Home / Pemuda / Puisi dan Syair / Tuhan Beri Kami Jeda

Tuhan Beri Kami Jeda

Konten ini adalah kiriman dari pembaca dakwatuna.com. Kirimkan informasi, gagasan, pemikiran, atau pendapat dari Anda dalam bentuk tulisan kepada kami, klik di sini.

dakwatuna.com

Ilustrasi (multiply.com/tisesa)

Air mata ini kembali..
Sedih, pilu…
Yang ku lihat kesedihan yang teramat
Jerit tangis kehilangan
Keluarga terpisah tak tentu arah
Rumah, tanah, sawah hancur
Tanpa bentuk tanpa rupa

Hancur semu… hancur tak tersisa
Hanya puing-puing sisa kami bercanda dan bahagia..
Itupun segera berganti dengan air mata
Tanpa jeda untuk tersenyum walau sedikit
Hanya merenung…
Kenapa ini terjadi?
Dosa kamikah…atau kelalaian kami
Atau mungkin ini cinta dalam bentuk yang berbeda

Entahlah…

Dia datang begitu cepat… memburu
Seketika menggoyak kampung kami
Luluh lantak rata dengan tanah
Tak sempat kami berlindung apalagi berkemas
Kami hanya lari.. lari dan lari
Secepat yang kami bisa
Jatuh tersungkur…
Lelahpun kami paksa
Bangun! lari..lari secepat mungkin

Tuhan

Pesan apa yang hendak kau kirim?

Pesan cinta-kah atau murka
Kasih-kah atau sedikit peringatan
Sungguh hari ini berbeda
Begitu berbeda…
Begitu banyak air mata
Tuhan andai bisa aku mengartikan…
Andai mampu aku terjemahkan…
Ingin kuganti kesedihan mereka
Dengan untaian senyum permata

Tuhan beri kami jeda…

Semarang, 01 November 2010.

Redaktur: Ardne

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (31 votes, average: 9,00 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.

Tentang

Senang rasanya punya banyak temen, tambah kenalan...

dan semua karena Alloh yang luas cinta-Nya tak terhingga...
  • Psimple11

    like it

  • Tri

    Tuhan tak kan beri cobaan ,melebihi kemampuan umatnya

    • inul……

      tuhan tidak memberi cobaan pada umatnya, tapi umatnya yang mengundang datangnya cobaan.

  • Nazgul_sick

    Hanya agar kita berfikir,,,

  • Nazgul_sick

    Hanya agar kita berfikir,,,

Lihat Juga

renungan-hidup

Tuhan, Izinkan Aku Kembali