Home / Berita / Nasional / Ekonomi Kapitalis dan Liberalis Menjajah Indonesia

Ekonomi Kapitalis dan Liberalis Menjajah Indonesia

Ilustrasi. (inet)
Ilustrasi. (inet)

dakwatuna.com – Medan. Ketua Masyarakat Ekonomi Syariah Sumatera Utara, Gus Irawan Pasaribu mengatakan di Indonesia, sistem ekonomi kapitalis dan liberalis terus menjajah.

“Kapitalis itu yang besar makan yang kecil. Ini tantangan bagi kita umat Muslim. Kalaupun pemeritah kita sampai saat ini kurang kuat, kita harus bersatu padu untuk membut sistem syariah,” kata Gus Irawan Pasaribu, ketika memberi kuliah umum di Pondok Pesantren Musthafawiyah di Desa Purba Baru, Kabupaten Mandailing Natal (Madina), Selasa (11/12).

Gus Irawan mengaku miris melihat sumber daya alam Sumut yang luar biasa, tapi tidak bisa berkembang untuk kemaslahatan umat. “Jika diterapkan sistem syariah, itu bisa lebih baik lagi,” ucap dia.

Selain bersumber langsung dari Allah SWT, yakni Alquran dan hadist, sistem ekonomi syariah memiliki instrumen yang sangat lengkap. Salah satu instrumen tersebut melalui zakat yang bila dikelola secara baik dan profesional akan memberikan manfaat kepada umat baik disalurkan secara konsumtif maupun produktif.

Pada 2007, terinspirasi pemberdayaan ekonomi kecil, walaupun tidak ekonomi syariah, tapi ada sistem gotongroyong, Gus Irawan pernah mengajak seluruh karyawan Bank Sumut untuk berzakat.

“Pada waktu itu seluruh gaji karyawan saya potong. Saat itu ada 20 ribu karyawan, setahun bisa dapat terkumpul senilai lima miliar rupiah. Itu sangat luar biasa,” katanya.

Dikatakannya, potensi zakat umat Islam di Indonesia bisa lebih banyak dari Rp 21 triliun per tahun. “Dengan jumlah dana seperti itu, tentunya sudah jutaan umat Islam yang akan tertolong,” ujar Gatot. (Karta Raharja Ucu/ROL)

About these ads

Redaktur: Ardne

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (2 votes, average: 8,50 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Tim dakwatuna adalah tim redaksi yang mengelola dakwatuna.com. Mereka terdiri dari dewan redaksi dan redaktur pelaksana dakwatuna.com

Lihat Juga

Jazuli Juwaini, Anggota Komisi I DPR RI.

DPR: Indonesia Memiliki Modal Kuat untuk Selesaikan Konflik Rohingya