Home / Berita / Internasional / Asia / Uni Eropa Desak Israel Benahi Kondisi Tahanan Palestina

Uni Eropa Desak Israel Benahi Kondisi Tahanan Palestina

Foto ini diambil 22 Januari 2013 di LP Hadarim, Israel, menampilkan sosok seorang tahanan. Israel memberlakukan aturan ketat terhadap para tahanan asal Palestina, temasuk aturan ketat soal kunjungan. (JACK GUEZ / AFP / KCM)
Foto ini diambil 22 Januari 2013 di LP Hadarim, Israel, menampilkan sosok seorang tahanan. Israel memberlakukan aturan ketat terhadap para tahanan asal Palestina, temasuk aturan ketat soal kunjungan. (JACK GUEZ / AFP / KCM)

dakwatuna.comUni Eropa (UE), Sabtu (16/2/2013), mendesak penjajah Israel segera memperbaiki kondisi para tahanan asal Palestina. Saat bersamaan, Menteri Urusan Tahanan dari Pemerintah Palestina Issa Qararea mengatakan bahwa unjuk rasa akan digelar pada pekan depan untuk mendukung para tahanan.

Jumlah tahanan Israel dari Palestina saat ini mencapai hampir 5.000 orang. Mereka pada umumnya dituduh telibat dalam serangan kepada penduduk Israel.

Kepala Urusan Luar Negeri Uni Eropa Catherine Ashton mengatakan dalam sebuah pernyataan tertulis bahwa dia mengikuti dengan kepedulian yang dalam atas kondisi kesehatan yang terus menurun dari empat orang Palestina. Mereka sedang menjalani mogok makan sebagai bentuk protes terhadap penahan mereka. “Uni Eropa mendesak pemerintah Israel untuk segera memulihkan hak tahanan untuk menerima kunjungan keluarga,” kata dia.

“Uni Eropa juga meminta Israel untuk menghormati tanggung jawab pemenuhan hak asasi manusia dalam standar internasional kepada semua warga Palestina yang ditahan dan dipenjara,” kata Ashton.

Sementara itu, juru bicara Pelayanan Penjara Israel mengatakan bahwa empat tahanan yang dimaksud Ashton saat ini berada dalam “kondisi yang baik” dan menerima perawatan medis yang dibutuhkan. Namun, juru bicara yang tidak disebutkan namanya tersebut mengakui keempat orang tahanan telah kehilangan hak menerima kunjungan keluarga karena melakukan aksi mogok makan.

Di sisi lain, Menteri Urusan Tahanan dari Palestina Issa Qararea menyatakan serangkaian demonstrasi akan digelar pada setiap hari pada minggu depan untuk menunjukkan solidaritas dengan para tahanan.

Pada Jumat, demonstran Palestina bentrok dengan tentara Israel saat melakukan protes di luar penjara Israel di Tepi Barat.

Dari semua tahanan yang telah didaftar oleh Ashton, Samer al-Issawi adalah orang yang melakukan mogok makan paling lama, yaitu selama 208 hari. Dia telah beberapa kali dirawat di rumah sakit karena aksinya.

Sebelumnya, Issawi pernah dilepaskan dari penjara pada 2011 lalu bersama puluhan tahanan lainnya sebagai bagian dari pertukaran tawanan. Tapi, tulis AP, Israel kembali menangkap Issawi pada Januari 2012 karena dituduh melanggar syarat-syarat pembebasan dengan terlibat dalam aktivitas militer. (KCM)

About these ads

Redaktur: Ardne

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (No Ratings Yet)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Tim dakwatuna adalah tim redaksi yang mengelola dakwatuna.com. Mereka terdiri dari dewan redaksi dan redaktur pelaksana dakwatuna.com

Lihat Juga

Erdogan: Menjaga Al-Aqsha Bukan Tanggungjawab Anak-Anak Palestina, Tapi Muslim Sedunia