Home / Berita / Silaturahim / Tim Rescue PKPU Human Initiative Bergerak di Wilayah Terparah Kabupaten Lombok Utara

Tim Rescue PKPU Human Initiative Bergerak di Wilayah Terparah Kabupaten Lombok Utara

Konten ini adalah kiriman dari pembaca dakwatuna.com. Kirimkan informasi, gagasan, pemikiran, atau pendapat dari Anda dalam bentuk tulisan kepada kami, klik di sini.
Tim Rescue PKPU HI menyisir daerah terdampak gempa Lombok, Ahad (5/8/2018). (Kis/PKPU HI)

dakwatuna.com – Lombok.  Sejak gempa kedua 7 SR mengguncang pada Minggu 5 Agustus 2018, Tim Rescue PKPU Human Initiative terus menyusuri daerah-daerah terdampak, khususnya di wilayah Kabupaten Lombok Utara. Pasalnya lokasi tersebut merupakan tempat yang terkena dampak cukup parah. Tim Rescue PKPU HI yang sudah bergerak pada malam sebelumnya, telah mengevakuasi sedikitnya 112 orang meninggal dunia.

“Masih banyak warga yang belum ditemukan, diperkirakan mereka masih berada di reruntuhan rumahnya dan di reruntuhan,” ungkap Koordinator Tim Rescue PKPU Human Initiative, Amir Mu’tar.

Amir menerangkan, timnya telah menyusuri kecamatan-kecamatan di Lombok Utara diantaranya Kecamatan Bayan, Kayangan, Gangga, Tanjung, Pemenang dan Kecamatan Gili Trawangan. Kondisi bangunan di daerah tersebut rata-rata mengalami kerusakan berat, diantaranya Kantor Bupati Lombok Utara, RSUD Lombok Utara, Kantor DPRD Lombok Utara, Masjid Raya Lombok Utara dan masjid-masjid lainnya, Pasar UKM, Kantor BPS, Kantor Polisi, Kantor-Kantor Kecamatan, GOR Mini, Puskesmas, Kantor Pos, Kantor BPBD, Sekolah-Sekolah, dan tentunya rumah-rumah warga.

“Bahkan jalan penghubung antara Kecamatan Kayangan dengan Kecamatan Gangga terhalang oleh pohon tumbang karena tanah longsor, rata-rata jembatan di daerah tersebut juga mengalami kerusakan skala sedang,” ungkap Amir dalam laporannya.

Sementara, Tim Assessment PKPU HI, Sukismo menuturkan bahwa Kabupaten Lombok Utara sejak kemarin (6/8) lumpuh total. Aktivitas medis pun alakadarnya dilakukan di ruang terbuka karena hampir seluruh bangunan hancur.

“Gedung-gedung pemerintahan rusak ringan dan bera. RSUD rusak berat tidak bisa di pakai. Korban gempa mendapatkan perawatan medis lapangan,” terang Sukismo.

Ia mengungkapkan, bantuan-bantuan yang masuk hingga saat ini masih sangat minim sementara wilayah terdampak sangat luas dan ada banyak warga yang membutuhkan bantuan. Selain di alun-alun kabupaten, para pengungsi menyebar di beberapa tempat, terutama di pinggir-pinggir jalan, juga bukit-bukit.

Masih banyak wilayah yang belum tersentuh, khususnya di daerah-daerah terpencil dan perbukitan. Bantuan medis, air bersih dan makanan cepat saji sangat diperlukan oleh warga disini terdampak.

“Saat ini, tim kami terus bergerak membantu evakuasi korban reruntuhan lainnya. Sementara itu, berdasarkan hasil observasi dan kajian beberapa hari kemarin, hari ini (7/8) PKPU HI akan melakukan aktivitas bantuan lainnya sesuai yang dibutuhkan warga terdampak,” tutupnya.

Redaktur: Saiful Bahri

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...

Tentang

Lihat Juga

PKS Gencar Bantu Korban Gempa dan Tsunami Sulteng