Home / Pemuda / Cerpen / Pagi Itu di Lorong Kampus (Sang Gadis Berkerudung Merah Muda)

Pagi Itu di Lorong Kampus (Sang Gadis Berkerudung Merah Muda)

Konten ini adalah kiriman dari pembaca dakwatuna.com. Kirimkan informasi, gagasan, pemikiran, atau pendapat dari Anda dalam bentuk tulisan kepada kami, klik di sini.
Ilustrasi. (kawanimut)
Ilustrasi. (kawanimut)

dakwatuna.comPagi itu di lorong kampus,

“Bro liat cewek yang jilbab pink, eh merah muda itu gak? Ntu, yang lagi jalan di lorong”

“Liat, mang napa?”

“Kebetulan kemaren kita sekelas, ada satu mata kuliah yang sama kelasnya ma dia. waktu ngobrol ma dia asik banget bro, supel banget, beda ma cewek cewek jilbab dalem lain yang, jutek banget”

“Oh”.

“Kok oh doang?”

“Lantas saya ma jawab apa?”

“Eh bro, elu satu organisasi kan sama dia? Anak forum kan dia?”

“Iya, napa?”

“Mintain nomor hapenya dong”.

Saya nyengir, “dapet mimpi apa lu semalam mau minta nomor dia?”

“Yeee, sapa tau jodoh bro”.

“Ah kalo jodoh mah napa gak lu lamar aja langsung”.

“Ah, elu main lamar langsung aja, kemaren kita baru ngobrol asik masak langsung lamar aja, Pe De Ka Te dulu napa”.

“Ah, elu gak jantan dong kalo gitu, jodoh itu nikah bro, temuin noh bapaknya”.

“Biarin dah gak jodoh gak napa, yang penting nomor hapenya dulu, minimal bisa jadi temen ngobrol dan berbagi rasa gua aja dah, sumpah kemaren gua kerasan ngobrol ma dia”.

“Bodo dah, elu cari aja ndiri, oh iya by the way lu ada shalat subuh gak tadi?”

“Eh kok tiba-tiba nanya gituan?”

“Jawab aja napa, mau nomor kagak?”

“Hehe, gua ketiduran semalam bro, kemaren liga Inggris yang main tim kesayangan gua bro, jam 7 baru bangun, langsung siap-siap ngampus”.

Saya lagi lagi nyengir, “shalat subuh lu aja lewat, pake mo deketin tu cewek jilbab tadi, dah sekarang lu lurusin dulu dah shalat lo, sapa tau setelah lo bener, Allah mempertemukan elu di jalan yang lebih baik, inget bro, cewek baik cuma buat cowok baik, elu dah baik pa kagak coy?”

Dianya cuma garuk-garuk kepala, “tapi bukan begitu bro”.

“Bukan begitu gimana?”

“Dia lain bro, dia gak kayak temen-temen jilbab lu yang lain, kalo disapa dia senyum manis ma gua, waktu nanya soal tugas dan gua duduk di samping dia deket banget dia nya biasa aja, kalo yang laen mah jangankan duduk deketan ngeliat aja pada susah, bawaannya nunduk mulu”

Giliran saya yang garuk-garuk kepala, “trus?”

“Trus, waktu gua cek Facebooknya, dia majang foto kita waktu lagi bareng-bareng penelitian di labor, pake di mention ke twit lagi bro”

Kening saya berkerut, “foto bareng? Maksud lu seluruh kelompok lu? Trus?”

“Iyalah seluruh kelompok penelitian gua, trus, ni nih yang bikin hati gua debar-debar mulu, waktu gua candain dan gua siulin waktu pulang ngampus kemaren, eh dia nya malah ngejulurin lidah ma gua sambil ketawa ketawa kecil gitu dan mukul tangan gua ma bukunya dia, rasanya dia juga da rasa dah ma gua bro”.

“Ah, kenapa kagak sama pot bunga wajah lu di gampar nya dan ngejulurin lidah? Kayak primata yang doyan pisang gitu yak?”

“Ya kagak lah coy, ah gilak lu, astaga, kawai banget dah dia kemaren bro”.

Makin kenceng saya garuk garuk kepala, “trus?”

“Ah, elu trus trus mulu, ya minta nomornya lah, masak koordinator di forum kagak punya nomor anggotanya?”

“Jadi kalo koordinator harus punya nomor semua orang gitu?”

“Ya kagak sih, cuma elu kan bisa tolong nyariin, ayolah masa anak forum kagak mau menolong sesama, kan gua cuma minta nomor hape gak nomor togel bro?”

“Haha, justru karna mau menolong elu biar gak terjerumus maksiat makanya gua gak mau nolong cariin tu nomor, ingat bro dia mah bukan mahram elu, lagian elu disuruh ngelamar kagak berani, cemen lu bro”.

“Kan dah gua bilang buat pedekate dulu”.

“Lagian elu ge er nya stadium akut bener dah, tu cewek kayak gitu sapa tau cuma pengen ramah ma elu doang, biar elu gak negative thinking ma cewek jilbab yang lain, biar elu gak su’udzon ma dia”.

“Tapi beda banget dah bawaan dia ke gua bro, manis banget”.

“Lu kata gulali apa manis, nah gini aja dah bro, kalau elu berkenan gua mau ngasih saran ma elu mengenai gadis ini, pertama lu gak ragu kan ma janji Allah dan ayat ayat Allah dalam Al-Qur’an?”

“Yee, kagak gua gak ragu”.

“Alhamdulillah, berarti masih ada iman di hati lu. Nah kan udah gua bilang tadi, kalo Allah berjanji dalam Qur’an surat An-Nur ayat 26 kalo pria baik itu untuk wanita baik juga dan berlaku sebaliknya. Jadi pertanyaan gua, kira-kira dah matching kagak elu ma dia? Dia rajin shalat, nah elu shalat subuh lu tuker ma tim kesayangan elu? Dia rajin nongkrong di masjid dan majelis ilmu, lu nongkrong di perapatan ma kafe kafe. Ya gak cocok bro. maksud gua belum cocok, nah lu bikin dah diri lu cocok dan pas jadi imamnya dia, gimana?”

Dianya diam aja, nunduk, dengan wajah sendu, “iya gua gak pantas ma dia ya”.

“Bro masih pagi, jangan pasang tampang mendung gitu dong, gua ralat lagi dah, bukan gak pantas, inget bukan gak pantas, tapi beeeluuum aje bro, siapain dulu diri lu. ubah diri lu, akhlak lu, aqidah lu, ibadah dan pola pikir lu juga di maintenance ulang bro, biar jadi pasangan yang cocok bagi dia, kalau jodoh mah, ntar ketemunya di pelaminan juga, Insya Allah bro, gimana masih butuh nomornya?”

“Kalo tetep dikasih nomornya gua gak nolak, rejeki kok di tolak”.

“Yeeeee, perlu di ruqyah dah elu kayaknya, eh bentar ada pesan masuk nih”, saya membaca pesan di tablet yang baru saja masuk.

“Pesan apa bro?”

“Dari komting, katanya dosen kita pagi ini gak masuk, Subhanallah, katanya komting anak beliau masuk ke rumah sakit ba’da subuh tadi, duh syafakillah anaknya pak, duh kalo gitu saya cabut dulu bro” sembari melangkah menjauh.

“Ke mana lu?”

“Mau ke mesjid, shalat Dhuha dulu, ma nyempetin tilawah, napa lu mau ikut? Ayuk”.

“Eeeeeee, gimana ya?”

“Kalo gak gua duluan ya, Assalamu’alaikum brother”.

“Wa’alaikumsalam, eh gua ikut gua ikut, tunggu gua bro”.

Aku menunggunya dengan memperlambat langkah, “cieeeeee, nah gitu dong, semangat memperbaiki diri bro”.

“Tunjukin gua cara shalatnya yak” kini dia sudah berjalan di samping saya.

“Wokeh… Astaghfirullah, eh bro, ada yang gua lupa bilangin soal cewek yang jilbab merah muda yang lu tanyain tadi”.

“Napa?”

“Dia udah nikah lo bro”.

“Hah?!”

NB:

Tidak pernah mau menyapa, bersikap dingin ketika disapa, enggan tersenyum, selalu menunduk ketika bertemu lawan jenis, jutek jika diajak ngobrol.

Itu semua apa? Bentuk penjagaan diri atau mengekslusifkan diri?

Dan bercanda ria, dengan mudahnya melempar senyum, obrolan yang mengalir asik bagai anak sungai, dan bahkan tak sungkan untuk menyentuh.

Itu semua apa? Bentuk keakraban kepada lingkungan atau memperendah izzah diri?

 

Sejatinya kejadian persis seperti tulisan di atas belum pernah didapati “saya” di dunia nyata, adapun yang mendekati dan dengan tema yang menyerupai mungkin “kita” semua pernah mendapati, jadi dalam tulisan di atas rasa tak perlu memberikan justifikasi dan penghakiman pada siapa pun. Cukup menjadi bacaan, dan syukur-syukur jadi bahan pembelajaran “saya” dan “kita” dan statement di atas rasanya cukup mewakili kiranya apa yang jadi titik tuju “saya” sebagai narator akan kisahnya dengan sang “brother” di sebuah pagi di lorong kampus.

Allahu’alam.

About these ads

Redaktur: Ardne

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (9 votes, average: 9,00 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Mahasiswa Politeknik Negeri Padang Unand angkatan 2010.
  • Abu Ahmad

    Kalau bukan bener-bener ngapain diceritain bro, itu kan sama juga bo’ong, apa ente gak yakin sama hadist nabi yang melarang berbohong walaupun untuk sekedar bercanda…???

    • pejuang

      bang ini kan rubrik cerpen, memang fiksi, jadi menurut ane bukan bohong, melainkan kisah rekaan untuk diambil hikmahnya… peace:)

      • Abu Ahmad

        Emang bener, tapi lihat lah NB-nya, penulis membuat NB seolah-olah membandingkan suatu perbuatan yang nyata di lingkungan ikhwan/akhwat. padahal cuman reka’an. Untuk apa NB itu dibuat…??? rekaan tidak mengandung hikmah apapun, selain cuma reka’an semata. ceritanya suka-suka si penulis. Berbeda dengan kisah nyata yang merupakan hasil dari Qodarulloh… tentunya pasti ada hikmah yang bisa diambil… Allohu alam… :)

        • gilang eka putra zuldi

          afwan jiddan mas abu Ahmad untuk kesalahan ana dan terima kasih untuk kritikan nya mas abu Ahmad, syukran jazakumullahu khair.
          begini mas, ana ingin mengutip kata-kata mas ini “rekaan tidak mengandung hikmah apapun, selain cuma reka’an semata”. afwan apa tidak boleh sebuah cerita fiksi mengandung pembelajaran nyata bagi kita ?
          banyak sekali fiksi-fiksi yang mengandung ibroh yang besar di dalamnya. karya karya novel fiksi kang Habiburrahman El-Shirazy mungkin bisa menjadi analoginya.
          dan juga dalam catatan (NB) ana juga di sampaikan, “Sejatinya kejadian persis seperti tulisan di atas belum pernah didapati
          “saya” di dunia nyata, adapun yang mendekati dan dengan tema yang
          menyerupai mungkin “kita” semua pernah mendapati”, dan ternyata benar. itu ada komentar saudara akbar di atas yang mengemukakan kalau beliau ternyata punya kisah yang juga persis dengan cerita rekaan di atas.
          untuk masalah hadits, afwan jiddan ana tidak berani berkomentar apakah tafsir dan penggunaanya tepat dalam kasus ini
          dan sekali lagi ana berterima kasih untuk kritikan mas, semoga ana bisa jadi lebih baik kedepannya. syukran

          Allahu’alam bishawab

          • Abu Ahmad

            Alhamdulillah, saya lebih senang lagi karena ternyata antum tidak
            melewatkan komentar ana mengenai masalah ini. tentunya ana mengomentari
            tulisan antum tidak dalam artian dengki maupun benci. Namun ana hanya
            teringat perkataan Rosululloh berkenaan dengan pesannya kepada ummat
            bahwa umat Islam dilarang berbohong walaupun hanya untuk melucu atau
            bercanda. Apa lagi jika berbohong untuk kebaikan. bukankah orang yang
            berbohong atas nama Nabi dikategorikan sebagai ahli neraka? itu artinya
            walaupun banyak hadist palsu yang mungkin tujuannya untuk kebaikan,
            tetap saja perawi hadist palsu itu dilaknat oleh Alloh dan Rosulnya. Apa
            lagi cerita yang anda tulis ternyata bukan kisah sebenarnya, hanya
            rekaan semata, demikian juga kisah-kisah rekaan oleh penulis-penulis
            Islam yang antum sebutkan tadi.

            Sepengetahuan ana. Rosululloh
            hanya membolehkan berbohon untuk tiga hal saja. yaitu 1) mendamaikan
            orang yang bertikai, 2) menyenangkan istri/suami 3) tipu daya dalam
            peperangan. Selain itu menurut Rosululloh tidak boleh. mungkin antum
            bisa menela’ah hadist-hadist yang berkenaan dengan hal tersebut dan
            bertanya kepada Ulama-ulama yang terpercaya.

            Selain itu pertanyaan2 di akhir cerita tentang ekslusifisme atau inklusifisme yang antum pertentangkan tidak memberikan masukan apa-apa bagi pembaca. bukankah dalam Islam wanita memang harus membatasi diri dalam bergaul dengan lawan jenis, cukup banyak nasehat Rosululloh dan ulama-ulama terpercaya berkenaan dengan masalah tersebut. tentunya jangan dijadikan keragu-raguan. ini tampak jelas dalam catatan bawah tulisan antum.

            Namun perlu diingat
            bahwa ana tidak bermaksud untuk menyudutkan antum maupun para penulis
            Islam yang menulis cerita-cerita reka’an seperti itu. sekali lagi ana
            hanya bermaksud mengingatkan sebagai sesama saudara seiman. hanya itu.
            kebenaran hakiki masalah ini tetap berasal dari Alloh dan Rosulnya.
            Mohon dimaklumi. Semoga Alloh memuliakan Antum. Aamiin. :)

  • Akbar Nahi Nanonano

    assalamu alaikum…., cerita diata spersis dengan apa yg saya rasakan. saya pux teman kelas, cewek. cantik lahir batin. solehah… tpi klw diajak ngobrol sangat asyik, tdk jutek. mlhn humoris,,, tpi tetap mnjaga diri…

    malahan saya tergila2. tpi msh dpendam dlm hati. hehehehehhe

    • gilang eka putra zuldi

      wa’alaikumsalam, Alhamdulillah, ternyata ada yang merasakan, penekanan kisah saya di atas lebih ke penjagaan diri itu mas, terkadang antara ramah dengan menggadaikan izzah hanya beda tipis dan antara ekslusif dengan menjaga hijab itu juga beda tipis. mengidealkan itu yang luar biasa. itu menurut saya mas, afwan kalau kurang tepat

      wah hati hati toh mas, kalau memang sudah ana rasa nanti bahaya lo, hehe

  • zaara_matsilah

    Padahal baru mau komentarin tulisannya, eh di NB-nya udah ketemu. Okok.

    • gilang eka putra zuldi

      syukran mbak…

Lihat Juga

Asma Nadia. (Foto: Dudi Iskandar)

Asma Nadia Harap Film Jilbab Traveler Jadi Syiar Jilbab di Indonesia

Organization