendidikan dan Guru Muda SGI V Dompet Dhuafa (http://www.sekolahguruindonesia.net/). Saat ini penulis ditempatkan di Kubu Raya, Kalimantan Barat.

Lihat Juga

Ilustrasi. (inet)

Menjemput Baiknya Kematian