Home / Narasi Islam / Hidayah / Aku Tetap Bertahan Dalam Keimanan

Aku Tetap Bertahan Dalam Keimanan

Konten ini adalah kiriman dari pembaca dakwatuna.com. Kirimkan informasi, gagasan, pemikiran, atau pendapat dari Anda dalam bentuk tulisan kepada kami, klik di sini.

dakwatuna.com – Hari itu kami berkumpul di Masjid Al Hikmah New York. Di antara rangkaian acara, selain pengajian ada acara khusus syukuran salah seorang anak muda Indonesia yang baru saja menyelesaikan kuliahnya di Oswego University New York. Anak muda itu sangat sederhana. Orang-orang memanggilnya Adit. Nama lengkapnya Aditiya Perdana Kurniadi.

Dalam sambutannya yang sangat mengesankan, anak muda itu menyatakan bahwa keberhasilan yang ia capai bukan karena kehebatan yang ia memiliki. Ia berkata: “Aku bukan seorang yang cerdas, juga bukan seorang manusia luar biasa. Banyak kelemahan yang aku miliki. Aku sering kali lupa hafalan. Otakku tidak sanggup merekam data-data ilmu yang begitu banyak. Tapi aku tahu bahwa aku sangat lemah. Karenanya aku berkerja keras. Siang dan malam aku belajar. Aku kurangi jatah tidurku”.

“Bukan hanya itu” katanya lebih lanjut, dan ini yang sangat membuat banyak orang kagum padanya saat itu. “Aku yakin bahwa segala kehebatan hanyalah milik Allah. Karenanya aku tidak hanya bekerja keras. Tengah malam aku bangun. Aku basahi wajahku dengan air wudhu. Sebelum aku belajar aku tegakkan shalat tahajjud. Aku mohon kepada Allah agar segala kelemahanku dilengkapi. Aku yakin bahwa Allah pasti mendengar rintihanku. Aku yakin bahwa Allah menyaksikan tetesan air mataku”. Pernyataan ini adalah ungkapan jujur yang harus kita renungkan. Bayangkan seorang anak muda yang hidup di tengah masyarakat non muslim, masih saja bisa bertahan dengan ketaatannya kepada Allah.

Adit memang contoh anak muda muslim yang istiqamah. Ia tidak mudah terpengaruh dengan lingkungan yang selalu menggoda untuk berbuat maksiat. Pergaulan bebas apapun, yang dikenal dengan boyfriend atau girlfriend bagi adit tetap merupakan perbuatan dosa. Adit sangat menjauhi sikap-sikap semacam itu. Bagi Adit mentaati Allah tetap di atas segalanya. “ Aku benar-benar sendirian sebagai seorang muslim di tempat aku belajar” kata Adit selanjutnya. “Tidak ada seorang muslim pun yang aku kenal di situ. Pun juga aku benar-benar sendirian di college tersebut sebagai orang Indonesia. Tadinya akut takut tidak mampu. Aku takut terpengaruh. Aku takut imanku hilang. Aku takut akhlakku rusak. Tetapi, alhamdulillah aku bisa tamat dengan selamat”.

Pernah Adit menegakkan sholat di sebuah tempat kuliahnya. Kawan-kawannya memandang anih. Mereka berkerumun mengitarinya. “Tetapi aku tetap sholat dengan tenang” kata Adit, sambil mengusap air matanya. “Aku tidak mau terpengaruh dengan ejekan mereka. Aku lebih takut kepada Allah dari pada ejekan mereka. Biar pun mereka merendahkanku, yang penting Allah memulyakanku. Bagiku iman tetap prinsip yang harus aku pertahankan. Tidak perduli aku dibenci atau di pandang aneh. Yang penting aku tetap bertahan dalam keimanan”.

Adit adalah contoh bagi siapapun yang mengaku beriman kepada Allah. Contoh keteguhan jiwa dalam mempertahankan prinsip. Contoh kesungguhan mentaati Allah, menegakkan sholat pada waktunya sekalipun dalam kondisi yang sangat berat penuh dengan tantangan.

Perhatikan, berapa banyak anak-anak muda muslim yang tidak bisa bertahan seperti Adit. Mereka jatuh satu persatu ke dalam pergaulan bebas. Mabuk-mabukan menjadi kebiasaan yang selalu mereka lakukan. Padahal mereka hidup di tengah masyarakat muslim. Adzan setiap hari mereka dengar. Masjid tegak di mana-mana. Tetapi mengapa pemandangan yang indah itu tidak bisa menyentuh hati mereka. Mengapa mereka justru belajar berbuat dosa, sementara orang-orang Islam yang dikepung dosa-dosa berusaha keluar dari kepungan itu. Apakah mereka tidak tahu bahwa dosa itu jalan kecelakaan? Di manakah iman yang selama ini selalu diucapkan dalam lisan? Apakah cukup seseorang hanya dengan berkata “aku muslim” lalu meminta garansi ahli surga? Apakah para orang tua muslim cukup hanya dengan melahirkan lalu setelah itu anak-anak mereka dibiarkan bergelimang dosa? Berapa banyak orang tua muslim yang cuek terhadap kebejatan moral anak-anaknya?

Di Amerika aku menyaksikan para orang tua sangat rindu agar anaknya belajar agama. Sesibuk apapun mereka masih menyempatkan diri untuk mengajarkan anak-anak mereka membaca Al Qur’an. Tidak sedikit dari mereka yang selalu datang berlomba menghadiri pengajian. Dan di saat yang sama anak-anak muda mereka diikutkan dalam acara khusus “youth program”. Acara untuk pembinaan iman dan akhlak bagi ana-anak muda muslim. Mereka sangat khawatir kalau kelak anak-anak mereka rusak akidah dan akhlaknya. Mereka merasa jijik melihat orang-orang di sekitar mereka yang membuka aurat dan bergaul tanpa batas. Mereka sangat takut, jangan sampai anak-anak mereka berbuat hal yang sama. Ini sungguh pelajaran yang sangat mahal, bahwa setiap kemaksiatan pasti mencekik fitrah manusia. Bahwa siapapun yang kembali kepada panggilan fitrahnya pasti akan menjauhi dosa-dosa, sekalipun ia hidup dalam lingkungan yang penuh kemaksiatan. Wallahu a’lam bishshawab.

Redaktur:

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars6 Stars7 Stars8 Stars9 Stars10 Stars (16 votes, average: 8,75 out of 10)
Loading...

Bergabunglah ke Channel @dakwatuna di Telegram, caranya klik di sini.
DR. Amir Faishol Fath
Lahir di Madura,15 Februari 1967. Setelah tamat Pondok Pesantren Al Amien, belajar di International Islamic University Islamabad IIUI dari S1 sampai S3 jurusan Tafsir Al Quran. Pernah beberapa tahun menjadi dosen tafsir di IIUI. Juga pernah menjadi dosen pasca sarjana bidang tafsir Al Quran di Fatimah Jinah Women University Rawalpindi Pakistan. Akhir-akhir ini sekembalinya ke Indonesia, menjadi dosen sastra Arab di Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatulah Jakarta. Lalu menjadi dosen Tafsir sampai sekarang di Sekolah Tinggi Al Hikmah Jakarta. Selebihnya beberapa kali di undang untuk mengisi Seminar, konfrensi dan ceramah di tengah komunitas muslim di beberapa kota besar Amerika Utara (Washington, New York, Houston, Los Angles, Chicago, Denver). Beberapa kajian tafisir rutin yang diasuh di perkantoran Jakarta antara laian di: Indosat, Conoco Philips, Elnusa, Indonesian Power, PLN Gambir. Agenda Kajian Tafsir Dzuhur:Senin (setiap pekan ) : Masjid Baitul Hikmah Elnusa Selasa 1 : Masjid Bank Syariah Manidiri Pusat Selasa 2&4: Masjid Indosat Pusat Selasa 3 : Masjid Hotel Sultan Rabu 1 : Masjid Indonesian Power Pusat Rabu 3 : Masjid PLN Gambir Kamis (setiap pekan) : Masjid Miftahul Jannah Ratu Prabu 2 (Conoco Philiphs)Agenda Pengajian Tafsir Dan Hadits lainnya:Sabtu 1&2 (Sesudah Subuh) : Masjid Az Zahra Gudang Peluru Ahad 2 (Sesudah Subuh) : Masjid An Nur (Perdatam) Senin ( Jam 14:30-20.00) :Sekolah Tinggi Al Hikmah Jakarta Selasa (Jam 14:00-15:30 : Majlis Talim Amanah Dault (Kedian Menpora Adiaksa Dault, Belakang STEKPI, Kalibata). Rabu: 1&2 (Setelah Maghrib) : Masjid Az Zahra Gudang Peluru Kamis (Setiap Pekan, setelah Maghrib) : Masjid Bailtul Hakim, Diskum Kebon Nanas.
  • faza4peace

    salam… Kadang2 yg tinggal di linkungan islami pun tidak seperti adit bahkan lebih lalai lagi dalam mentaati perintah 4JJI..Astaghfirulahh.

  • Agus Setiawan

    Subhanallah. Dalam hidup ini tidak ada yang lebih berharga lagi selain keimanan yang melekat di kalbu kita. Kalau saya yg jadi adit belum tentu bisa.

  • iin

    subhanalloh, hidayah Alloh itu memang harus senantiasa dipertahankan dimanapun berada jangan sampai hidayah Islam yang telah diberikan Alloh dicabut oleh Nya. Get ibroh from this excellent experience!!

  • trio segara

    tidak mungkin beliau mampu bertahan kalaulah bukan Allah swt yang memberikan kekuatan pada ruhaninya.

  • ita rosita

    subhanallah………semoga kita bisa mencontoh adit, yang kuat keimanan karena keta'atan dan kehusyuannya dalam sholat malam-malamnya!

  • saya sangat tersanjung dengan adit, generasi2 penerus nmuslim tentu bharus bisa beristiqomah seprtnya.

    Saya adalh seorang pelajar di sebuah pondok,dengan lingkungan yang beragama islam. tapi saya sendiri belum bisa istiqomah, saya minta tlg berikan saya cara atau e-mail adit, untuk bisa menjadi seorg muslim yg istiqomah, klo tidak setidaknya dipaparkan disitus ini caara atau komentar dia sehingga peneru2 islam di dunia in i indonesia khjususnya bisa menjadi muslim yanga hakiki.

    wasss

  • joko/yogi

    assalamu'alaikum.berbahagialah ia yang sedang dalam ketaatan kepada-Nya,tidak ada yang mampu memberikan keutamaan bagi setiap hamba,kecuali atas ijin-Nya.istiqomahlah dan perbaiki terus istiqomah tsb sampai-sampai kita seperti belum merasakan keistiqomahan itu.doakanlah mereka yang belum diizinkan untuk beristiqomah supaya Alloh SWT meraih mereka kembali pada-Nya.tebarkan salam,senyum,sapa insyaalloh itu jalan menuju datangnya pertolongan Alloh terhadap mereka,insyaalloh,amin.wassalam

  • subhanallah……maha besar allah….mudah2an tetep istiqamah dalam keimanan..n mudah2an bisa jadi contoh n penyemangat bagi kita semua..amin…..Allah selalu bersama kita,

  • khairul nufus

    Assalammulaikum Wr Wb SUBHANALLAH….ALLAH telah membeikan petunjuk & hidayahnya kepada Adit & Bersyukur Kita mempunyai Saudara yg bisa mempertahankan keimanannya & Ketaqwaannya Sebagai mahluk yg diciptkan ALLAH. kepada Adit terus tingkatkan ibadahnya & perbanyaklah berzikir dimanapun berada.semoga ALLAH selalu melimpahkan rahmatnya & hidayahnya Kepada Adit AMIN. Wassalam Nufus

  • subhanallah…begitu mulia hatinya…
    sangat berbeda dgn yang aku lihat disini…..begitu banyak jiwa jiwa yang tergelincir dalam maksiat….
    mereka berlomba lomba mencari girlfriend maupun boyfriend

  • Anisah Husin

    Subhanallah,,, Sungguh Luar biasa… Allahu Akbar !!! Allah telah meneguhkan hati Adit yg InsyaAllah selalu berada di jalan-Nya… Dengan perjuangan & pengorbanan yg luar biasanyalah serta diikuti dgn ke istiqomahannya kpd Allah,, dia bisa mendapatkan itu,, yaitu sebuah keimanan kepada Allah yg membuatnya tetap bertahan di dalam lingkungan yg bisa dibilang sangat2 tidak kondusif… Sungguh,, cerita ini menggugah hati ini & menjadi penyemangat diri ini utk menjadi yang lebih baik…Amiin ^_^

Lihat Juga

Ilustrasi. (inet)

Khutbah Idul Fitri 1437 H: Nyalakan Iman Dalam Kehidupan, Refleksi Ibadah Puasa Ramadhan