Home / Berita / Nasional / Dukung Pilkada Langsung, Partai Demokrat Ajukan 10 Syarat

Dukung Pilkada Langsung, Partai Demokrat Ajukan 10 Syarat

Para Pengurus Partai Demokrat.  (jawapos.com)
Para Pengurus Partai Demokrat. (jawapos.com)

dakwatuna.com – Jakarta.  Ketua Harian Partai Demokrat Sjarifuddin Hasan menegaskan partainya mendukung pemilihan kepala daerah secara langsung oleh rakyat dengan sepuluh syarat.

Syarat-syarat ini harus dimasukkan ke dalam pasal-pasal Rancangan Undang-Undang Pemilihan Kepala Daerah yang sedang dibahas di DPR.

“Ini bukan perubahan sikap, tapi penyempurnaan. Ini yang terbaik buat rakyat, demi untuk kepentingan rakyat,” kata Hasan dalam acara konferensi pers di kantor DPP Demokrat di Kramat Raya, Kamis, 18 September 2014.

“Rakyat sudah memiliki, menikmati asas pelaksanaan demokrasi yang telah dilakukan Demokrat selama sepuluh tahun ini.

Sepuluh syarat itu adalah:
1. Uji publik atas integritas dan kompetensi calon gubernur, bupati, dan wali kota.
2. Efisiensi biaya penyelenggaraan pilkada mutlak dilakukan.
3. Pengaturan kampanye dan pembatasan kampanye terbuka.
4. Akuntabilitas penggunaan dana kampanye.
5. Larangan politik uang dan sewa kendaraan partai (tidak ada mahar-mahar politik).
6. Larangan melakukan fitnah dan kampanye gelap.
7. Larangan pelibatan aparat birokrasi.
8. Larangan pencopotan aparat birokrasi pasca-pilkada.
9. Penyelesaian sengketa hasil pemungutan suara.
10. Pencegahan kekerasan dan tanggung jawab calon atas kepatuhan hukum para pendukungnya.

Menurut Hasan, jika sepuluh poin ini dimasukkan, secara tegas dan diatur dalam RUU Pilkada yang nanti akan disahkan, Demokrat akan memilih pilkada secara langsung, baik gubernur, bupati, maupun wali kota.

“Harapan kami agar proses demokrasi yang sekarang sudah semakin baik, selama sepuluh tahun dengan RUU Pilkada yang akan diputuskan, akan lebih bermanfaat bagi kesejahteraan rakyat, bangsa, dan negara,” ujar Hasan

Jika syarat-syarat ini dilanggar, Hasan memberi peringatan, Demokrat menginginkan calon kepala daerah langsung di diskualifikasi.

Sehubungan dengan video SBY di YouTube beberapa waktu lalu, tutur Hasan, sikap Demokrat sebagai partai penyeimbang tetap konsisten. “Untuk itu, Demokrat sangat berkeinginan pemilu yang sangat demokratis selama sepuluh tahun adalah pemilu yang benar-benar diinginkan oleh rakyat,” kata Hasan.  (tempo/sbb/dakwatuna)

 

About these ads

Redaktur: Saiful Bahri

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (1 votes, average: 1,00 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.

Tentang

Saiful Bahri
Lahir dan besar di Jakarta, Ayah dari 5 orang Anak yang hobi Membaca dan Sepak Bola. Setelah berpetualang di dunia kerja, panggilan jiwa membawanya menekuni dunia membaca dan menulis.

Lihat Juga

Forjim Dukung Sikap Tegas MUI Atas Penghinaan Alquran oleh Ahok

Forum Jurnalis Muslim Dukung Sikap Tegas MUI Atas Penghinaan Alquran oleh Ahok