Topic
Home / Berita / Internasional / Eropa / Karena Bau Surga, Erdogan jadi Gemar Cium Kaki Ibunya

Karena Bau Surga, Erdogan jadi Gemar Cium Kaki Ibunya

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan. (eventreport.it)
Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan. (eventreport.it)

dakwatuna.com – Istanbul.  Presiden Turki, Recep Tayyip Erdogan, telah dituduh melakukan diskriminasi terhadap gender tertentu setelah terang-terangan menyatakan bahwa perempuan tidak sama dengan laki-laki. Dia mengklaim pendapatnya itu ditolak kaum feminis di Turki.

Presiden Muslim yang taat tersebut mengatakan. perbedaan biologis berarti perempuan dan laki-laki tidak bisa melayani fungsi yang sama. Dia menambahkan bahwa pekerjaan manual tidak cocok untuk ‘sifat halus perempuan.

Sontak saja, komentarnya itu memicu badai kontroversi di Twitter. Bahkan, salah satu perempuan pembaca berita televisi yang terkenal di Turki langsung mengambil langkah yang tidak biasa dengan mengutuk pernyataan Erdogan.

“Agama kami (Islam) telah menetapkan posisi bagi perempuan: keibuan,” kata Erdogan pada pertemuan puncak Keadilan bagi Perempuan di Istanbul belum lama ini, dilansir the Guardian, Selasa (25/11). Dia berbicara kepada hadirin, termasuk putrinya sendiri Sumeyye.

“Beberapa orang bisa memahami hal ini, sementara yang lain tidak bisa. Anda tidak dapat menjelaskan hal ini kepada feminis karena mereka tidak menerima konsep ibu,” kata pemimpin Partai Keadilan dan Pembangunan (AKP) tersebut.

Erdogan mengingatkan kembali bahwa ketidaksamaan perempuan dan laki-laki lantaran Islam meninggikan kaum perempuan sebagai ibu. Karena itu, ia gemar mencium kaki ibundanya lantaran sesuai hadits bahwa surga di telapak kaki ibu.

“Saya akan mencium kaki ibu saya karena mereka berbau surga. Dia akan melirik malu-malu dan kadang-kadang.”

Erdogan melanjutkan, “Ibu adalah sesuatu yang lain,” katanya. Karena itu, perempuan dan laki-laki tidak bisa diperlakukan sama “karena bertentangan dengan hukum alam”.

“Karakter mereka, kebiasaan dan fisik yang berbeda … Anda tidak dapat menempatkan seorang ibu menyusui bayinya pada pijakan yang sama dengan laki-laki.”

“Anda tidak dapat membuat perempuan bekerja di pekerjaan yang sama dengan pria, seperti dalam rezim komunis. Anda tidak bisa memberi mereka sekop dan memberitahu mereka untuk melakukan pekerjaan mereka. Hal ini bertentangan dengan sifat halus mereka. ” (ROL/sbb/dakwatuna)

 

Redaktur: Saiful Bahri

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (3 votes, average: 7,67 out of 5)
Loading...

Tentang

Saiful Bahri
Lahir dan besar di Jakarta, Ayah dari 5 orang Anak yang hobi Membaca dan Olah Raga. Setelah berpetualang di dunia kerja, panggilan jiwa membawanya menekuni dunia membaca dan menulis.

Lihat Juga

Erdogan Bantah Turki Berniat Kuasai Wilayah Negara Lain

Figure
Organization