Home / Pemuda / Cerpen / Ini Namanya PRIMUS (Pria Idaman Muslimah)

Ini Namanya PRIMUS (Pria Idaman Muslimah)

Konten ini adalah kiriman dari pembaca dakwatuna.com. Kirimkan informasi, gagasan, pemikiran, atau pendapat dari Anda dalam bentuk tulisan kepada kami, klik di sini.
Ilustrasi (inet)
Ilustrasi (inet)

dakwatuna.com Malam ini putaran musik Kitaro dari lappy kesayanganku menemaniku menghabisi puluhan jurnal-jurnal. Melihat kumpulan jurnal dalam folder skripsi membuat sedikit software kepalaku panas. Perlahan kubuka-buka folder dataku.

“Yuppp….” baru saja kutemukan foto wedding my sister ketika kubongkar folder foto dalam lappy ku. Hmmm sejenak otakku berpikir pasangan ideal nice family. Ya kakak sulungku yang baru menikah satu tahun lalu emang jadi rujukan penting bagi pasangan yang udah pada ngebet mau married. Intinya kalau pingin nikah yang dapet berkah selangit dari Allah ya kudu pakai rujukan kakakku ini. Hmmm…nada sinisku mulai muncul kalau mikirin yang ginian. Omelanku agak sedikit tidak terkontrol kalau udah ngebahas nikahan, kriteria pasangan ideal atau bahasan lain yang ngejurus ke situ.

Kata sahabat deketku “jadi cewek itu yang rada alus donk ukhty…penting juga ngurusin masalah gituan”.

Hwaaa….mulutku udah monyong nambah 7 cm kalau ngebahas gituan atau nyengir kuda yang jadi ekspresi tersopanku kalau ngadepin bahasan gituan.

***

Pernah suatu malem di kamar kostan temenku yang lagi pada heboh nonton konser Maher Zain, semua pada sibuk ngebahas penyanyi muda yang ngetop banget itu. Kata mereka ini pria idaman gua banget. Aku yang terlanjur terjebak di dalamnya cuma bisa jadi terdiam di sudut kamar sambil nahan-nahan perut gua yang mual pingin muntah dengernya. Gimana enggak pingin muntah dengernya..?? Yang dibahas hal gak penting kayak gituan. Lagian gua heran banget sama cewek-cewek model temen gua yang jelas-jelas bukan tindakan orang cerdas. Mikirin orang yang mustahil bakal kenal dan mikirin kita. It’s so stupid idea

Pokoknya aku jenis wanita yang rada aneh bagi temen-temen seumurku dan temen-temen deketku. Sikap ramah tamah dan kelembutanku bisa ilang sekejap mata kalau nyentil-nyentil masalah gituan dan bisa berubah jadi monster nyeremin kayak di film Hulk.

Udah puluhan kayaknya orang yang ngomong kata-kata yang bisa kuhapal.

“De…jangan terlalu anti ngomongin itu, ntar kamu jadi senjata makan tuan lho…”

Dan setiap ada yang mengucapkan itu…spontan aku berdoa sama Allah biar itu tidak terjadi. Ditambah ekspresi khasku nyengir kuda sambil ngeloyor pergi.

***

Ada lagi episode menjengkelkan bersama temen-temen sekelas di kampus. Waktu itu lagi presentasi dan diskusi matakuliah yang lumayan santai. Jadi suasana santai itu juga yang ngebuat kami yang kebetulan duduk di kelompok bagian belakang rada meleng gak merhatiin. Tiba-tiba aja si Restu temenku yang juga anak Rohis nyeletuk spontan.

“De…kak Amel itu tinggal di kostanmu juga ya…?”

“What..????” jawabku dengan nada spontan.

Fellingku langsung jalan berimajinasi ke mana-mana. Dibarengi dengan omelan khasku yang udah dihafal banget sama temen-temenku.

“Eh restu ngapain nanya-nanya gituan. Pasti elu suka kan sama kak amel, akhwat yang alus, baik and lembut itu. Ehhh jangan ngarep deh…lurusin aja pikiran kalian, emang laki-laki itu sama banget pikirannya langsung melotot kalau ngeliat akhwat yang beningan dikit”. Tahu nggak kalian berpikiran gitu juga udah minus 1 tau..???

Emang ngaji pekanannya udah lancar? Udah mantep banget shalat malamnya??Pakai sempet-sempetnya mikirin gituan.

“Huhhhh jangan-jangan elu juga kan Dit, San Ded???”…. spontan omelanku nyembur ke mana-mana sampai kena ke Adit, Sandi, sama Dedi yang kebetulan juga temen-temen di Rohis.

Restu yang udah tau banget karakterku langsung geleng-geleng.

“Ampun deh de…orang nanya doang kok, itu juga karena sering liat kak Amel jalan deket kostanmu”.

“Lagian juga kamu thu de…ketua keputrian kok nggak ada alus-alusnya, aneh ngeliatnya”

. Aku yang denger jadi gak mau kalah juga.

“Huhhhh itukan karena gua tau kalian itu model laki-laki yang kebanyakan suka akhwat lembut-lembut, makanya karena kalian suka model gituan ogah deh aku jadi yang gituan juga…”

 

Akhirnya diskusi matakuliah yang pertamanya tenang-tenang jadi agak ribut di barisan belakang. Sampai ngebuat dosen mata kuliahnya ngelirik-lirik kami.

***

Aku emang anak Rohis yang lumayan rada kejam di kampus. Suka galak setengah mati sama ikhwan-ikhwan (sebutan laki-laki anak Rohis) di kampus. Tapi aku bisa jadi super ramah banget sama adik-adik di labor atau kakak-kakak yang duduk di koridor kampus. Ada lagi….sama ibu-ibu cleaning service dan bapak photocopy di pojok kampus sama temen-temen cewekku yang centil-centil. Intinya aku cuma galak sama ikhwan-ikhwan dan pria-pria doang, terutama sama model pria yang lebay, suka tepe-tepe atau yang sok-sokan gayanya. So…all ikhwan di kampus kayaknya males banget liatnya deh.

Oh ya tingkat kegalakanku kayaknya udah sampai taraf waspada. Tapi, mbak-mbak Rohis di kampus fine aja karena emang aku sedikit punya kompetisi untuk itu. Cuma sesekali mbak fitri sama kak amel nasehati supaya lebih dihalusin dikit kalau lagi syura (rapat) atau nasehat-nasehat sejenis yang kadang kata-katanya bisa kuhapal.

Menanggapi kegalakanku ini, Arin temen sekostku yang deket banget samaku rada lebay dan panik. Kebetulan Arin yang kuliah dijurusan keguruan dan sangat feminim sering banget menggelar ceramah bebas menanggapi seputar dunia wanita shalihah katanya.

“De jangan galak-galak dong”. Meskipun aku tahu kamu itu kuliahnya kumpulan cowok-cowok bukan berarti harus jengkel sama ikhwan-ikhwan atau cowok-cowok di kampuskan…??”

Aku juga tahu kamu thu hebat, bisa ngelakuin kerjaan-kerjaan mereka atau bisa ngalahin mereka pas di kelas atau di organisasi. Tapi, tetep aja fitrahmu thu perempuan sayang. Wanita yang penuh kelembutan dan keramahan. Lagian…mana ada model ketua keputrian yang galaknya super duper kayak kamu ini.

Arin selalu menggelar ceramahnya setiap kuceritakan kejadian-kejadian yang kualami di kampus, dan setiap itu pula aku punya jawaban yang sama. Ya ampun Arin sayang aku masih shalihat lagi, buktinya semua orang di kampus fine aja sama aku. Temen di kelas, pak buyung photocopy, ibu-ibu tukang sapu sampai bu Janet dosen killerku juga fine samaku. Mereka aja yang sering bersikap lebay dan ngebuat aku kurang control.

Lagian kamu juga Rin…. jadi akhwat juga jangan nurut-nurut banget sama siapa itu ketuamu??? Oh ya Juna yang sering banget nyuruhinmu buat ini itu. Emang kamu pembantunya, padahal mu kan partnernya. Lagi-lagi alasan-alasan yang kukeluarkan Cuma buat Arin geleng-geleng kepala.

Kalau sudah gitu Arin bakalan ngeluarin statement andalannya. Jangan benci-benci sama mereka, barangkali jodoh…kan ada haditsnya. “Lagian jangan benci banget sama cowok sayang…ntar suamimu juga cowokkan de…”.

Sssttt….kalau sudah tahap itu Arin bakal ninggalin aku yang terduduk.

***

Suami??? Pria idaman??? Rasanya aku males banget ngomonginnya. Tapi, galak-galak gini aku juga masih normal untuk urusan gituan. Dan aku selalu berikrar dalam hati, gak usah ngomongin pria idaman kalau urusan ibadah dan kompetisi kita untuk ke sana aja masih kurang. Yupp itu juga jadi salah satu reasonku yang kuat buat membenci hal-hal yang menyangkut pernikahan dan perangkatnya.

Pria idaman di kampus emang ada??? Yang model gimana ya???….pertanyaan-pertanyaan konyol ini dengan mudah aku jawab. Carinya jangan di kampus dong…emang iya model-model ikhwan kampus gini cocok jadi pria idaman. Sikapku suka sinis, kalau liat akhwat-akhwat keganjenan alias suka mesem-mesem atau salting-salting kalau ngeliat ikhwan kampus yang rada hebatan dikit.

Emang iya model ikhwan yang nunduk-nunduk hampir nabrak pagar gitu yang jadi idola??Atau model ikhwan gaul yang suka ketawa-ketiwi di sekre pas rapat??Atau model ikhwan jenius yang sibuk naikin IPK doang. Huhhh…semuanya gak banget dan bukan kriteria aku banget. Jadi akhwat juga harus cerdas dong sob…jangan cuma nerima-nerima aja kalau dilamar ikhwan kan??? Kita juga berhak memilih. Tapi, untuk begitu kita juga mesti menyiapkan kualitas terbaik kita supaya layak dan pantas dapat yang terbaik. Aamiin…

Oh ya…biar gua manis pinter gini tapi selera gua juga gak mau asal-asalan dong. Kriteria utama itu dinilai dari karakternya bukan dari covernya aja yang berlabel ikhwan. Tapi mesti syumul alias menyeluruh. Label ikhwan itu Cuma hiasan atau bukan patokan utama. Jadi, yang terpenting itu adalah pria yang cerdas, punya semangat belajar tinggi, jadi kalaupun sekarang ilmunya masih standar tapi kalau rajin belajar bakalan ngalahin ustadz-ustadz keren yang nongol di TV itu. Eh ada lagi…model pria banyak bicara itu kurang baik sob, mengindikasikan pria gombal alias tukang tipu. So…hati-hati dengan yang model gituan, pastikan kalian aman dari incaran mereka.

Dan….kriteria khususnya mesti pria yang sayang keluargamu, tidak pelit, dan berat tangan alias tidak ringan tangan. Terakhir…cari juga pria yang mau bantu moril dan materil untuk terus melanjutkan pendidikan kalian. Dengan alasan jangan jadikan kehidupan berumah tangga kalian menjadi akhir karier dan belajar kalian, tapi pastikan dengan siapnya kamu berkeluarga menjadi ajang kamu mengembangkan potensi dirimu untuk beribadah dan beramal.

And the finally…galak boleh kalau punya reason yang jelas untuk saat sekarang, sebagai proteksi diri kamu-kamu biar terlindungi dari virus-virus maksiat yang siap mengincarmu setiap saat. Soooo….lembut dengan ketaatan dan bersemi dengan ketegasan….

Untukmu muslimah cerdas yang gemar menambah ilmu untuk beramal. ^_*

About these ads

Redaktur: Ardne

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (7 votes, average: 5,71 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Iis Darmayanti
Mahasiswi S1 jurusan Agroteknologi, fakultas Pertanian Universitas Riau. Saat ini aktif dan menjabat sebagai Ketua Keputrian di Rohis Universitas Riau UKMI AR-ROYYAN. Finalis Mawapres Universitas Riau yang sedang dalam proses menyelesaikan Tugas Akhir.
  • Sarnah Arifin

    Ngomong apa tho mbak mbak nulis di beljar islam kok kyk gini ini mah nol besar nilainya

Lihat Juga

Ilustrasi. (twitter.com/TadzkirahOelja)

Dakwah Kemuslimahan itu Sesuatu