Home / Berita / Internasional / Afrika / Mesir Kecam Intervensi Bersenjata Perancis di Mali

Mesir Kecam Intervensi Bersenjata Perancis di Mali

Presiden Mesir Muhammad Mursi. (Reuters/ROL)
Presiden Mesir Muhammad Mursi. (Reuters/ROL)

dakwatuna.com – Riyadh. Presiden Mesir, Muhammad Mursi mengecam intervensi Prancis di Mali. Mursi mennilai intervensi tersebut akan menciptakan konflik baru.

Mursi mengaku lebih baik intervensi di Mali dilakukan dengan cara damai bukan dengan senjata dan peluru seperti yang dilakukan Prancis.

Pernyataan itu disampaikan Mursi saat pembukaan pertemuan Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) Pembangunan Ekonomi negara Arab di Riyadh, Arab Saudi, Senin (21/1) kemarin.

Di tempat terpisah pasukan gabungan Mali dan Prancis sudah memasuki wilayah Diabaly dan Doutenza, yang menjadi titik pusat dari geriliyawan Mali. Sekira 200 tentara Mali dan Prancis beserta 30 kendaraan lapis baja bergerak memasuki kota-kota di wilayah tersebut, Senin pagi.

Tidak terlihat perlawanan dari geriliyawan Mali. Padahal daerah pinggiran Diabaly sudah dikuasai para geriliyawan. Bahkan Kota Diabaly dan Doutenza dikuasai Alqaidah dalam beberapa pekan terakhir.

Meski belum mendapat ancaman, tentara Mali dan Prancis tetap waspada. “Kita harus berhati-hati,” kata seorang pimpinan pasukan tersebut seperti dilansir dari Al Jazeera, Selasa (22/1).

Warga setempat dilaporkan gembira pasukan gabungan tersebut berhasil memasuki Diabaly dan Doutenza. “Kami benar-benar berterima kasih kepada Prancis yang datang tepat pada waktunya,” kata kepala asosiasi pemuda setempat, Gaoussou Kone (34).

Menurut Gaoussou Kone, tanpa kehadiran tentara Prancis, tidak hanya Diabaly yang akan musnah, Mali juga akan lenyap. (Karta Raharja Ucu/Rr. Laeny Sulistyawati/AP/ROL)

About these ads

Redaktur: Ardne

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (No Ratings Yet)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Tim dakwatuna adalah tim redaksi yang mengelola dakwatuna.com. Mereka terdiri dari dewan redaksi dan redaktur pelaksana dakwatuna.com

Lihat Juga

Nelayan Palestina ditangkap penjajah Israel. (islammemo.cc)

Mesir Tangkapi Nelayan Palestina dan Menyerahkannya ke Israel