Home / Berita / Nasional / Komisi X: Penundaan UN Bukti Kemendikbud Tak Profesional

Komisi X: Penundaan UN Bukti Kemendikbud Tak Profesional

un 2013dakwatuna.com – Jakarta. Komisi X DPR menyesalkan tertundanya pelaksanaan Ujian Nasional (UN) di sebelas provinsi di Indonesia Tengah. Penundaan dinilai bentuk ketidakprofesionalan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan sebagai penyelenggara UN.

“Memperlihatkan sistem mekanisme pelaksanaan UN yang buruk,” kata anggota Komisi X DPR, Okky Asokawati, Senin (15/4). Okky menyatakan Kemendikbud tidak memiliki agenda persiapan yang matang dalam menyelenggarakan UN.

Ketidaksiapan tersebut, menurutnya, bisa mengganggu kesiapan peserta didik menghadapi UN. Mereka akan kehilangan kepercayaan diri karena kecemasan terhadap hal yang semestinya tidak perlu terjadi. “Sangat bisa mempengaruhi hasil nilai UN,” ujar Okky.

Ketidakprofesionalan Kemendikbud juga berdampak terhadap turunnya kepercayaan masyarakat. Publik akan gampang menilai Kemendikbud tidak serius mengelola 20 persen dana APBN yang telah diamanatkan konstitusi. “Citra pendidikan di republik ini seolah olah dikelola dengan tidak serius. Apalagi sudah dengan anggaran yang 20% dari APBN itu,” katanya.

Okky mengatakan penundaan pelaksanaan UN yang disebabkan belum selesainya proses pencetakan lembar soal perlu diselediki. Perusahaan yang terbukti gagal memenuhi kontrak harus diusut. “Bagaimana kualifikasi perusahaan yang menang tender itu. Perlu diselidiki lebih jauh bagaimana cara memilih perusahaan percetakan dan sistem kontrolnya,” katanya. (maw/asi/rol)

About these ads

Redaktur: Saiful Bahri

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (No Ratings Yet)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Tim dakwatuna adalah tim redaksi yang mengelola dakwatuna.com. Mereka terdiri dari dewan redaksi dan redaktur pelaksana dakwatuna.com

Lihat Juga

Ilustrasi. (Sri Wahyuni)

Profesionalkah Guru Pendidikan Agama Islam Kita?

Figure
Organization