Topic
Home / Berita / Nasional / Karena Dukung Miss World, Lesbumi dan GP Ansor Akan Kena Sanksi PBNU

Karena Dukung Miss World, Lesbumi dan GP Ansor Akan Kena Sanksi PBNU

Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Said Aqil Siroj. (prioritasnews.com)
Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH Said Aqil Siroj. (prioritasnews.com)

dakwatuna.com – Jakarta.  Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) menyesalkan adanya elemen organisasi yang berbeda sikap terkait perhelatan Miss World. Mekanisme organisasi berupa pemberian sanksi dipastikan akan diterapkan.

“NU sampai sejauh ini tetap tidak mendukung digelarnya acara Miss World,” kata Ketua Umum PBNU KH Said Aqil Siroj di sela acara Rapat Pleno di Pondok Pesantren Universitas Sains Al Quran, Kalibeber, Wonosobo, Jawa Tengah, Sabtu (7/9).

Kiai Said menambahkan, pihaknya tetap beranggapan gelaran Miss World tidak memiliki manfaat besar layaknya event internasional, namun sebaliknya mudharat yang sangat besar.

“Seandainya Miss World bisa menguatkan nilai rupiah, menurunkan harga kedelai, saya akan mendukung. Tapi itu tidak. Duit untuk menggelar Miss World yang milyaran rupiah itu akan lebih bermanfaat jika untuk membangun gedung sekolah,” tandas Kiai Said.

Sejauh ini terdapat 2 elemen di internal NU yang berlainan sikap dengan PBNU dalam menyikapi gelaran Miss World. Lembaga Seni dan Budaya Muslim Indonesia (Lesbumi) dan GP Ansor menilai gelaran Miss World tetap memiliki manfaat dan layak didukung.

“Yang lembaga sesuai dengan mekanisme organisasi, saya akan memberikan sanksi. Ansor rupanya merasa sebagai Badan Otonom yang memiliki otonomi khusus. Sekalipun demikian saya akan menyanksinya,” tegas Kiai Said.

Mengenai alasan elemen NU pendukung gelaran Miss World, jika kegiatan tersebut memiliki tujuan diplomasi dalam promosi budaya Indonesia, Kiai Said tetap menegaskan sikap PBNU untuk menolak. Menurutnya, banyak event lain yang bisa dimanfaatkan untuk mempromosikan budaya Indonesia.

“Miss-missan itu kan budaya luar yang coba dipaksakan masuk ke Indonesia. Itu bukan budaya kita,” pungkasnya. (zul/rmol/sbb)

Redaktur: Saiful Bahri

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...
Avatar
Tim dakwatuna adalah tim redaksi yang mengelola dakwatuna.com. Mereka terdiri dari dewan redaksi dan redaktur pelaksana dakwatuna.com

Lihat Juga

‘Turki Menentang Sanksi AS Terhadap Iran’

Figure
Organization