Topic
Home / Berita / Nasional / Apa Alasan Ulil Abshar Bela Karikatur The Jakarta Post?

Apa Alasan Ulil Abshar Bela Karikatur The Jakarta Post?

Tokoh Jaringan Islam Liberal (JIL), Ulil Abshar Abdalla. (rimanews,com)
Tokoh Jaringan Islam Liberal (JIL), Ulil Abshar Abdalla. (rimanews,com)

dakwatuna.com – Jakarta. Media berbahasa Inggris, The Jakarta Post menampilkan karikatur terkait Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS) memunculkan kontroversi bagi umat Islam di Indonesia. Tokoh Jaringan Islam Liberal (JIL), Ulil Abshar Abdalla menilai karikatur tersebut tidak menghina Islam.

[email protected] kritik dan ejekan terhadap ISIS sbg kelompok brutal yg membunuhi sesama Muslim. Bukan hinaan atas kalimah syahadat,” kata Ulil dalam akun Twitter pribadinya, @ulil, Selasa (8/7).

Ulil menilai memprotes karikatur The Jakarta Post dengan alasan telah menghina Islam tidak tepat. Protes ini, justru menimbulkan kesan bahwa umat Islam di Indonesia mendukung ISIS. Makna yang tepat untuk karikatur tersebut, lanjutnya, adalah ISIS yang membajak Islam dengan kalimat syahadat untuk menimbulkan teror.

Menurutnya pihak yang memprotes karikatur The Jakarta Post mungkin tidak mengerti konteks karikatur tersebut. Yang lebih tepat, ia menambahkan, justru umat Islam protes terhadap ISIS karena kelompok ini justru memperburuk luar biasa citra Islam.

Yang dilihat dalam karikatur The Jakarta Post, tambah Ulil, adalah bendera ISIS, bukan kalimat syahadat. Ia menduga masih banyak pihak yang belum mengetahuinya. Karikatur ini justru kritik dan ejekan terhadap ISIS sebagai kelompok brutal yang membunuhi sesama muslim.

“Gara2 ISIS, orang di luar Islam bisa punya kesan (saya bilang, BISA), Islam sama dengan agama yg isinya teror dan pembunuhan. ISIS justru bisa menghapus citra Islam yg rahmatan lil alamin yg digembar-gemborkan selama ini,” ucapnya.

Jadi, ia mengimbau seharusnya umat Islam protes pada ISIS sekeras-kerasnya karena telah membajak Islam, bukan malah memprotes kartun tentang ISIS di The Jakarta Post. “Sekali lagi bedakan antara bendera ISIS dan kalimah syahadat. Jangan dicampur-adukkan,” belanya. (ROL/sbb/dakwatuna)

 

Redaktur: Saiful Bahri

Beri Nilai:
1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars (No Ratings Yet)
Loading...

Tentang

Saiful Bahri
Lahir dan besar di Jakarta, Ayah dari 5 orang Anak yang hobi Membaca dan Olah Raga. Setelah berpetualang di dunia kerja, panggilan jiwa membawanya menekuni dunia membaca dan menulis.

Lihat Juga

(Video) Hitam Kulitnya, Tapi Sangat Merdu dan Tegas Membela Rasulullah

Figure
Organization