Home / Berita / Presiden Turki Sandingkan Islam dan Demokrasi

Presiden Turki Sandingkan Islam dan Demokrasi

dakwatuna.com – ANKARA. Presiden Turki, Abdullah Gul, mengatakan Indonesia dan Turki mempunyai tanggung jawab mempromosikan dan menyosialisasikan demokrasi dan Islam. Sebab, Indonesia dan Turki merupakan negara demokratis dan berpenduduk mayoritas Muslim.

“Sebagai negara yang mempunyai background Islam dan mengimplementasikan demokrasi, kita punya kewajiban moral dan politik untuk mengajak negara-negara Muslim lainnya,” kata Abdullah Gul dalam pertemuan dengan delegasi DPR-RI di Istana Kepresidenan Cankaya, Ankara, Kamis (27/5). Delegasi DPR-RI dipimpin Ketua DPR, Marzuki Alie, Ketua Badan Kerjasama Antarparlemen (BKSAP), Hidayat Nur Wahid; Sidharto Danusubroto (wakil ketua BKSAP); M Najib, wakil ketua BKSAP; Azam Azman Natawijaya, anggota; dan Adi Sukemi, anggota.

Promosi dan sosialisasi demokrasi itu, kata Abdullah Gul, juga diperlukan untuk mengikis islamophobia. Baik Abdullah Gul dan pimpinan DPR sama-sama optimistik bisa menjalankan agenda tersebut.

Hidayat Nur Wahid mengatakan kunjungan anggota DPR ke Turki memang direncanakan untuk penguatan demokrasi. Selain penguatan dalam bentuk kerja sama bilateral, Hidayat mengatakan, kunjungan ini dimaksudkan agar demokrasi berkembang di negara-negara Islam, terutama anggota OKI. Hal ini diyakini bisa mengikis ada salah paham tentang demokrasi dan Islam. (irf/harun/RoL)

About these ads

Redaktur: Ardne

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (20 votes, average: 8,15 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
Tim dakwatuna adalah tim redaksi yang mengelola dakwatuna.com. Mereka terdiri dari dewan redaksi dan redaktur pelaksana dakwatuna.com

Lihat Juga

Ilustrasi. (Foto: lensaindonesia.com)

Islam di Indonesia, Jangan Ibarat Air Susu Dibalas Air Tuba

Organization