Home / Dasar-Dasar Islam / Al-Quran / Utang Indonesia Sudah Rp 2.000 Triliun, Rencana Tambah Lagi Rp 300 Triliun.

Utang Indonesia Sudah Rp 2.000 Triliun, Rencana Tambah Lagi Rp 300 Triliun.

jerat utangdakwatuna.com – Jakarta. Pemerintah tetap berencana menambah utang baru Rp 390 triliun untuk membiayai APBN tahun 2013. Padahal, posisi utang pemerintah saat ini telah mencapai Rp 2.032,72 triliun.

Direktur Indef Enny Sri Hartati menilai pemerintah sudah terlalu candu dalam menambah utang setiap tahunnya. Apalagi utang digunakan untuk hal-hal yang tidak produktif, seperti pembiayaan subsidi BBM.

“Ada tradisi kecanduan utang semakin menggila dalam RAPBN P 2013. Utang baru dalam bentuk SBN Bruto saja mencapai Rp 341,7 triliun,” kata Enny dalam konferensi pers Tanggapan Indef atas RAPBN P 2013, di Apartemen Park Royal, Jalan Gatot Subroto, Jakarta, Senin (10/6/2013)

Ia mengakui rasio utang Indonesia terhadap PDB telah menurun. Namun, tetap tidak menjadi jaminan kestabilan kedepannya. Utang yang terus bertambah akan menyebabkan instabilitas ekonomi yang dapat memicu krisis.

“Kita lihat dari pembayaran utang. Utang ini kan membutuhkan devisa untuk mengembalikan atau membayar bunga. Kalau ekspor kita tetap jeblok dan kebijakan pemerintah terus menambah utang, artinya akan terus tergeruskan devisa kita,” jelasnya.

“Jadi bagaimana mungkin kita berutang hanya habis untuk subsidi. Dulu kita punya konsep kalau utang itu untuk hal-hal yang produktif atau proyek, sehingga bisa di refinancing. Ketika cuma subsidi, maka akan mengancam fiskal dampaknya,” tegas Enny.

Tidak produktif nya penggunaan utang, menurut Enny juga terlihat pada belanja modal yang terus menurun pada APBN Perubahan 2013. Ini bertolak belakang, dengan pernyataan pemerintah yang sering menyuarakan soal stimulus fiskal.

“Belanja modal sebagai stimulus fiskal justru menurun dari 16% menjadi 15,7%,” sebut nya.

Di samping itu, Enny melihat perekonomian global masih belum terlihat perbaikan. Sehingga ancaman untuk tekanan terhadap anggaran terus semakin terlihat.

“Utang bukan solusi yang populis untuk meredam tekanan fiskal saat ini. Justru utang berpotensi memperlebar tekanan fiskal dan mengurangi kredibilitas kebijakan pemerintah di mata publik,” ucapnya. (mj/dtk)

About these ads

Redaktur: Saiful Bahri

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (4 votes, average: 9,75 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Tim dakwatuna adalah tim redaksi yang mengelola dakwatuna.com. Mereka terdiri dari dewan redaksi dan redaktur pelaksana dakwatuna.com

Lihat Juga

Rohingya

DPR Desak Pemerintah Indonesia Bersikap Tegas atas Insiden Kekerasan di Rohingya