Home / Berita / Daerah / Bertekad Lahirkan Buya Hamka Baru, 40 Santri PMT Prof Dr Hamka Ikuti Pertukaran Pelajar ke Kelantan

Bertekad Lahirkan Buya Hamka Baru, 40 Santri PMT Prof Dr Hamka Ikuti Pertukaran Pelajar ke Kelantan

Panggung Gembira dan Syukuran Santri Kelas IX serta Perpisahan Santri Kelas XII PMT Prof. Dr. Hamka, di kampus pesantren itu, Ahad (25/5). (rel/FAM)
Panggung Gembira dan Syukuran Santri Kelas IX serta Perpisahan Santri Kelas XII PMT Prof. Dr. Hamka, di kampus pesantren itu, Ahad (25/5). (rel/FAM)

dakwatuna.com – Padangpanjang. Pondok Pesantren Modern Terpadu (PMT) Prof. Dr. Hamka, Kabupaten Padangpariaman, Sumatera Barat, mengirim 40 santri dan 4 guru pendamping dalam kegiatan pertukaran pelajar ke Negeri Kelantan Malaysia. Kegiatan itu akan berlangsung dari tanggal 1-17 Juli 2014 mendatang.

Demikian disampaikan Pimpinan PMT Prof. Dr. Hamka, Al-Ustadz Najimuddin ketika melaporkan perkembangan pesantren yang dipimpinnya, Ahad (25/5), dalam acara Panggung Gembira dan Syukuran Santri Kelas IX serta Perpisahan Santri Kelas XII PMT Prof. Dr. Hamka, di kampus pesantren itu, Ahad (25/5).

Ustadz Najimudin secara khusus menyampaikan terima kasih kepada Mohd. Ramzi Ibrahim, Duta Wisata Bukittinggi di Malaysia yang telah memprakarsai pertukaran pelajar itu, dan menghubungkan PMT Prof. Dr. Hamka dengan pihak Kerajaan Kelantan.

“Selama di Kelantan, santri kami akan menimba ilmu di sekolah tahfizh AL Quran di Negeri Kelantan,” ungkapnya yang mengatakan tahun ini 24 santri tingkat SMA di pesantren yang dipimpinnya lulus seratus persen.

Berkaitan dengan pertukaran pelajar, tambah Ustadz Najimuddin, telah dilakukan pesantren itu sejak tahun 2006, dan beberapa santrinya studi di sekolah-sekolah di Amerika Serikat dan telah bekerja di berbagai instansi penting, baik di dalam maupun luar negeri.

“Insya Allah, dalam pertukaran pelajar ini PMT Prof. Dr. Hamka membawa nama Sumatera Barat dan nama Indonesia. Kami harapkan akan lahir Buya Hamka-Buya Hamka baru di kemudian hari dari pesantren ini,” ujarnya.

Gubernur Sumatera Barat diwakili Kepala Biro Bina Sosial, Syahrial B, pada kesempatan itu memberikan apresiasi kepada PMT Prof. Dr. Hamka atas segala prestasi yang diraih. Untuk tingkat Sumatera Barat, tahun lalu PMT Prof. Dr. Hamka berada di urutan ke-5 perolehan nilai Ujian Nasional (UN) tertinggi di Sumatera Barat, sementara di Kabupaten Padangpariaman berada di urutan pertama.

“Terus tingkatkan prestasi ini dan Pemrov Sumbar sangat mendukung dan akan berusaha membantu semaksimal mungkin,” ujarnya.

Ketua Yayasan Wawasan Islam Indonesia (yang menaungi PMT Prof. Dr. Hamka), Jasrial, M.Pd., mengatakan, PMT Prof. Dr. Hamka pernah mengalami masa-masa kejayaan terutama di tahun 1996 hingga tahun 2006. Jumlah santri pernah mencapai 700-an. Namun sejumlah peristiwa gempa bumi yang melanda Sumatera Barat di tahun-tahun itu dan tahun-tahun setelah itu, menyebabkan jumlah santri mengalami penurunan drastis.

“Tentu kondisi itu tidak kita biarkan berlarut-larut. Mulai tahun ini, PMT Prof. Dr. Hamka akan membenahi manajemen terutama berbasis teknologi informasi,” ujar Jasrial.

Sementara itu, Pegiat Forum Aktif Menulis (FAM) Indonesia, Muhammad Subhan, yang turut hadir di acara itu menyampaikan bahwa keterampilan menulis harus ditumbuhkan di kalangan santri dan guru. Sebab, katanya, selain seorang ulama Buya Hamka adalah sastrawan, wartawan, dan penulis yang melahirkan banyak karya.

“Dengan aktif dan produktif menulis kreatif, insya Allah harapan lahirnya Buya Hamka-Buya Hamka yang baru itu akan lekas terwujud,” ujarnya.

Duta Wisata Bukittinggi di Malaysia, Mohd. Ramzi Ibrahim menambahkan, selain pertukaran pelajar ke Negeri Kelantan Malaysia, saat ini pihaknya sedang mempersiapkan membawa kunjungan wisata sejumlah lembaga di Sumatera Barat untuk berkunjung ke Brunei Darussalam dalam rangka mempromosikan potensi pariwisata Ranah Minang. (rel/fam/sbb/dakwatuna)

 

About these ads

Redaktur: Saiful Bahri

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (2 votes, average: 10,00 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.

Tentang

Saiful Bahri
Lahir dan besar di Jakarta, Ayah dari 5 orang Anak yang hobi Membaca dan Sepak Bola. Setelah berpetualang di dunia kerja, panggilan jiwa membawanya menekuni dunia membaca dan menulis.

Lihat Juga

Aliya Nurlela, penulis novel “Gadis Bell’s Palsy"  (Irfa/FAM)

“Senyum Gadis Bell’s Palsy” Novel Terbaru Karya Aliya Nurlela