Home / Berita / Nasional / KH As’ad Said Ali: Polwan yang Mau Berjilbab Jangan Dipersulit

KH As’ad Said Ali: Polwan yang Mau Berjilbab Jangan Dipersulit

Wakil Ketua Umum Pengurus Besar Nahdhatul Ulama (PBNU), KH As’ad Said Ali (Foto: berita9online.com)
Wakil Ketua Umum Pengurus Besar Nahdhatul Ulama (PBNU), KH As’ad Said Ali (Foto: berita9online.com)

dakwatuna.com – Jakarta. Pengurus Besar Nahdhatul Ulama (PBNU) mengimbau Polri tidak mempersulit polwan yang ingin berjilbab. Pemakaian jilbab saat bertugas maupun tidak dinilai sebagai panggilan hati nurani.

Wakil Ketua Umum Pengurus Besar Nahdhatul Ulama (PBNU), KH As’ad Said Ali, mendukung penuh Polwan berjilbab. Pihaknya sudah berkali – kali menyatakan hal itu dalam berbagai kesempatan.

Namun sayangnya, Polwan tidak dapat segera berjilbab ketika berseragam, karena belum ada peraturan di internal Polri. “Ini persoalan birokrasi yang biasanya ribet,” imbuhnya, saat dihubungi, Rabu (12/2).

Birokrasi menurutnya harus memiliki idealisme yang mendukung polwan untuk berjilbab. Muslimah di Polri yang ingin berjilbab harus difasilitasi. “Semangatnya memberikan kemudahan kepada mereka. Segera saja diatur,” jelasnya.

PBNU, menurutnya, siap untuk membantu Polri untuk memberikan masukan terkait jilbab Polwan. Prinsip yang selalu dipegangnya adalah memberikan kemudahan. “Saya berharap polwan yang mau berjilbab tidak dipersulit,” kata As’ad.

Pihaknya mengingatkan Polri agar berhati-hati dalam menyikapi polemik penggunaan jilbab bagi polwan.

Dikhawatirkan, masyarakat khususnya mereka yang beragama Islam, justru akan menarik simpatinya kepada Polri. Institusi penegak hukum satu ini harus memiliki citra yang baik, sehingga dapat melindungi dan melayani masyarakat.

“Jilbab bisa membantu peningkatan citra Polri,” paparnya. (rol/sbb/dakwatuna)

 

About these ads

Redaktur: Saiful Bahri

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (8 votes, average: 9,25 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.

Tentang

Saiful Bahri
Lahir dan besar di Jakarta, Ayah dari 5 orang Anak yang hobi Membaca dan Sepak Bola. Setelah berpetualang di dunia kerja, panggilan jiwa membawanya menekuni dunia membaca dan menulis.

Lihat Juga

Ilustrasi. (multnomahathleticfoundation.com)

Rimpu, Identitas untuk Solidaritas Nasional