Home / Narasi Islam / Artikel Lepas / Kisah Kesabaran

Kisah Kesabaran

Konten ini adalah kiriman dari pembaca dakwatuna.com. Kirimkan informasi, gagasan, pemikiran, atau pendapat dari Anda dalam bentuk tulisan kepada kami, klik di sini.
Nanang; Bekerja Adalah Ibadah

Dakwatuna.com – Mekah, Kisah Kesabaran Pertama; Biasanya di hari Jum’at jama’ah umrah membludak. Banyak orang yang berdomisili di sekitar Mekah, apakah itu min ahlil balad –pribumi- atau para pekerja melaksanakan umrah, karena hari itu libur. Ya, libur pekanan di Saudi pada hari Kamis dan hari Jum’at. Jama’ah tambah banyak memenuhi Masjidil Haram karena ingin melaksanakan shalat Jum’at.

Pagi itu, pukul 07.30 kami dijemput Mang Sulaiman, driver yang sudah sepuluh tahun kerja di Saudi. Beliau termasuk yang dipercaya oleh bosnya.  Bahkan ketika beliau mau pindah kerja, tidak dibolehkan. Bargaining beliau cukup kuat; Ok, saya mau lanjut, tapi dengan dua syarat; gaji naik dan setiap hari Jum’at diperbolehkan melaksanakan umrah, tentu pake mobil bos. Kedua syarat itu dipenuhi oleh bosnya.

Ternyata Mang Sulaiaman yang asli orang Cirebon itu tidak sendiri. Beliau bertiga. Kami semua memakai baju Ihram. Kami menuju Miqat terdekat, yaitu ke arah Tan’in, atau ke Masjid Aisyah. Di Tan’im ada Tugu Hudud Haram –batas tanah Haram-. Kami shalat sunnah dua rekaat. Kami masuk kembali menuju arah Masjidil Haram dengan bertalbiyah; “Labbaika umratan li… labbaikallaahumma labbaiik, labbaika laa syariikala laka labbaiik. Innal hamda wanni’mata laka wal mulk laa syariikalak.”

Kami parkir di syuqqah –gang masuk- sekitar funduk –hotel-, dekat Masjidil Haram, sekitar 200 meter. Kita janjian ketemuan di Marwa, setelah Tahallul. Yang selesai duluan nunggu di Marwa. Temen-temen terlebih dahulu masuk masjid menuju Thawaf. Saya mampir ke daurah miyah untuk buang air dan memperbaharui wudhu. Rupanya di daurah miyah berjubel jama’ah. Lantai satu daurah miyah ditutup karena sedang dibersihkan. Semua harus ke bawah lagi, naik eskalator. Di lantai dua antrian panjang. Di sinilah ujian kesabaran itu. Nunggu cukup lama. Kamar mandi yang di depan saya tidak keluar-keluar, padahal pintu-pintu yang lain sudah pada keluar-masuk gantian orang. Sabar menunggu, meski harus menahan buang air, dan juga karena ketinggalan dari temen-temen yang sudah memulai thawaf. Ya, harus sabar, tidak boleh menyalahkan orang, tidak boleh bersu’uzhan. Ya, di Masjidil Haram niat harus lurus, sikap harus dijaga, nahfsu harus direm. Yang dikedepankan adalah berbaik sangka, menolong, dan sabar.

Saya bayangkan di musim haji. Dua ratus juta orang lebih dari seluruh penjuru dunia datang untuk memenuhi panggilan Allah. Meskipun tidak semuanya berada di Mekah, ada yang di di Masjid Nabawi, Madinah terlebih dahulu. Saya bayangkan, betapa penuhnya Masjidil Haram ketika musim itu. Subhanallah! Ujian kesabaran jauh lebih berat. Meskipun hanya untuk sekedar buang air kecil.

Kisah Kesabaran Kedua; Ketika kami bertiga berangkat melaksanakan umrah bakda shalat Maghrib. Kami menuju Miqat terdekat, yaitu Tan’im. Kami naik taksi. Kami sampaikan ke ammu sopir taksi –karena sudah cukup umur orangnya-, “Kami hanya ganti baju Ihram, shalat sunnah dua rekaat dan langsung berangkat ke Haram.” Jelas kami. Karena target kami bisa shalat Isya’ di Masjidil Haram. Entah apa yang ada dalam benak ammu sopir itu, ia ikut nyebarang, ia mengikuti kami menuju Masjid Aisyah.

Kami balik lagi ke tempat parkir mobil. Ammu sopir tidak kelihatan. Kami celingak-cilinguk mencari-cari dia. Tidak kunjung tiba juga, wah ada apa dengan ammu sopir itu? Sempat muncul rasa curiga. Jangan-jangan dia sengaja berlama-lama di sini, nanti dia minta ongkos lebih dari 20 real, di luar kesepakatan kami. Inilah ujian kesabaran. Kita harus lebih banyak belajar untuk sabar. Meskipun belum masuk wilayah Haram, masih di luar Tugu Hudud Haram, kami tetap tidak boleh bersu’uzhan kepadanya.

Lama menuggu, kami cari-cari tempat duduk. Ternyata di depan parkir mobil taksi ada maktab –kantor- traffel haji dan umrah, yang salah satu pekerjanya orang Indonesia, kami numpang masuk ke dalam. Ngobrol kenal dengan anak muda dari Indonesia itu. Tau-tau dia keluar ke kantor sebelah, tidak berapa lama ia balek lagi membawakan teh manis hangat, gelas kecil ala Saudi.

Ammu sopir tidak kembali-kembali juga. Akh Ain berinisiatif menemui syurthoh atau bulis alias polisi. “Kalau setengah jam lagi tidak kembali, tinggal saja.” Katanya. Kami tidak kepikiran untuk meninggalkan beliau, karena dia tahu tempat tinggal kami, dia tahu kita mahasiswa Rabithoh, nanti ia bisa menuntut macem-macem, bisa repot. Belum tiga puluh menit, adzan Isya’ berkumandang di masjid Aisyah itu. Kami putuskan tas-tas bawaan, kami titip di maktab traffel tersebut. Ya, kali ini masing-masing kami membawa tas, tempat baju salin, karena rencananya malam Jum’at itu kita mau I’tikaf atau Mabit di Masjidil Haram, rencananya juga pukul 24.00 ke atas mau cium Hajar Aswad. Informasi dari temen-temen mahasiswa yang mabit di atas jam itu Hajar Aswad sepi.

Kami naik penyebaran jalan lagi. Eh, di bawah jembatan ujung ammu sopir kelihatan celingak-celinguk cari orang. Saya tepuk bahunya, “Ya Ammu aina kunta? Ke mana saja? Nahnu hunaa nalbas libasal Ihram tsumma nattajih ilal haram? Dia tidak jawab, kayak orang bingung. “Nushallil Isya’ hunaa tsumma nughaadir mubaasyarah”. Ayo shalat Isya’ dulu, ajak kita

Takdir Allah juga yang menjadikan kita bisa shalat berjama’ah Isya’ di Masjid Asiyah itu. Seperti masjid-majsid Jami’ lainnya, apalagi Masjid tempat Miqat, Imam shalat bacaannya bagus. Ayat-ayat yang dibaca panjang-panjang. Khas Imam Masjidil Haram. Imam membaca surat Al-Haqqah dengan sangat khusyu’ dan sambil sesekali menangis, mengulang-ulang ayat-ayat tentang akhirat.

Setelah shalat Isya’, kami menuju Masjidil Haram, kami bertalbiyah sepanjang perjalanan. Menjelang sampai di Masjidil Haram, jalanan macet, praktis jama’ah shalat Isya’ lagi bubaran. Macet panjang, kami nunggu cukup lama. Ammu sopir banting setir, balik lagi menjauh dari Masjidil Haram. Karena kami belum makrifah daerah sekitar Majsidil Haram, ada rasa curiga juga, wah ini ammu sengaja ngelama-ngelama-in, biar kita nambah ongkos!. Beliau ambil jalur lain, jalan pintas yang tidak macet. Alhamdulillah sampai kita di pelataran Masjidil Haram, terhindar dari macet. “Isyruuna real Yaa Walidii. Dua puluh real wahai orang tuaku.” Bahasa halus itulah yang saya ucapkan saat menyodorkan ongkos taksi. Dia tersenyum, menerima dengan senang hati. Kami berterima kasih. Alhamdulillah, ternyata pak tua itu baik ya. Tidak sedang ngerjain kita. Itulah buah kesabaran. Istighfar juga hati ini karena sempat bersu’uzhan terhadap beliau.

Kisah Kesabaran Ketiga; pada kesempatan lain saya berjumpa dengan seorang anak muda dari Brebes, namanya Nanang Rianto, dia kerja di Masjidil Haram bagian penjagaan Air Zam-Zam. Sebelum shalat Isya’ saya menghampirinya. Saya lihat raut letih di wajahnya. Saya tersenyum, bangga, menghibur dan menemani dia, ngobrol. Dia baru 6 bulan kerja di sana. Dari rumah ia optimis gajinya cukup untuk merubah nasib. “Dalam surat perjanjian, saya digaji bersih 800 real, ditambah uang makan dan tunjangan semuanya sekitar  1000 real.” kenang dia.

Untuk bisa sampai ke Saudi dia harus mengeluarkan modal 15 juta rupiah, untuk bayar ke PT yang memberangkatannya, bahkan katanya, ada temen yang sampai habis 22 juta rupiah, itu tergantung perantara yang menghubungkan dia dengan PT.

Sesampai di Saudi, impian yang selama ini dibayangkan sirna. Kenyataannya dia hanya menerima gaji bersih 350 real / bulan, ditambah uang makan 150 real / bulan, ditambah tunjuangan kesehatan dll 29 real / bulan. “Ini tidak cukup pak Haji” aku dia. Wah, saya dipanggil pak haji padahal saya belum haji. Saya amin dalam hati. Ya, rata-rata orang Indonesia yang di Saudi, terutama yang bekerja untuk urusan ibadah haji atau umrah, ketika ketemu sesama orang Indonesia menyapanya pak Haji. Sebagaimana orang Arab, menyapa orang-orang yang tidak ia kenal dengan panggilan; “Yaa Muhammad”.

Di sini kalau tidak diniatkan sekalian beribadah dan bersabar, kita tidak akan kuat bertahan. Katanya. Empat temen saya sudah pulang. Dua lagi sudah mengajukan pengunduran diri. Tidak betah. Gaji mereka tidak cukup. Apalagi temen-temen yang sudah berkeluarga, pasti tidak cukup. Dia bilang, semoga bisa balek modal. Kita kontrak 2 tahun, gaji 350 real perbulan, harus pandai-pandai nabung.

“Mesti sabar, kalau nasib bagus bisa dapat tambahan pemasukan dari orang-orang yang tidak kita kenal. Ya, ada aja yang ngasih.” Ucap dia. Dia masih punya optimisme. “Saya dengar pak SBY mau menaikkan gaji kita.” harapnya. “Tahu dari mana?” tanya saya. “Ya, waktu ada kasus penganiayaan TKW beberapa bulan lalu, pak presiden berjanji akan memperjuangkan gaji kami.”

Ternyata tidak hanya TKW-TKI kita yang bernasib buntung di kolong jembatan yang santer diberitakan bulan-bulan lalu. Pemerintah harus lebih serius mengadvokasi mereka, memperjuangkan nasib mereka. Bukankah mereka adalah “pahlawan” devisa negara.

Saya selipkan realan ke saku dia. Saya bilang sabar, semoga sukses dan berkah, dan jangan lupa doakan kita di tempat yang mulia ini. (Mekah, 20 Shafar 1432H)

http://gus-ulis.blogspot.com/2011/01/kisah-kesabaran.html

Redaktur: Ardne

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (41 votes, average: 8,44 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Ulis Tofa, Lc
Lahir di kota Kudus, Jawa Tengah, pada tanggal 05 April 1975. Menyelesaikan jenjang pendidikan Tsanawiyah dan Aliyah di Maahid Krapyak Kudus. Tahun 1994 melanjutkan kuliah di LIPIA Jakarta. Program Persiapan Bahasa Arab dan Pra Universitas. Tahun 2002 menyelesaikan program Sarjana LIPIA di bidang Syariah. Semasa di bangku sekolah menengah, sudah aktif di organisasi IRM, ketika di kampus aktif di Lembaga Dakwah Kampus LIPIA, terakhir diamanahi sebagai Sekretaris Umum LDK LIPIA tahun 2002. Menjadi salah satu Pendiri Lembaga Kajian Dakwatuna, lembaga ini yang membidangi lahirnya situs www.dakwatuna.com , sampai sekarang aktif sebagai pengelola situs dakwah ini. Sebagai Dewan Syariah Unit Pengelola Zakat Yayasan Inti Sejahtera (YIS) Jakarta, dan Konsultan Program Beasiswa Terpadu YIS. Merintis dakwah perkantoran di Elnusa di bawah Yayasan Baitul Hikmah Elnusa semenjak tahun 2000, dan sekarang sebagai tenaga ahli, terutama di bidang Pendidikan dan Dakwah. Aktif sebagai pembicara dan nara sumber di kampus, masjid perkantoran, dan umum. Berbagai pengalaman kegiatan internasional yang pernah diikuti: Peserta Pelatihan Life Skill dan Pengembangan Diri se-Asia dengan Trainer Dr. Ali Al-Hammadi, Direktur Creative Centre di Kawasan Timur Tengah, pada bulan Maret 2008. Peserta dalam kegiatan Muktamar Internasional untuk Kemanusian di Jakarta, bulan Oktober 2008. Sebagai Interpreter dalam acara The Meeting of Secretary General of International Humanitarian Conference on Assistanship for Victims of Occupation bulan April 2009. Peserta Training Asia Pasifik Curriculum Development Training di Bandung pada bulan Agustus 2009. Peserta TFT Nasional tentang Problematika Palestina di UI Depok, Juni 2010 dll. Karya-karya ilmiyah yang pernah ditulis: Fiqh Dakwah Aktifis Muslimah (terjemahan), Robbani Press Menjadi Alumni Universitas Ramadhan Yang Sukses (kumpulan artikel di situs www.dakwatuna.com), Maktaba Dakwatuna Buku Pintar Ramadhan (Kumpulan tulisan para asatidz), Maktaba Dakwatuna Artikel-artikel khusus yang siap diterbitkan, dll. Sudah berkeluarga dengan satu istri dan empat anak; Aufa Taqi Abdillah, Kayla Qisthi Adila, Hayya Nahwa Falihah dan Muhammad Ghaza Bassama. Bermanfaat bagi Sesama adalah motto hidupnya. Contak person via e-mail: ulistofa-at-gmail.com atau sms 021-92933141.
  • Jalani hidup itu memang harus sabar apalagi ketika coba’an datang ! Allah pun menyukai orang2 yg sabar

  • Maratul khasanah

    Innallaha ma’ashsaabirin, sesungguhnya Allah bersama orang-orang yang sabar.

  • Susilayatibunsal

    Semoga Aku Bisa Menjaga Sabar Ku……..
    dan menjauhi hati dari PrasaNgka Buruk terhadap Orang Lain

  • endah

    saya taunya umrah itu sama dengan haji kecuali wukufnya. membaca ini jadi lebih menggambarkan gimana sih umrah itu.. isinya penuh ilmu, jadi banyak tau. dan tersegarkan kembali kalau disana memang bakal banyak ujian kesabaran (sepertinya) mulai dari mempertahankan niat yang lurus (yang pastinya tidak gampang) sampai yang berkaitan dan berhubungan langsung atau tidak langsung dengan orang lain

  • upay

    semoga bisa jadi orang sabar amien amien

Lihat Juga

Sebagian dari 177 jemaah haji Indonesia yang menggunakan dokumen palsu, paspor Filipina, (kompas.com)

Kemenag Diminta Tingkatkan Edukasi Publik, Agar “Berhaji dari Filipina” Tidak Terulang