Home / Berita / Nasional / Habibie Gandeng Aher Guna Bangun Pesawat Canggih R80

Habibie Gandeng Aher Guna Bangun Pesawat Canggih R80

BJ Habibie dan Prototipe Pesawat R80.  (lintas.me)
BJ Habibie dan Prototipe Pesawat R80. (lintas.me)

dakwatuna.com – Bandung. PT Regio Aviasi Industri (RAI), perusahaan rancang bangun dan subkontraktor pesawat terbang  bakal  menggandeng  Gubernur Jawa Barat.

PT Regio Aviasi Industri (RAI),didirikan PT Ilthabi Rekatama dan PT Eagle Capital milik BJ Habibie, akan menggandeng Gubernur Jabar Ahmad Heryawan (Aher) sebagai pimpinan Pemprov Jabar dan PT Dirgantara Indonesia (PT DI) untuk bersama-sama membangun pesawat komersial R80.

Untuk penjajakan kerja sama tersebut, PT RAI dan Pemprov Jabar serta PT PT DI menggelar pertemuan di Gedung Pakuan Bandung, Rabu (10/9/2014).

Ilham Habibie, Komisaris PT RAI yang juga anak BJ Habibie, mengatakan, pesawat canggih ini akan diproduksi di Jabar. Rencananya, kata Ilham, pembuatan R80 akan melibatkan PT DI dan Pemprov Jabar.

Menurut Ilham, dalam pertemuan di Gedung Pakuan itu juga dibahas komposisi saham dalam pembuatan pesawat R80 tersebut. Namun berapa persentasenya, sampai kemarin masih dalam pembahasan. Adapun teknisnya saham itu bisa oleh individu, perusahaan, bahkan koperasi.
“R80 memiliki kemampuan terbang di atas 20.000 kaki dan mempunyai kapasitas penumpang yang cukup besar. Biaya pembuatan pesawat canggih ini sekitar 500 ribu sampai 700 ribu dolar AS untuk engineering, prototipe, dan pengujian pesawat terbang baik di darat maupun udara,” kata Ilham di Gedung Pakuan, kemarin.

Jika tak ada aral melintang, R80 diperkirakan rampung penyelesaiannya pada tahun 2018. Rencananya, pesawat dengan 80 tempat duduk itu akan melakukan penerbangan perdana di Bandara Internasional Jawa Barat di Kertajati, Kabupaten Malajengka, pada 2018.

Di tempat yang sama, BJ Habibie mengatakan bangsa Indonesia mampu membuat pesawat terbang sendiri. Buktinya, kata Habibie, bangsa Indonesia mampu memproduksi pesawat N250 yang dapat terbang pada tahun 1995.

“Wilayah Indonesia tidak bisa hanya dihubungkan dengan kereta api, mobil, atau kendaraan darat lainnya. Pesawat terbang sangat bermanfaat untuk kondisi geografis di Indonesia. Populasi penduduk di Indonesia sangat banyak dan wilayah Indonesia terdiri dari 17.000 pulau, tentu dibutuhkan transportasi yang bukan hanya transportasi darat. Maka dari itu, pesawat sangatlah penting,” kata Habibie.

Selain itu, kata Habibie, ia berharap PT DI dapat kembali berjaya seperti dulu. Satu-satunya cara untuk kembali berjaya, kata Habibie, adalah memproduksi pesawat terbang sendiri.

Aher menyambut baik presentasi yang disampaikan oleh PT RAI. Menurut Aher, suatu kehormatan bagi Pemprov Jabar diajak bekerja sama dalam pembuatan pesawat komersial tersebut.

“Kita dapat kehormatan dari Pak BJ Habibie, Pak Ilham Habibie, dan PT RAI yang memaparkan teknologi tingkat tingginya di Jabar. Kita punya harapan semoga bisa membantu program ini. Kita berharap tahun 2018 pesawat canggih R80 akan selesai dan terbang perdana di Jabar. PT DI sendiri ada di Jabar, maka kita sangat mengapresiasi langkah ini,” kata Aher.

Menurut Aher, ini mimpi besar yang harus terwujud. PT RAI, kata Aher, secara terbuka menjalin kerja sama dengan Pemprov Jabar. Selain Pemprov Jabar, kata Aher, masyarakat dan pengusaha yang memiliki rasa nasionalisme tinggi diharapkan ikut bergabung untuk memiliki saham pada pembuatan pesawat canggih R80. (tribunnews/sbb/dakwatuna)

 

About these ads

Redaktur: Saiful Bahri

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (35 votes, average: 8,89 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.

Tentang

Saiful Bahri
Lahir dan besar di Jakarta, Ayah dari 5 orang Anak yang hobi Membaca dan Sepak Bola. Setelah berpetualang di dunia kerja, panggilan jiwa membawanya menekuni dunia membaca dan menulis.

Lihat Juga

Aher Ungkap 7 Langkah Kunci Keberhasilan Selama Pimpin Jabar