Home / Berita / Nasional / Anis Matta: PKS Tidak Berorientasi Kekuasaan Semata

Anis Matta: PKS Tidak Berorientasi Kekuasaan Semata

Presiden PKS, Anis Matta (inet)
Presiden PKS, Anis Matta (inet)

dakwatuna.com – Di hadapan para pengurus dan fungsionaris PIP PKS seluruh dunia, presiden Partai Keadilan Sejahtera (PKS), Anis Matta menegaskan partainya tidak berorientasi pada kekuasaan semata, namun saat ini seluruh komponen PKS mempertegas program kerjanya, yakni menjalankan misi kemanusiaan global. “Kerja kita beyond politics menjalankan misi kemanusiaan, membangun peradaban global,” kata Anis Matta di Jakarta, Ahad (28/4).

Pernyataan tersebut disampaikan Anis dalam konsolidasi pengurus dan kader Perwakilan PKS sedunia yang digelar di atas kapal di Selat Bosphorus, Turki selama dua jam. Konsolidasi jaringan internasional itu pertama kali dilaksanakan sejak PKS berdiri ini, terselenggara di dua benua yaitu Asia dan Eropa.

Anis meminta semua elemen PKS tidak mengecilkan kemampuan diri sendiri. Menurut dia jumlah penganut Islam sekarang berada di papan atas dunia dan mengalami perkembangan pesat di seluruh pelosok negeri, termasuk di Amerika Serikat dan Eropa.

Sementara itu menurut Anis Indonesia tercatat sebagai salah satu negara dengan penduduk muslim terbesar di dunia. “Karenanya, jangan pernah memersepsikan diri kita kecil. Inilah salah satu kelemahan mendasar Indonesia. Qatar, misalnya, cuma berpenduduk sekitar 1,4 juta jiwa, tetapi mampu melakukan kerja-kerja besar dalam skala global,” ujarnya.

Menurut Anis, sepatutnya Indonesia ke depan harus menjalankan fungsi sebagai big brother bagi seluruh bangsa di dunia. Dia menjelaskan Indonesia dengan potensi luar biasa seharusnya menjalankan peran berskala global.

Anis mengatakan setidaknya terdapat tiga pekerjaan rumah global yang perlu dijalankan Indonesia secara umum dan PKS khususnya. Dia menjelaskan yaitu memperjuangkan demokrasi, perdamaian dan keadilan, serta mewujudkan kesejahteraan global.

Dia mencontohkan penyelesaian masalah ketahanan energi dan pangan dunia. Hal ini menurut dia merupakan masalah dunia yang wajib diselesaikan masyarakat dunia secara bersama. “Ini pula persoalan yang menghimpit umat Islam global,” kata Anis.

Menurut dia atas ruang lingkup persoalan dimaksud Anis akan mengusulkan pembentukan forum partai-partai Islam sedunia. “Mudah-mudahan, forum bersama dapat dikukuhkan dalam waktu dekat. Kita harus melawan penilaian bahwa partai-partai Islam tidak mampu memimpin dan bekerja untuk misi-misi skala nasional di negara masing-masing hingga internasional,” katanya.

Dia mengatakan untuk keperluan dimaksud mantan Presiden PKS yang kini Ketua F-PKS DPR Hidayat Nur Wahid akan bergabung dengan rombongan yang sudah berada di Istanbul sejak 24 April 2013. Pertemuan DPP PKS dengan perwakilan luar negeri digelar Sabtu (27/4), juga dihadiri Dubes Indonesia untuk Turki, Nahari Agustini.

Lebih 200 pengurus perwakilan dan kader menghadiri konsolidasi, seperti Sekretaris Jenderal Taufik Ridho, Ketua Bidang Luar Negeri PKS Taufiq serta beberapa pengurus inti DPP PKS yang juga anggota DPR antara lain Fahri Hamzah dan Mahfud Siddiq PKS yang dijadwalkan bertemu dengan Pengurus Pusat AK Party (Adalet ve Kalkinkma Partisi) yang merupakan partai Islam berkuasa di Turki saat ini, pada Selasa (30/4).

About these ads

Redaktur: Samin Barkah, Lc., ME

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (2 votes, average: 10,00 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Tim dakwatuna adalah tim redaksi yang mengelola dakwatuna.com. Mereka terdiri dari dewan redaksi dan redaktur pelaksana dakwatuna.com

Lihat Juga

Erdogan Kembali Kecam As-Sisi, Hubungan Mesir-Turki Kian Menegang