Home / Berita / Nasional / Ditanya Anak Kenapa Bukan Kerja Malah Bobo, Kader PDIP Adian Napitupulu Kebingungan Menjawabnya

Ditanya Anak Kenapa Bukan Kerja Malah Bobo, Kader PDIP Adian Napitupulu Kebingungan Menjawabnya

Pemberitaan angggota DPR RI yang juga kader PDIP, Adian Napitupulu tertangkap kamera sedang tidur saat sidang. (article.wn.com)
Pemberitaan angggota DPR RI yang juga kader PDIP, Adian Napitupulu tertangkap kamera sedang tidur saat sidang. (article.wn.com)

dakwatuna.com – Jakarta. Anggota DPR RI dari Fraksi Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) Adian Napitupulu mengaku sangat terganggu dengan pemberitaan diberbagai media tentang dirinya yang kepergok sedang tidur saat mengikuti sidang kubu Koalisi Indonesia Hebat di ruang Badan Musyawarah di Kompleks Parlemen, Senayan, baru-baru ini.

“Apakah dengan posisi mata tertutup maka bisa disimpulkan tertidur? Apakah dengan gesture duduk saya dalam foto itu lalu dengan mudah disimpulkan bahwa saya sedang tertidur,” kata Adian di Restoran Dapur Selera, Tebet, Jakarta, seperti yang dilansir dari Tribunnews, Ahad (9/11).

Dia mengaku anggota keluarganya juga merasa terganggu dengan berita yang dianggapnya tidak berimbang itu. “Ini mengangganggu psikologi keluarga saya, anak saya sampai bertanya kenapa bukan kerja malah bobo, coba saya jawabnya gimana?” katanya.

Bahkan jika ia pergi keluar bersama keluarganya, lanjut Adian, terkadang ia terganggu dengan pertanyaan dan komentar publik terhadapnya. Adian mengaku suatu kali pernah hampir bertengkar dengan seseorang lantar merasa tersinggung dengan komentar yang diberikan.

“Waktu itu saya dan istri lagi ngopi, kemudian ada berita itu (bobo siang) di TV. Lalu disitu ada orang yang bicaranya sangat tendesius, dia bilang anggota DPR tidur waktu kerja, malamya abis ngapain? pasti dugem ke diskotek,” jelasnya sebagaimana seperti yang dikutip dari ROL.

Mantan aktivis 98 itu menilai media massa yang telah membuat berita yang menghakiminya. Seharusnya menurutnya media massa menyajikan berita yang berimbang dan mengkonformasi terlebih dahulu sebelum membuat berita.

“Yang saya tidak mengerti kenapa begitu mudahnya ambil kesimpulan.” ucapnya. (abr/dakwatuna)

About these ads

Redaktur: Abdul Rohim

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (2 votes, average: 8,00 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.

Tentang

Abdul Rohim
Seorang suami dan ayah

Lihat Juga

Ini Isi Surat Pengunduran Diri Boy Sadikin dari PDIP