11:28 - Senin, 20 Oktober 2014

Ribuan Umat Islam Kutuk Aksi Pembantaian di Mesir

Rubrik: Nasional | Kontributor: dakwatuna.com - 16/08/13 | 23:07 | 09 Shawwal 1434 H

dki 3dakwatuna.com – Jakarta. Kejahatan yang terjadi di Mesir telah melampaui batas-batas toleransi kemanusiaan. Ribuan warga tidak berdosa yang tengah menyuarakan aspirasi melalui demontrasi damai  dibunuh dengan cara keji, di tembak dan dibakar oleh rejim militer. Lebih sadis lagi pembantaian manusia ini, tidak hanya  dilakukan di arena demontrasi tapi juga di masjid-masjid yang merupakan simbol peribadatan umat Islam. Dan bahkan tanpa pandang bulu, militer juga membantai 30 ulama Al Azhar yang ikut berdemonstrasi damai.

Demikian diungkapkan Koordinator World Islamic Society for Democracy and Humanity (WISDOM) Agus Setiawan, Jum’at (16/8) siang ini di depan Kedubes AS.

Lebih lanjut Agus mengatakan, oleh karena itu seluruh masyarakat Islam dunia menyatakan menentang dan mengutuk kejahatan kemanusiaan di negeri Piramida tersebut, yang saat ini tercatat telah menelan lebih dari 6000 korban dibantai,

“Sebagai bentuk solidaritas, WISDOM menggelar aksi demontrasi besar-besaran bersama seluruh komponen masyarakat dan tokoh masyarakat di depan Kedutaan Besar Amerika Serikat Jakarta Pusat, yang diawali dengan sholat Jum’at bersama di Masjid Istiqlal,” tegas alumnus Universitas Al Azhar Mesir.

Agus menambahkan dalam aksi ini, atas nama seluruh masyarakat Indonesia, WISDOM menuntut kepada PBB sebagai polisi dunia untuk segera mengambil tindakan tegas atas tragedi kemanusiaan di Mesir dengan menyeret Jenderal Abdul Fatah El Sisi ke Mahkamah Internasional  sebagai aktor utama pembantaian di Mesir.

“WISDOM juga meminta Kepada Presiden Amerika Serikat Barack Obama, sebagai negara yang menjunjung tinggi demokrasi untuk segera menghentikan sifat kemunafikannya dalam berdemokrasi, agar masyarakat dunia tidak kehilangan kepercayaan pada demokrasi,” ujarnya penuh semangat.

Sementara itu di dalam negeri, WISDOM meminta pemerintah Indonesia untuk bereaksi lebih konkrit atas peristiwa pembantaian di Mesir dengan menarik duta besar RI untuk Mesir, mengingat Mesir memiliki lagenda  sejarah dan hubungan yang harmonis dengan Indonesia. Mesir adalah negara pertama yang mengakui kemerdekaan dan kedaulatan Republik Indonesia pada tahun 1945, dan saat Aceh tertimpa Tsunami tahun 2004, Dr. Mohammad Mursi terjun langsung membantu  ke Aceh untuk memberikan bantuan.

Indonesia juga memiliki kebijakan Politik Luar Negeri Bebas dan Aktif, selain itu dalam Pembukaan UUD 1945 RI ditegaskan bahwa pemerintahan Indonesia harus ikut melaksanakan ketertiban dunia yang berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi dan keadilan sosial.

“Jadi tunggu apa lagi, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono harus segera bertindak, jangan hanya berdiam diri, agar negeri ini tidak dianggap sebagai negeri  yang tidak tahu berbalas budi,” pungkas Agus.

Aksi bertajuk “Darah Mereka, Darah Kami” ini, juga akan dihadiri oleh KH. Sadeli Karim (ketua Umum PB Matla’ul Anwar, dan Prof. Dr. Ahmad Satori Ismail, MA. (ketua Ikatan Da’I Indonesia/IKADI), Dede Nurhasan (Persaudaraan Umat Islam/PUI). (sbb/dkw)

Redaktur: Saiful Bahri

Topik:

Keyword: , , , ,


Beri Nilai Naskah Ini:

Nilai 1Nilai 2Nilai 3Nilai 4Nilai 5Nilai 6Nilai 7Nilai 8Nilai 9Nilai 10 (3 orang menilai, rata-rata: 7,00 dalam skala 10)
Loading...Loading...


Akses http://m.dakwatuna.com/ dimana saja melalui ponsel atau smartphone Anda.
Iklan negatif? Laporkan!
Iklan negatif? Laporkan!
85 queries in 1,417 seconds.