Home / Pemuda / Cerpen / Karena Cinta, Ia Mundur Tanpa Berita

Karena Cinta, Ia Mundur Tanpa Berita

Konten ini adalah kiriman dari pembaca dakwatuna.com. Kirimkan informasi, gagasan, pemikiran, atau pendapat dari Anda dalam bentuk tulisan kepada kami, klik di sini.
Ilustrasi (kawanimut)

dakwatuna.com – “Assalamu’alaikum. Akh, pekan depan bisa ngisi pengajian di majelis taklim mushalla Al-Ikhlas akh? Materinya tentang pentingnya akhlaq dalam pergaulan. Syukron”

“Ya. Insya Allah akh”.

Hampir tiap pekan akh Farid mendapatkan sms atau telepon seperti itu. Dari yang sekedar ngisi kultum sampai menjadi khatib Jum’at. Wajar saja, karena ia kuliah di salah satu kampus syariah ternama di kotanya. Namun tidak hanya itu, ia juga aktif dalam kegiatan sosial di lingkungannya.

“Akh Farid, pekan depan ada pengobatan gratis dan bazzar juga. Tempatnya di dekat rumah Antum. Bisa kan Antum kondisikan dan sekaligus publikasi buat acaranya.”

“Siap akh. Insya Allah. Berapa target pesertanya?”

“Kalau untuk pengobatan 100 orang Akh, kalau bazar mah satu kampung aja Ente ajak, biar laris dagangan kita.. Haha”

“Haha… Oke bro.. Siap laksanakan.. Kalau begitu Ana duluan. Langsung persiapkan strategi nih. Assalamu’alaikum”

“Waalaikumsalam”

Farid bergegas meninggalkan masjid, tubuhnya yang tegap meski sedikit kurus melangkah dengan cepat menuju sepeda motor yang diparkir di halaman. Itu memang sifatnya. Selalu bersegera dalam menyambut amal dakwah.

Ini data ibu-ibu RW 4, ini RW  tetangga, em.. gimana kalau RW tetangga diajak juga biar tambah rame. . Pikir Farid.

Kamar kosnya yang berukuran 3×3 meter itu dipenuhi dengan berkas dan data warga yang sering ikut dalam kegiatan sosial.

Ada juga data peserta majelis taklim rutin di mushalla. Kamar itu seakan menjadi kantor besar yang penuh dengan gagasan dan rencana masa depan. Malam itu, saat teman-teman yang lain sudah pulang dari “lingkaran malam”, Farid berbincang dengan murabbinya.
Semilir angin dingin yang menusuk menemani perbincangan malam itu.

“Afwan, Ustadz, sebenarnya, ada yang ingin Ana sampaikan sama ustadz.”

“Iya, akh, Tafadhal, Ana siap mendengarkan.”

“Sebenarnya sejak beberapa bulan yang lalu, pikiran Ana sedikit terganggu ustadz.
ini mungkin yang menyebabkan kerja-kerja dakwah ini sedikit berkurang.”

“Memangnya, apa yang Antum pikirkan?”

“Dalam setiap agenda-agenda dakwah, Ana selalu bertemu dan bekerja dalam bidang yang sama dengan seorang akhwat. Awalnya sih biasa aja, Ana tetap menjaga hijab dan pergaulan. beliau pun juga demikian sangat menjaga hijab dan pandangannya. Namun lama-lama, entah kenapa, ane selalu menanti-nanti agenda-agenda sosial datang, selalu menanti saat rapat tiba, bahkan kalau belum ada, Ana sendiri yang inisiatif mengadakan agenda. Dan sekarang, pikiran ane jadi aneh ustadz, sering melamun, semangat yang naik turun, dan yang lebih parah lagi, selalu saja ingin bertemu dengan akhwat itu.”

“Antum sedang jatuh cinta akhi..”

“Jatuh cinta?? Apa iyah ini yang namanya cinta ustadz?? Ane hanya kagum aja sama beliau.”

“Iyah, itu cinta, cinta bisa timbul karena rasa kagum. Kalau memang Antum sudah siap, dan berani, Ana bisa bantu akhi”.

“Maksudnya Ustadz??”

“Iya, Ana bantu ta’aruf dengan akhwat itu, daripada Antum galau kayak gini, lebih baik dihalalkan saja”, papar ustadz dengan tegas.

“Aduh, Ana gak berani ustadz, Ana belum siap sepertinya, tabungan Ana aja masih sedikit, Ana masih kuliah sambil ngajar les dan bimbel. Ana masih harus nabung dan siapin mental dulu nih ustadz.”

“Ya sudah, kalau belum siap. nanti kalau udah, Antum bisa hubungi Ana ya”

“Iya Ustadz, insya Allah. Syukron ustadz. Sudah malam. Ana pamit dulu. Assalamu’alaikum.”

“Iyah. Afwan, alaykumsalam”

Farid menjadi lebih bersemangat, setelah curhat pada malam itu, ia semakin bersemangat dalam aktivitasnya, ia mulai menabung dan mempersiapkan ilmu rumah tangga. Setelah beberapa bulan, akhirnya Farid bertemu dengan ustadznya, persis sama dengan malam ketika ia mencurahkan hatinya kepada sang Ustadz. Setelah teman-temannya pulang dalam lingkaran ukhuwah itu, ia mengutarakan maksudnya.

“Ustadz, afwan, Ana insya Allah sekarang sudah siap, tabungan Ana juga sudah cukup sepertinya. Gimana nih ustadz, kapan kira-kira Ana bisa ta’aruf dengan akhwat itu?”

Sang Ustadz kemudian meminum teh hangat di depannya, sambil mengambil nafas dalam-dalam, ia kemudian bercerita,

“Afwan akhi, sepertinya, Ana gak bisa membantu Antum untuk ta’aruf dengan akhwat itu”.

“Loh, memang kenapa Ustadz? Bukannya waktu itu Antum mau membantu Ana ta’aruf dengannya?”

“Iyah Akhi, masalahnya, akhwatnya sudah dikhitbah oleh lelaki lain. Afwan, kabar ini baru Ana dapatkan minggu lalu, dan baru Ana kabarkan ke Antum malam ini.”

Hening… sunyi… malam itu, Farid terdiam, perasaannya tak menentu, kadang ada rasa menyesal, kadang marah, kadang sabar dan pasrah, segalanya membaur dalam hati dan pikirannya.

Malam itu, ia pulang dengan tertunduk. Badannya yang tegap tiap kali melangkah, sekarang terlihat bungkuk dan lemah.

Ia marah, terhadap dirinya, terhadap kehendakNya yang tidak sesuai dengan harapannya. Malam itu, seakan semuanya gelap, ia sudah tidak bisa melihat dengan jernih, emosinya, amarahnya, rasa kesalnya, telah menutupi hati dan pikirannya.

“Sudah kumpul semua nih, afwan, Ana agak terlambat, tadi anak Ana agak sedikit panas, alhamdulillah, sekarang sudah tidur”
“Afwan, ustadz, akh Farid belum datang, sudah Ana sms dan telepon, tapi tidak ada jawaban.”

“Oh gitu, sudah coba cek ke rumahnya?”

“Belum ustadz”

“Thayyib, gak apa-apa, mungkin beliau telat dan ada urusan, kita mulai aja. MC-nya siapa malam ini?”

“MC-nya akh Irsad, khatirul imaniyah akh Rijal, konsumsi biasa, tuan rumah, hehe”

Setelah hampir satu bulan, akh Farid tidak pernah datang dalam halaqah pekanan, pun dalam agenda-agenda rabthul’am, dan dalam agenda-agenda dakwah. Teman-temannya sudah tidak bisa membujuknya, segala cara sudah dilakukan, namun, tetap tiada hasilnya.
akh Farid semakin sulit untuk diajak kembali. Cinta, telah membuatnya buta, dan mundur tanpa berita.

Perbaharui kembali niat kita dalam dakwah ini,

walaupun cinta kadang datang karena kekaguman,

walaupun cinta kadang menjadi semangat dalam berjuang,

namun, tetapkan cintamu, hanya pada yang Maha Mencintai

Cinta yang mengantarkan kita ke Surga,

Bukan Cinta yang membuat kita mundur tanpa berita,

Bukan cinta karena hawa nafsu semata.

Afwan, kalau ada nama-nama yang mirip atau sama, itu hanya permisalan saja.

About these ads

Redaktur: Ardne

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (96 votes, average: 9,33 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Fajar Fatahillah

Lahir di Tasikmalaya. Menempuh pendidikan di Madrasah Ibtidaiyah PERSIS Cempakawarna Tasikmalaya. Dilanjutkan ke Madrasah Tsanawiyah Al Hikmah Jakarta.

Pendidikan Terakhir :

Mahasiswa Institut Sains dan Teknologi Nasional, Jakarta 2011

Alumni Institut Teknologi Telkom, Bandung 2006-2010

Organisasi :

Ketua LDK Sentra Kegiatan Islam (SKI) Institut Teknologi Telkom 2009

Wakil Pusat Komunikasi Daerah Forum Silaturahim Lembaga Dakwah Kampus (FSLDK) Bandung Raya 2009-2010
  • maple.riff

    sedih ya

  • kita berhimpun dalam barisan…

    putus cinta dan patah hatiatas khitbahnya seorang ukhti
    jangan sampai kita lupa diri…

  • Ranr_bean

    seharusnya cinta jangan sampai menyurutkan agama

  • Nisa_elqonita

    hebat

  • Liana Ch

    Waahhh…. mungkin kisah ini ada di dunia nyata… sedihnya kehilangan seorang ikhwah berkualitas (apapun alasannya).

  • Liana Ch

    Buat ikhwah yang pernah atau sedang berada di posisi ini…. sabarlah.. Setelah pahit nya sabar, yakin lah  ada manisnya ni’mat.

  • Reynaldiechoiruzzadd

    Melas.

  • Wahyu

    masalahnya tampak sederhana, tapi di kenyataan ada banyak kejadian yang lebih remeh lagi bisa membuat seorang ikhwan keluar dari barisan. Jadi jangan sampai telat merangkul saudara kita saat mereka membutuhkannya, jangan sampai lupa menasihati saat mereka memerlukannya

  • Edymedy6878

    Jangan maju karena cinta dan mundur karena cinta,tapi majulah karena Allah dan jangan pernah mundur!

  • Wirdi_hamka

    manusiawi jika bersedih tapi bangkit itu perlu..jika ada yg kesamaan cerita dengan fakta pribadi..coba berdialog sama allah..sesekali tampar pipi biar g banyak menghayal…dan berkata dalam hati pa tu akhwat mikirin antum..dia lagi asik2nya nyiapin pernkahan boro2 mikirin antum..tp apakah antum tau bahwa ada seseorg akhwat yg jg memperhatikan antum tp allah hijab itu dulu sampai kesedihan antum hilang….

    • Fajar Fatahillah

      Sebenarnya, masih ada lanjutannya. Persis seperti [email protected]:disqus ,

      Nantikan kelanjutannya.
      ^_^

  • Effect_anas

    kayaknya pernah akan sperti ini…

  • Nia

    Setiap kejadian selalu ada hikmahnya……..ada yg manis dan ada yg pahit,,,,,,

  • Abah

    begini niy klo galau nya ga nyar’i.. =D

  • Tatanghidayat75

    klo cinta bukan karena alloh ya begitu akhirnya… jadi lupa kewajiban dan tugas…

  • tia pink

    jgn sampai kt jd kyk itu
    mg2 kt lbh cinta am sang pencinta
    mg2 kt ttp jd barisan org yg beriman pada ajaran ALLAH

  • Harjum

    yahhh, gitulah klu virus cinta sdh melanda, tp itu bs dialihkn kok ke Sang Pemilik cinta, Allah azza wajalla, mencintai Allah itu lbh indah, lbh mendatangkn ketenangan, n terjamin lho mendapatkan balasan cinta-Nya “Ya Rob, pertemukanlah aq dg hamba-Mu yg mencintaimu, untuk menguatkan cintaq pd-Mu, Amiin 

  • Singgih Pranowo

    Cinta itu anugerah-Nya, hanya bagaimana kita bisa menempatkannya saja.

  • Aikha

    Cinta itu.. Cih Itu Nusuk Tiang Agama!
    Jadi para Ikhwah harus mawas diri biar gak kejebak sama c-i-n-t-a

  • yandi dinar prananda

    Afwan, nih akh
    penyelesaian untuk prmslhan klasik di atas mana rincian penjelasannya?
    kalau hx nasehat dalam sebuah kalimat kayakx mnjlaskn kpda saudra dan saudari ana jdi susah ini,
    mohon bantuannya.
    syukron

  • ziamakahfy

    memang berat pada kondisi seperti itu..
    Mari berproses bersama…
    perbaki Niat !!!
    Muarakan Cinta kita hanya pada Allah semata…
    Jangan sampai apa2 yang dialami oleh perasaan membuat naik turunya semangat untuk menggapai RidhoNya…
    Pucak Dari realitas CINTA adalah mencintai KEMATIAN
    dimana bertemuanya mahluk kepada Pemiliknya

Lihat Juga

Surat Cinta dari Mahasiswa untuk MUI