Home / Narasi Islam / Artikel Lepas / Bukan Tahsin Al-Quran Tapi Tahsin Tilawah

Bukan Tahsin Al-Quran Tapi Tahsin Tilawah

Konten ini adalah kiriman dari pembaca dakwatuna.com. Kirimkan informasi, gagasan, pemikiran, atau pendapat dari Anda dalam bentuk tulisan kepada kami, klik di sini.

dakwatuna.com Ini pembahasan yang ringan, tapi tetap saja sering risih kalau mendengar ada orang yang menggunakan ungkapan “Tahsin Al-Quran”. Bahkan ada saja satu-dua guru Tahsin yang juga mengucapkan “Tahsin Al-Quran” dan bukannya “Tahsin Tilawah”. Kalau tidak percaya, silakan cari kata “Tahsin” di Google, dan hasilnya bisa dilihat sendiri!

Ilustrasi - Pencarian di Google dengan kata kunci "Tahsin". (Foto: Abu Qawwam)
Ilustrasi – Pencarian di Google dengan kata kunci “Tahsin”. (Foto: Abu Qawwam)

Sekilas tentang Definisi

Pertama, makna kata “Tahsin”

Kata Tahsin ( تَحْسِيْنٌ ) dalam Bahasa Arab berasal dari kata ( حَسَّنَ ــ يُحَسِّنُ ــ تَحْسِيْنًا ) yang maknanya kurang lebih “memperbaiki, memperindah, mempercantik”. Kata ini merupakan turunan dari kata dasar ( حَسُنَ ــ يَحْسُنُ ــ حُسْنًا ) yang artinya “bagus, baik, cantik”. Contoh paling baik adalah sebuah doa yang diajarkan oleh Rasulullah SAW ketika kita bercermin:

اَللّٰهُمَّ كَمَاحَسَّنْتَ خَلْقِيْ فَحَسِّنْ خُلُقِيْ

“Ya Allah, sebagaimana Engkau telah memperindah bentuk fisikku, perindah pulalah akhlaqku!” (HR. Thabrani)

Jadi, yang bisa di-tahsin itu banyak, bisa bentuk fisik (itu adalah kewenangan Allah), akhlaq, dan juga kemampuan tilawah kita.

Kedua, makna “Tilawah”

Kata tilawah ( تِلَاوَةٌ ) berasal dari kata ( تَلَا ــ يَتْلُو ــ تِلَاوَةً ) yang bermakna “membaca, mengikuti”. Contohnya terdapat di dalam surat Al-Baqarah (2) ayat 127:

يَتْلُونَهُ حَقَّ تِلَاوَتِهِ

“Mereka membacanya dengan bacaan yang sebenar-benarnya.”

Kata tilawah ini senada dengan qira’ah ( قِرَاءَةٌ ) yang berasal dari kata ( قَرَأَ ــ يَقْرَأُ ــ قِرَاءَةً ) dan bermakna “membaca, menelaah, mempelajari”. Jadi bisa kita gunakan ungkapan Tilawatul Qur’an dan Qira’atul Qur’an untuk menyatakan maksud membaca Al-Qur’an.

Jadi, Bukan Tahsin Al-Quran

Kalau kita memadukan kata “Tahsin” dengan “Al-Qur’an” (Tahsin Al-Qur’an) kira-kira maknanya menjadi: “memperbaiki Al-Qur’an, memperindah Al-Qur’an”. Permasalahannya adalah, memangnya boleh memperbaiki Al-Qur’an? Memangnya ada yang kurang dari Al-Qur’an? Al-Qur’an masih kurang indah hingga harus diperindah?

Maka, penggunaan ungkapan yang pas adalah “Tahsin Tilawatil Qur’an” ( تَحْسِيْنُ تِلَاوَةِ الْقُرْآنِ ) yang bermakna “memperbaiki cara membaca Al-Qur’an”. Jadi yang diperbaiki itu “cara membaca”-nya, bukan “Al-Qur’an”-nya. Artinya, cara kita membaca Al-Qur’an yang salah harus diperbaiki sesuai dengan cara yang Rasulullah ajarkan. Targetnya adalah agar benar pengucapan hurufnya, tepat ukuran madnya, pas dalam berwaqaf, dan memperindahnya dengan menyempurnakan ghunnah serta tafkhim-tarqiq. Dan kalau ingin yang singkat, ucapkan saja “Tahsin Tilawah”, bukan “Tahsin Al-Qur’an”.

Jadi, siapa nih yang mau belajar Tahsin?

About these ads

Redaktur: Ardne

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (16 votes, average: 9,94 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.

Tentang

Abu Qawwam
Guru ngaji di LTQ Al-Hikmah (2003 s.d. Sekarang). Guru ngaji di Nurul Furqon (2013 s.d. Sekarang)

Lihat Juga

Ilustrasi-Alquran (inet)

Khutbah Jum’at: Di Bawah Naungan Al-Quran

Organization