Home / Berita / Nasional / KPK “Takut” Periksa SBY Terkait Kasus Bank Century

KPK “Takut” Periksa SBY Terkait Kasus Bank Century

Ilustrasi (inet)
Ilustrasi (inet)

dakwatuna.com Jakarta. Pada bulan Maret lalu, tim kecil kasus Bailout Century mendapatkan sejumlah informasi penting saat berkunjung ke rumah Anas Urbaningrum, selain juga mengantongi empat nama baru yang diduga relevan dengan kasus bailout Bank Century. Di antara informasi penting tersebut adalah keterlibatan SBY pada kasus Bailout Bank Century. KPK masih belum bergerak menuntaskan kasus yang diduga melibatkan orang penting RI ini.

“Contohnya yang sederhana, misalnya soal pertanyaan publik apakah Pak Presiden peroleh informasi yang terus-menerus soal bailout,” kata anggota tim kecil Century, Hendrawan Supratikno yang juga anggota Komisi VI DPR di Komplek Parlemen, Senayan Jakarta, Senin (4/3/2013).

Terkait hal itu, lanjut Hendrawan, Anas meminta Timwas Century di DPR untuk membongkar lagi arsip-arsip lama, untuk mencari ‘serpihan’ kebenaran, dan merangkumnya menjadi sebuah alur cerita Century yang utuh.

“Jadi ada fakta yang terlewatkan, yang oleh Timwas tidak dianggap penting tapi ternyata dengan cara pandang berbeda, itu sedikit penting,” lanjutnya.

Menurut Hendrawan, Anas ingin menjelaskan semua yang dia ketahui soal Century, termasuk dugaan keterlibatan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY).

“Halamannya belum selesai,” kata Hendrawan menirukan omongan Anas.

Namun nyatanya Anas belum memiliki bukti terkait campur tangan presiden. Di hadapan tim kecil Century, Anas mengaku masih mengusahakan dan mencari bukti-bukti terkait.

Anas menginginkan tidak sekali ini saja tim kecil Century berkunjung ke rumahnya. Mantan Ketua Umum Partai Demokrat itu ingin ada kunjungan pararel.

“Artinya kita diskusi banyak. Ada sesuatu, ada banyak hal penting yang disampaikan MasAnas,” kata Hendrawan.

Mengingat kasus Century dekat kaitannya dengan permainan para elite politik, Timwas mengaku tidak akan terlibat dan menjadi alat permainan Anas.

“Tim kecil seperti Kerbau dicocok hidungnya (taat pada Timwas),” terangnya. (usb/yb/mrdk)

About these ads

Redaktur: Samin B

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (3 votes, average: 9,00 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Tim dakwatuna adalah tim redaksi yang mengelola dakwatuna.com. Mereka terdiri dari dewan redaksi dan redaktur pelaksana dakwatuna.com
  • perasaan dpr sekarang no moral no kerja yang berarti no undang undang yang di buat,kerjaannya ngabisin uang rakyat karna kebanyakan pelisir dan rapat yang tidak penting

  • Erik Eri

    Ya SBY lah biang nya kasus century ini. Makanya KPK tdk berani mengusut nya. Ayam syur.

  • Fadli Cool

    betul lah kata mendiang almarhum gusdur, kalau DPR itu seperti anak TK, yang hanya suka bertamasya, hanya senang-senang tnpa ada manfaatnya sdkitpun…

Lihat Juga

((kominfo.go.id)

Terkait Perpanjangan Siaran TV Swasta, DPR Minta Kemkominfo Objektif dalam Mengambil Keputusan

Organization